Laman Masjid As Syakirin

Mukim Oran, Mata Ayer, Perlis

Hukum Membunuh Diri Dalam Islam.

Posted by aburedza di 15 Disember 2011

Kuliah Maghrib Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 27 Nob 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

Pengajian al-Hadith;   Hukum Membunuh Diri Dalam Islam.

Sabda Nabi s.a.w.

 ” كان فيمن كان قبلكم رجل به جرح , فجزع , فأخذ سكينا فحز بها يده فما رقأ الدم حتى مات . قال الله عز وجل : عبدي بادرني بنفسه , فحرمت عليه الجنة ” .

Ertinya:Ada seorang lelaki  sebelum dari kamu telah luka, lalu dia tidak sabar menanggungnya,   dia mengambil pisau lalu memotong tangannya maka keluarlah darah tidak berhenti-henti sehingga dia meninggal dunia. Allah Azzawajalla befirman, “Hambu Ku telah bertindak-tergesa-gesa terhadap dirinya maka Aku haramkan kepadanya memasuki syurga”.

 

Ringkasan Hadith Seorang alim lagi saleh, zahid dan ahli ibadat iaitu al-Hasan al-Basri meriwayatkan dari Jundub bin Abbdullah al-Bajli r.a., beliau menceritakan hadith ini dalam masjid Kufah dengan katanya; “Bahawa Nabi s.a.w. telah menceritakan kepada sahabatnya mengenai seorang lelaki dari umat yang lalu telah luka,  dia tidak sabar menanggung kesakitan dan putus asa terhadap rahmat Allah Ta`ala dan kesembuhan dariNya, disamping   tidak mengharap keredaan Allah kerana lemah imannya dan kurang keyakinan   hatinya terhadap Allah, lalu memotong tangannya,  keluarlah darah tidak henti- henti sehingga dia mati. Allah berfirman; “Hambaku ini merasai lambat untuk mendapat rahmat  dan kesembuhan dariKu dan tidak mampu menangggung ujianKu, lalu segera bertindak terhadap dirinya dengan melakukan satu jenayah, iaitu membunuh diri, dia menyangka dengan perbuatan demikian untuk memindekkan ajalnya,  oleh itu  Aku haramkan dirinya untuk memasuki   syurga, siapa yang diharamkan masuk kedalam syurga maka tempatnya ialah nereka”. Perbuatan tersebut dimana dia lari dari kesakitan luka badannya kedalam azab neraka, Hukum yang diambil hadith ialah;

  1. Haram membunuh diri tanpa kebenaran, suatu   dosa besar. Menurut pandangan Ibnu Daqiq al-A`id: Hadith ini suatu dalil menyatakan bahawa membunuh diri sendiri atau orang lain adalah dosa besar.
  2. Wajib keatas seorang islam bersikap sabar dengan musibah yang menimpanya, elakkan perkara yang dimurkai Allah seperti meratap tangis, atau perbuatan  yang dikutuk seperti  mencaka-cakar muka, mengoyak-ngoyakkan pakaian, lebih-lebih lagi yang paling besar keslahannya ialah membunuh diri.
  3. Sebaik-baiknya Bagi seorang yang ditimpa bala atau musibah harus berdoa jika  tak dapat mengelakkan dari kata-kata  yang salah seperti;

 

“اللهم احيني ما كانت الحياة خيرا لي , وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي”

“Ya Allah Ya Tuhanku panjangkanlah umurku jika dengan demikian memberi kebaikan kepadaku, dan ambillah nyawaku jika dengan kematian itu adalah lebih baik bagiku”.  

  1. Maksud firman Allah dalam hadith ini ; “عبدي بادرني بنفسه”, (hambaku bertindak mendahului Ku), bukanlah menapikan Kada dan kadar Allah, malah Allah telah mentakdirkan setiap sesuatu sebelum dijadikannya diatas muka bumi ini.  Sedangkan perbuatan membunuh diri dengan menamatkan ajalnya juga belaku dengan   sebab-ebab yang  telah ditentukan oleh Allah. Orang yang merasa lambat untuk mendapat kesembuhan dan rahmat Allah adalah  berputus asa terhadap rahmatNya, ini adalah suatu dosa besar ketika sesaorang   membunuh dirinya merupakan suatu balasan buruk tehadap orang yang merosakkan niatnya iaitu untuk mempercepatkan ajalnya yang belum sampai masanya. Allah tidak menzaliminya dengan perbuatan demikian untuk  memasukkannya kedalam neraka, kerana Allah telah mengurniakan akal , iradah dan qudrah untuk dia memilih  sama ada  dia ingin bertindak atau tidak bertindak demikian,  sebenarnya dia telah mengikut hawa nafsunya lalu membunuh diri.

 2. Dalam hadith ini jelas menyatakan haram membunuh diri, kerana diri kita bukanlah milik kita sendiri malah ianya adalah milik Allah yang menjadikannya,   tidak boleh kita menguruskan diri kita menurut kehendak sendiri melainkan menurut ketentuan yang diizinkan oleh Allah seperti mengubatinya ketika sakit, makan ketika lapar dengan sesuatu yang halal dan sebagainya menurut syariat Allah. Perkara  ini(bunuh diri) sering berlaku kerana lemah dan sempit fikiran dan lemah imannya terhadap kada kadar Allah Ta`ala. Jika sekiranya wujud imam terhadap Allah Ta`ala dan yakin terhadap ketentuanNya pasti dia akan mengharapkan pahala dan balasan baik ketika diuji dengan musibah, dia takut membunuh diri dengan   perbuatan demikian ibarat menempah azab Allah diakhirat kelak, tetapi kebanyakan   manusia tidak memahaminya.

3. Maksud “Aku Haramkan keatasnya Syurga” bererti dia kekal dalam kemurkaan Allah sebagaimana pandangan kebanyakan ulamak. Sekian Wallah a`alam.

Bahan bacaan:  Ibnu Saleh Ali Bassam, Taisir al-`Allam, Juz 2, Dar Ulilnuha, 1944 , cetakan ke 8, hal:422

Satu Respons to “Hukum Membunuh Diri Dalam Islam.”

  1. wardiono berkata

    asalamualaikum

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: