Syurga dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya.

Dalam kuliah subuh pagi tadi Ustaz Ya Ali Dahaman menghuraikan sebuah hadis, yang dipetik dari Kitab Muktasar Tazkirah Al Qurtabi:

Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Ketika Allah s.w.t. menciptakan syurga, iapun mengirim malaikat Jibril ke syurga, dan berkata kepadanya:

“Lihatlah syurgaitu dan ара yang telah Aku persiapkan untuk penghuninya.”

(Rasulullah s.a.w. melanjutkan) Lalu malaikat Jibril pun pergi ke sana untuk melihatnya dan melihat ара yang telah Allah s.w.t. sediakan untuk penghuninya.

(Rasulullah s.a.w. pun melanjutkan) Lalu Jibril pun datang kembali menghadap Allah s.w.t dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, tidak akan ada orang yang mendengarnya kecuali mereka ingin masuk ke dalamnya.”

Мака Allah s.w.t  pun memerintahkan syurga agar dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. berkata kepada malaikat Jibril:

“Pergilah ke syurga dan lihat ара yang telah Aku sediakan untuk penghuninya.”

(Lalu Rasulullah s.a.w. melanjutkan) lalu malaikat Jibril pun kembali ke syurga, dan ternyata Syurga telah dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu malaikat Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi keagungan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang masuk ke dalamnya.”

Kemudian Allah s.w. t. berkata kepadanya:

“Pergilah ke neraka, lihatlah neraka dan ара yang telah aku sediakan bagi penghuninya.”

Lalu malaikat Jibril pun melihatnya, ternyata neraka itu bertingkat. Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang mahu mendengarnya tetapi mereka memasukinya.”

Lalu Allah s.w.t. memerintahkan neraka agar dikelilingi dengan hal-hal yang disenangi oleh manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. kembali memerintahkan Jibril untuk melihatnya. Pada saat Jibril kembali kepada Allah s.w.t., iapun berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada yang selamat darinya, tetapi mereka akan memasukinya. “

Hadis di atas dipetik oleh Al Qurtubi dari Riwayat Tirmizi Kitab Sifat Syurga Hadiss no 2560

Persembahan Method Demo Pelajar UiTM Arau

Program Pengembangan Pertanian anjuran bersama Masjid As Syakirin dan UiTM Arau, iaitu dari Falkulti Perladangan dan Argoteknologi, bermula pagi ini dengan 22 kumpulan pelajar mempersembahkan method demo mereka, mengikut tajuk-tajuk tertentu yang mereka pilih. Berikut ini adalah satu kumpulan pelajar yang memilih tajuk Silaj Napier. Mereka daripada Diploma Pengurusan Ladang.

2013-09-07 08.59.08

Berikut adalah maklumat mengenai Silaj Napier:

silaj1silaj2silaj3silaj5silaj 5silaj6

Program Pengembangan Pertanian: Anjuran Bersama Masjid As Syakirin dan UiTM Perlis

Masjid As Syakirin bersama UiTM Perlis akan menganjurkan proram tersebut pada 7 dan 8 September 2013 di Masjid As Syakirin.  Program ini merupakan program persembahan method demo  bagi 22 kumpulan pelajar. Kumpulan pelajar tersebut akan memilih sesuatu tajuk , untuk menyampaikan sesuatu teknologi pertanian kepada petani. Program ini merupakan sebagaian kerja kursus berkumpulan yang akan dinilai permarkahanya oleh pensyarah berkaitan.

scan0015

scan0017

Kuliah Subuh: Rahmat Allah

Intipati kuliah subuh oleh Ustaz Ya Ali Dahaman:

1. Hasan al Basri pernah berkata , Allah s.w.t akan berkata kepada hamba-hambanya yang suci, ” Lalulah di titian dengan ampunanKu, lalu masuklah ke dalam syurga dengan rahmatKu, lalu bertingkat-tingkatlah tempat kamu di dalam syurga sesuai amal kamu.”

2. Abdullah bin Mas’ud pernah berkata, ” Manusia akan tetap bersama rahmat Allah s.w.t. hingga hari kiamat, bahkan iblis pun berdebar-debar dadanya kerana mengharapkan rahmat Allah s.w.t”

3. Imam Muslim meriwayatkan ,” Telah bersabda Rasullulah s.a.w : Syurga itu dikelilingi dengan hal-hal yang berat dirasakan oleh manusia untuk mengerjakannya, sedangkan neraka dikelilingi dengan hal-hal yang disenangi oleh manusia untuk mengerjakannya.” – hadis no 2822.

Puasa Sunat Syawal, Ganti & Ziarah

 

Puasa Sunat Syawal, Ganti & Ziarah

 

Oleh

 

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

Puasa sunat Syawal sememangnya amat popular di kalangan masyarakat kita hari ini. Dikesempatan ini saya suka menasihatkan semua yang ingin mengamalkan puasa sunat ini agar berhati-hati dari tipu daya syaitan yang kerap berjaya menjadikan seseorang individu yang berpuasa itu bermegah dan riya’ dengan amalannya.

” kau , dah hari ker berapa dah?”

“aku dah 5 hari dah ni”

“esok aku raya (sunat syawal)”

Ini adalah antara kata-kata yang kerap didengari di bulan syawal ini.

Ia menjadi seolah-olah satu budaya untuk berlumba menamatkan puasa enam. Ia agak terpuji tetapi ia dicemari oleh habahan-hebahan yang dibuat tentang bilangan hari puasanya bertujuan melihat ‘sapa lebih hebat?’.

Amat dibimbangi, tindakan ini bakal menghilangkan seluruh pahala puasa sunatnya. Kerana ia boleh menjadikan seseorang merasa riya, serta memperdengarkan amalan masing-masing yang sepatutnya di sembunyikan khas untuk Allah.

Ziarah & Puasa Sunat

Saya tidak nafikan ada yang terpaksa memberitahu apabila ada rakan yang ajak makan dan menziarahi rumah rakan. Tatkala itu, ia tidaklah terkeji dan masing-masing bertanggung jawab menjaga niat dan hati masing-masing agar tidak timbul perasaan tersebut.

Puasa sunat ini juga tidak sewajarnya menjadi penghalang menerima jemputan rakan-rakan yang membuat rumah terbuka.

Isu Keutamaan Antara Sunat Syawal & Qadha

Selain itu, satu isu yang kerap ditimbulkan berkenaan hal ini adalah tentang penggabungannya dengan puasa ganti ramadhan dan puasa yang mana satu lebih perlu diutamakan.

Jika ada yang bertanya manakah yang lebih baik di antara puasa sunat syawwal dan puasa qadha?. Jawapannya sudah tentu adalah puasa Qadha. Ini terbukti dari hadis Qudsi yang sohih

وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه

Ertinya : “..dan tidaklah hampir kepadaku seorang hambaKu dengan apa juapun, maka yang lebih ku sukai adalah mereka melaksanakan amalan fardhu/wajib ke atas mereka, dan sentiasalah mereka ingin menghampirkan diri mereka kepadaKu dengan mengerjakan amalan sunat sehinggalah aku kasih kepadanya…” (Riwayat Al-Bukhari, no 6021)

Hadis tadi sebagai asas keutamaan, walau bagaimanapun dari sudut praktikal jawapannya mungkin berbeza menurut keadaan diri seseorang.

Maksudnya begini, jika seseorang itu perlu Qadha puasanya selama 30, berpuluh atau berbelas hari (kerana nifas atau haid yang lama di bulan Ramadan sebagai contoh) dan tubuhnya juga sihat dan di yakini masih kuat. Eloklah ia mengerjakan puasa sunat Syawwal terlebih dahulu di ketika itu . Ini adalah kerana waktu sunnat puasa Syawwal yang singkat berbanding Qadha (sepanjang tahun).

Bagaimanapun harus di ingat, walaupun waktu bagi puasa Qadha adalah panjang, kita tetap tidak pasti adakah kita mampu sampai ke tarikh itu atau ajal menjelang dahulu.

Seseorang yang mati sebelum mengganti puasa Ramadannya tetapi sudah berpuasa sunat Syawwal akan pasti bermasalah kerana ia dikira masih berhutang dengan Allah SWT.

Bagaimanapun seseorang yang mati setelah berjaya menggantikan puasanya tetapi tidak sempat berpuasa sunat Syawwal, pastinya tiada sebarang masalah pun, malah mungkin ia juga mungkin boleh mendapat pahala sunat syawal itu sekali. Berdasarkan sabda Nabi SAW

‏إن الله كتب الحسنات والسيئات ثم بين ذلك فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له عنده عشر حسنات إلى سبع مائة ضعف إلى أضعاف كثيرة ومن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له سيئة واحدة

Ertinya ” … barangsiapa yang beringinan melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya, telah di tuliskan oleh Allah baginya pahala penuh, maka jika ia beringinan dan kemudian melakukannya, di tuliskan 10 pahala sehingga 700 kali ganda..” ( Riwayat Al-Bukhari, no 6010)

Kita harus memahami bahawa darjat puasa Qadha adalah lebih tinggi dan tanggungjawab bagi menunaikannya adalah jauh lebih besar dari sunat Syawwal, ini kerana puasa qadha adalah puasa wajib dan merupakan ‘hutang’ ibadah dengan Allah berbanding puasa syawwal yang hanyalah sebagai tambahan pahala.

Isu Gabung Sunat & Qadha

Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :-

Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang specifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.

Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.

Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti’ itu dipersoalkan, iaitu :-

1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid’ atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid’. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.

2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa’dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a’lam.

3. Tindakan A’isyah ra yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka ini lah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana aisyah tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :

كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان

Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya’ban” ( Riwayat Muslim, no 101)

4. Amalan wajib (qadha) memerlukan niat yang ‘jazam’ (tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.

Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)

5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad ‘Aayish al-’Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awalwiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW

من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فكأنما صام الدهر

Ertinya: “Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)” (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).

6. Kita dapat melihat penggunaan ‘fe’il madhi’ iaitu ‘past tense’ bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.

7. Hujjah ulama yang mengharuskannya adalah hadith

” Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan.” (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)

Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).

Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh di buat sesuka hati di dalam ibadah.

Kesimpulan

Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini : Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);

Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah “keringanan” bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

Perkara Yang Makruh Ketika Solat

Kuliah Maghrib Masjid Baroh Perlis pada 29 Nob 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin Oran Perlis

Kuliah Hadith bertajuk; Bab Perkara Yang Makruh Ketika Solat

 

Definisi Makruh menurut Ulamak Usul: Diberi pahala ketika meninggalnya dan tidak berdosa bila melakukannya.

Perkara makruh ketika solat ialah sesuatu yang mengurangkan kesempurnaannya tetapi tidak membatalkannya, disini akan  dibincangkan perkara tersebut berdasarkan kepada dua hadith yang berkaitan dengannya.

Hadith pertama:

Imej

 

Maknanya: “ Daripada Ai`shah r.a. daripada Nabi s.a.w. Baginda bersabda; “Bila hendak mendirikan solat dan makanan malam disediakan maka hendaklah dahulukan makan”. Daripada Ibnu Umar.

Makna Ringkas;

Tiga perkara dituntut ketika hendak mendirikan solat, iaitu khusyu`, khudzu` (rasa tunduk) dan hati yang menumpukan solat, perkara berkenaan disebut sebagai roh solat, dengan demikian akan menentukan solat itu sempurna atau kurang sempurna.

Bila tiba masa hendak mendirikan solat sedang makanan dan minuman sudah dihidangkan, sewajarnya didahulukan dengan makan atau minum sehingga  tidak lagi ada gangguan pemikirannya  semasa melakukan solat, agar tidak   hilang khusyu` kerana khusyu` juga disebut sebagai hati solat, walau bagaimana pun dengan syarat masa atau waktu solat berkenaan masih panjang.

Jika sekiranya waktu solah sudah pendek, ketikak itu hendaklah dahulukan solat dalam apa keadaan sekalipun, kerana sesuatu yang digalakkan itu tidak menyempitkan hukum yang wajib.

Petikan Hadith:

  1. Jika makanan dan minuman dihidangkan  semasa hendak mendirikan  solat, dahulukan makan atau minum selagi tidak sempit waktunya.
  2. Menurut zahir hadith ini: Utamakan makan atau minum sama ada berhajat kepadanya atau tidak iaitu dalam keadaan lapar atau tidak.

Namun begitu kebanyakan ulamak mensyaratkan ketika lapar atau berahat kepadanya, mengambil kira sebab yang dapat difahamkan menurutu maksud hukum syara`.

  1. Bila makanan terhidang menjadi salah sebab uzur solat berjamah jika dia memerlukannya atau amat lapar dan dahaga, namun begitu janganlah   menghidangkan makanan diwaktu solat berjamaah sebagai adat yang dibiasakan.
  2. Khusyu` dan meninggalkan sesuatu yang menggangu  solat adalah dituntut agar hati sesaorang itu hadir dihadapan Allah yang dia sedang bermunajat denganNya.

 

Hadith Kedua;

Imej

 

Maknanya:

Diriwayakan oleh Muslim daripada A`isyah r.a katanya; Aku dengan Rasul Allah s.a.w. bersabda; “Tidak ada sembahyang ketika dihidangkan makanan, dan juga ketika  menahan dari dua hadas”.

Makna Ringkasnya;

Dalam hadith lalu dinyatakan bahawa syara` menghendaki agar seorang yang solat itu menghadirkan hatinya dihadapan Rabnya, tidak akan berlaku demikian  melainkan apabila  orang yang mendirikan  solat itu dapat memutuskan hatinya dengan sebarang gangguan atau kesibukan yang menyebabkan solatnya   tidak tenang dan kyusuk.

Dengan demikian syara` melarang sesaorang mendirikan solah ketika makanan dihidangkan dimana hatinya teringat terhadap makanan atau minuman  tersebut. Demikian juga dilarang mendirikan solat dalam keadaan menahan diri dari menunaikan hadas kecil atau hadas besar kerana keduanya akan mengganggu tumpuan terhadap solatnya.

Perselisihan Pendapat Ulamak;

Menurut al-Zahiriyah yang mengambil pandangan zahir hadith dan juga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah; Tidak sah solat semasa makanan sedang dihidangkan, dan juga tidak solat ketika mehanan dari kedua hadas. Jika didirikan juga solat itu batal dengan sendirinya.

Namun begitu menurut Syeikhul Islam tidak sah solah bila sesaorang itu memerlukan makanan atau dalam keadaan lapar. Sedangkan menurut al-Zahariyyah tidak sah solat   dalam apa keadaan sekalipun.

Menururt pandangan kebanyakan ulamak, solat adalah sah walau pun dalam keadaan makanan atau minuman dihidangkan tetapi makruh sahaja. Kata mereka; Bahawa menapikan solat dalam hadith ini bukanlah bermaksud tidak sah   malah hanya tidak sempurna sahaja. 

Petikan   Hadith:

  1. Makruh mendirikan solat ketika makanan dihidangkan bagi orang yang lapar atau memerlukannya, demikian juga ketika menahan daripada dua hadas, selagi wakktu masih panjang, jika tidak hendaklah didahulukan solat.
  2. Khusyuk dan hati yang sentiasa mengingati Allah   adalah dituntut  semasa mendirikan solat.
  3. Sewajarnya bagi sesaorang yang akan solat menjauhkan dirinya dari perkara yang boleh mengganggu tumpuan hatinya kepada Allah.
  4. Sesungguhnya seorang yang terlalu lapar atau dahaga, atau dalam keadaan menahan daripada dua   hadas  termasuk dari perkara yang diuzurkan   solat berjamaah dan Juma`at, dengan syarat tidak menjadikan waktu tersebut(menghidangkan makanan dan minuman) sebagai satu halangan kepada sesaorang yang mana dia boleh menentukan masanya. Iaitu masa makan dan menunaikan hajatnya.
  5. Kata al-San`ani: Ketahuilah bahawa apa yang diperbincangkan ini bukanlah untuk mendahulukan kewajipan   sesaorang terhadap dirinya,    daripada kewajipanya  terhadap Allah, malah sekadar menjaga hak seorang hamba agar tidak melakukan ibadat kepada Allah dalam keadaan hati yang lalai dan tidak direstui Allah  semasa bermunajat  denganNya.
  6. Sebahagian ulamak menafsirkan erti khusyu`, iaitu terhimpun dalam hatinya perasaan takut dan tenang   serta seluruh anggotanya   penuh pengabdian terhadap Alllah.

 

Bahan bacaan:

Abdullah bin Abdul Rahman, Taisir al-`Allam, Dar Ulil Nuha, Juz 1, Beirut, 1994 M, hal.120

Hadis Siksa Kubur Kerana Dosa Kecil

Kuliah Maghrib Masjid Baroh Perlis pada 20 Sept 2012

Oleh Ustaz Yaali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin Oran Perlis

Pengajian Hadith:

 

Terjemahan Hadith;

Daripada Abdullah bin Abas r.a. Katanya: Nabi S.a.w. telah melalui dua tanah perkuburan, lalu Baginda berkata; “Sesungguhnya mereka berdua sedang disiksa, mereka tidak disiksa dengan dosa besar, salah seorang darinya kerana membuang air kecil ditempat yang tiada bertutup, dan seorang lagi mengadu domba dikalangan manusia”. Maka Baginda mengambil pelepah tamar dan dibelah dua lalu ditanam setiap satu atas kedua kubur tersebut. Sahabat bertanya  Wahai Rasul Allah, kenapa tuan buat begini? Jawab Baginda; semoga diringankan azab mereka berdua selagi pelepah tamar  ini masih basah”.

Makna kalimat:

1-       ليعذبان  انهما  maksudnya ialah setiap daripada mereka berdua sedang disiksa

2-       لا يستتر من البول – tidak mengadakan sekatan ketika buang air kecil, dan pandangan lain iaitu tidak membersihkannya

3-       يمشي بالنميمة- memindahkan kata-kata seorang   kepada  saorang yang lain bertujuan untuk melagakan atau mengadu domba

4-       فأخذ جريدة- pelepah tamar tanpa daun

Ringkasannya:

Nabi S.A.W telah berjalan dengan sahabatnya lalu melintasi dua kubur, Allah Ta`ala telah memperdengarkan kepada Baginda suara  dan melihat mereka berdua sedang disiksa.

Baginda memaklumkan kepada sahabatnya, ini adalah sebagai amaran  dan menakutkan  mereka, mereka berdua sedang disiksa dengan sebab dosa   kecil yang dilakukannya.

Salah seorang daripada mereka tidak berhati-hati ketika  membuang air kecil, dan tidak menjaga kebersihan lalu terkena najis   dibadan dan pakainnya. Manakala seorang lagi berjalan dikalangan manusia dengan adu domba yang membawa permusuhan dan kebencian antara mereka, lebih-lebih lagi terhadap saudara terdekat dan sahabat handai. Kerjanya ialah memindahkan cakap seorang kepada orang yang lain sehingga lahirlah permusuhan dan putus silatur rahim.

Islam didatangi untuk memupuk mahabbah kasih saying   sesama manusia dan mengelakkan daripada perbalahan dan permusuhan, oleh kerana Baginda yang bersifat kasihan dan penyantun lalu  mengambil  pelepah tamar yang basah dibelah dua dan ditanam atas kubur keduanya. Kemudian sahabat bertanya kepada Baginda terhadap perbutan yang ganjil itu baginda menjawab : “Semoga Allah akan meringankan azab terhadap mereka   berdua selagi pelepah tamar ini masih basah”.

Perbedaan Pendapat  di kalangan Ulamak:

Mereka berselisih pandangan tentang perbuatan   menanamkan pelepah tamar atas kubur, antara mereka berpendapat  bahawa perbuatan demikian adalah digalakkan, mereka berdalilkan dengan perbuatan Nabi itu adalah suatu syariat secara umum. Mereka beralasan bahawa pelepah tamar akan bertasbih terhadap ahli kubur selagi ia masih basah, dan dengan tasbih ini juga semoga di terangi kuburnya.

Pandangan kedua bahawa perbuatan ini tidak disyariatkan, kerana setiap ibadat mestilah ada dalil yang mensyariatkannya, apa yang dilakukan oleh nabi hanya  terhadap kubur mereka berdua sahaja, demikian juga sahabatnya tidak pernah berbuat demikian, kecuali salah seorang sahabat yang bernama Buraidah bin al-Husaib telah mewasiatkan supaya berbuat demikian atas kuburnya nanti.

Mengenai tasbih, tidak dikhaskan kepada pelepah tamar yang basah sahaja, malah semua makhluk Allah akan bertasbih,  Firman Allah dalam surah al-Israk ayat 44, bermaksud; “Tidak ada sesuatu makhluq melainkan bertasbih dengan memuji Tuhannya”.

Kemudian mereka berkata; kalau sekiranya perbuatan ini diperintahkan keatas kita mesti ada  hikmat yang diterima akal  iaitu tasbih kayu yang basah,  munkin kita berkata; kemunkinan perkara tersebut berlaku kepada Nabi s.a.w. dan dua ahli kubur berkenaan sahaja dimana Allah memperlihatkan azab mereka kepada Baginda. Demikian menurut al-Qadi  `Iyadg: Baginda menanam kedua pelepah tamar  adalah   sesuatu perkara yang ghaib berdasarkan kata Baginda; Mereka sedang disiksa, cara ini dinamakan qias  yang tidak sempurna kerana kita tidak tahu sebab  atau `llahnya.

Petikan dari Hadith:

1-      Mengisbatkan azab kubur sebagaimana tersibarnya maklumat dikalangan  mazhab umat Islam,

2-      Tidak menyucikan badan dan pakaian adalan sebab sesaorang diazab dalam kubur, oleh itu wajib membersihkannya, hadith ini menyatakan sebab diazab dalam kubur kerana membuang air kecil tidak sempurna, ini dikuatkan dengan pandangan al-Hakim dan Ibnu Khuzaimah dengan katanya “ Kebanyakan sebab diazab dalam kubur kerana buang air”.

3-      Sikap Nabi yang mengasihani sahabatnya dan menhindarkan mereka dari azab Allah,

4-      Hendaklah menutup keaiban dan dosa kesalahan sesaorang muslim dimana Baginda tidak menyatakan tentang nama kedua sahabat tersebut,

5-      Kata baginda  s.aw., “mereka berdua tidak diazab dengan dosa yang besar”, sesungguhnya meninggalkan adu domba dan tidak berhat-hati dalam masa membuang iar kecil bukanlah suatu yang berat, tetapi azabya amat berat kerana dengan perbuatan demikian boleh membawa kerosakan yang besar.

Kitab bacaan:    تيسير العلام Juz. 1, Abdullah bin Abul Rahman, Dar Ulinnahyi, Berut, 1994 H. Hal:56

DR. ANAS MADANI: REHLAH ABADI, SEBUAH RENUNGAN PERSIAPAN KE NERAKA ATAU KE SYURGA

Sebuah pengembaraan ke alam abadi. Marilah kita sama-sama membuat bekalan ke alam akhirat, kerana di sanalah perhentian terakhir kita, sama ada ke neraka atau ke syurga.

FAIL 1  PERSIAPAN SEMASA HIDUP

FAIL 2  PERSIAPAN DI SAAT MENGHADAPI KEMATIAN

FAIL 3 MENGURUSKAN JENAZAH, Mandi, Kafan, Solat

FAIL 4 ADAB MENGIRINGI JENAZAH, LARANGAN DI KUBUR & SELEPASNYA

FAIL 5 Takziah, Hukum Berkabung,Wasiat, Pusaka

FAIL 6  Kedudukan Manusia Dlm Kubur

FAIL7 Keadaan Roh, Sampai Pahala Kepada Orang Mati

FAIL 8  Kebangkitan & Perhimpunan Manusia Di Mahsyar

FAIL 9  Hisab Amalan, Neraca Timbangan Sirat Al Mustaqim, Kolam Nabi SAW

FAIL 10  Kolam (Haudh) & Syafaat Nabi Muhammad SAW

FAIL 11  Ke Neraka – Wal’iyazubillah

FAIL 12  Ke Syurga

PERKARA YANG MENYELAMATKAN MANUSIA DARI AZAB KUBUR

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Orang Mata Ayer Perlis, pada 8 Jun 2012

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman

Imam Masjid al-Syakirin.

BAB: PERKARA YANG MENYELAMATKAN MANUSIA DARI AZAB KUBUR

 Salah satu perkara yang akan menyelamatkan sesaorang dari azab kubur ialah sentiasa mengerjakan amalan kebaikan pada jalan Alllah, sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud:

Imej

Hati yang tetap dan ikhlas beramal pada jalan Allah malam dan siang  adalah lebih baik dari puasa selama sebulan dan melaksanakan sembahayang pada siangnya,  jika  ia meninggal dunia akan diberi  kepadanya   amalannya yang akan menyelamatkan dari azab kubur”.

Amalan lain yang   boleh menjaganya dari azab kubur ialah membaca surah al-Mulk pada setiap malam, sebagaimana disebutkan dalam hadis, selain dari itu ialah membaca surah al-Ikhlas   terhadap orang yang dalam hal naza` juga termasuk dari perkara yang boleh menyelamatkannya  dari finah kubur.

Antara  perkara yang boleh menyelamatkan sesorang dari azab kubur  ialah bayi yang meninggal dalam perut ibunya. Seperti yang dinyatakan oleh Abu Daud dalam hadisnya:

Imej

Ertinya: ”Bayi yang meninggal  dunia dalam perut ibunya   tidak akan diazab di dalam kubur”.

Meninggal pada hari Jumat atau malamnya juga termasuk  sebab   yang menyelamatkannya dari azab kubur, sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh al-Termizi;

Imej

Ertinya; “  Seorang muslim yang meninggal dunia pada hari jumat  atau  malamnya,   Allah akan menghindarkannya dari azab kubur”.

 Mengenai   kelebihan mati d ihari Jumaat  atau  malamnya terdapat banyak hadis yang menyatakan demikian.

Antara mati yang mulia dan akan dihindarkan oleh Allah dari  siksaan kubur ialah mati syahid di medan peperangan dengan orang kafir, sebagaimana yang disebut dalam hadis marfu` riwayat   Abu Syaibah sabda Nabi s.a.w.”

Imej

 Ertinya; “Setiap mukmin akan diazab dalam kuburnya kecuali orang yang mati syahid, yakni orang-orang yang terbunuh pada jalan Allah”.

Dalam hadis yang lain diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan Nasai`:

Imej

Ertinya; “Orang yang mati syahid mempunyai enam kebaikan disisi Allah Ta`ala (lalu Baginda menyebutnya  dan salah satu daripadanya adalah)   dia akan terpelihara dari azab kubur”.

Dapat difahami dari hadis-hadis di atas   bahawa apa  sahaja jenis  kematian  yang    pahalanya sama dengan orang-orang yang mati  syahid, akan dihindarkan dari siksaan kubur seperti bayi yang meninggal dunia dalam perut ibunya, orang yang mati tenggelam atau mati lemas, orang yang mati  terbakar, orang yang  dibunuh tanpa kebenaran  dan sebagainya, sebagaimana yang disebut dalam banyak hadis yang lain.

BAB

Jasad Manusia Akan Hancur Dalam Tanah Kecuali `Ajbu Zanab,   Jasad Nabi Dan Para Syuhadak

Dalam sebuah hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Muslim dan Ibnu Majah disebut;

Imej

Ertinya; “Semua jasad manusia akan hancur kecuali tulang tongkeng (`Ajbu al-Zanab) dari tulang itu akan disusun dan dihidup semula   badan manusia pada hari kiamat”.

Hadis lain pula menyebut;

Imej

Ertinya; “Dari tulang tongkeng itulah ia dicipta dan darinya pula tubuhnya akan disusun kembali pada hari kiamat”.

Dari hadis diatas jelaslah kepada kita bahawa manusia  diciptakan  bermula dengan  `ajbul zanab, Allah Ta`ala akan kekalkannya hingga hari kiamat tidak akan rosak dengan apa  cara kematiaannya sekalipun, kemudian dengan tulang inilah akan disusun semula badannya pada hari kiamat kelak. Rasul Allah s.a.w. ditanya; “Apakah tulang  `ajbul zanab  wahai Rasul Alllah? Lalu Rasul Allah s.a.w. menjawab;

Imej

 Ertinya; “Seperti biji gandum dan dari biji itulah ia tumbuh kembali”.

Persoalan timbul, kenapakah badan para syuhadak tidak dimakan oleh tanah, menurut para ulamak; bahawa jasad mereka  masih hidup di sisi Allah s.w.t., sebagaimana yang dijelaskan oleh al-Quran juga diriwayatkan  dalam  hadis saheh bahawa Amru bin al-Jamuh dan Abdullah bin al-Amru telah dikuburkan dalam satu kubur dalam waku yang sama, kemudian ternampak air sedang mengalir menerusi kebur mereka lalu digali semula untuk dipindahkan ketempat lain, sebaik sahaja digali lalu orang ramai nampak bahawa jasad mereka tidak dimakan oleh tanah (tidak hancur), salah seorang dari mereka telah meninggal dalam keadaan berdarah kerena syahid pada jalan Allah, sedangkan tangannya sedang menutup  tempat yang berdarah itu, mereka cuba nak mengubahkan tangannya tetapi tangannya tetap bergerak ketempat lukanya, akhirnya mereka kuburkan di tempat lain. Peristiwa ini terjadi  setelah empat puluh enam tahun lamanya mereka telah meninggal dunia.

Sekian wallah `alam, bersambung.

Bahan Rujukan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Jasmin, cetakan pertama, 2008M, hal114.

Kelebihan Meninggal Dunia di Madinah.

Kuliah Subuh pada 8 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman iman Masjid al-Syakirin

Sambungan : Kelebihan Meninggal Dunia di Madinah.

 

Dikatakan bahawa kelebihan Madinah itu sendiri  tidak boleh diingkari dan  telah diketahui  umum, kalau sekiranya seorang yang meninggal di Madinah  bukan seorang yang baik,  sekurang-kurangnya dia akan berjiran dengan orang yang  saleh dan yang mati  syahid dan sebagainya.

Ulamak  berpendapat bahawa;  Tempat  pengkebumian seorang     tidak boleh membersihkan dari   dosa dan kesalahan,  yang   membersihkan sesaorang dari dosanya ialah taubat dan amalan saleh, namun begitu jika seorang  yang baik dan beramal saleh kemudian dikuburkan ditempat yang baik akan digandakan pahala amalannya dengan sebab kemuliaan tanah kuburnya dan akan dihapuskan dosanya.

Imam Malik meriwayatkan dari Hisham bin Urwah dari bapanya telah berkata; Aku tidak suka dikebumikan di perkuburan Baqi`, malah aku lebih suka kalau dikebumikan ditempat lain, kemudian beliau memberi sebabnya;  Aku bimbang kalau sekiranya kubur orang yang salih digali untuk dikebumikan jasadku, atau berjiran  dengan orang yang jahat,  oleh itu pada pandanganku dimana sahaja adalah sama tempat tanah perkuburan,   adalah lebih baik bagiku sekiranya   dikebumi kan ditempat keluargaku   dan jiranku dengan tidak mengambil kira kelebihan dan darjatnya.

 Pasal; Memilih Tanah Perkuburan Bersama Orang Yang Saleh

Hadith dari Ibnu Abas daripada Nabi s.a.w. baginda bersabda:

“اذا مات أحدكم الميت فحسنوا كفنه ، وعجلوا انجاز وصيته , واعمقوا له في قبره وجنبوه جار السوء “

Errtinya; “Jika mati salah seorang daripada kamu maka hendaklah diperelokkan kafannya, segerakan untuk menyelesaikan wasiatnya,  perdalamkan tanah kuburnya dan  elakkan dari berjian dengan orang yang jahat”.

Lalu sahabat bertanya Rasul Allah, Wahai Rasul Allah: Adakah mayat didalam kubur akan mendapat syafaat bila berjiran dengan orang yang saleh dalam kuburnya? Jawab Baginda; “  Adakah memberi manfaat ketika hidup didunia? Jawab sahabat: Ya. Lalu Baginda menjawab; Demikian juga memberi manfaat diakhirat”.

Dalam hadith yang lain yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dengan katanya  Sabda Rasul   Allah s.a.w

“ادفنوا موتاكم وسط قوم صالحين . فان الميت يتأذى بالجار السوء”.

Ertinya; “Hendaklah kamu kebumikan mayat salah seorang dari kamu di tengah-tengah perkuburan orang yang saleh maka sesungguhnya mayat akan terseksa apabila berjiran dengan mayat yang jahat”.

Menurut pandangan ulamak; Digalakkan agar kamu mendapat rahmat Allah dengan harapan agar kamu dikuburkan bersama dengan kubur orang yang saleh, kamu tinggal berjiran dengan mereka mengambil berkat dengan mereka semoga mendapat  keredaan Allah dengan kedudukan mereka yang hampir dengan Allah, hendaklah di jauhkan kubur kamu dari  kubur orang yang jahat, iaitu bagi siapa yang takut terseksa apabila  berjiran dengan mereka,     takut dan tersiksa dengan melihat mereka yang sedang  disiksa  dalam kuburnya. Peristiwa ini  telah dijelaskan dalam hadith Nabi s.a.w.

Bahan Bacaan;

Al-Qurtubi, al-Tazkirah, dar al-Salam, tahun 2008 M, hal. 85.

Untuk Mudah Menonton: Download dan Install WEB TV ISLAM DUNIA

Anda menghadapai masalah menonton WEB TV ISLAM, seperti LIVE DARI MASJIDIL HARAM?

Cuba anda Download & install  WEB TV   Player di sini untuk memudahkan anda menonton siaran tanpa “buffering”,( atau kurang)  insya Allah.

Pengalaman saya menonton melalui palyer ini lebih selesa, agak cepat kerana terus klik pada ikon pada desktop, tanpa perlu membuka laman web tertentu

Di samping web tv islam , juga mudah menonton WEB TV PAS.

Melalui player ini anda boleh memilih banyak saluran seperti tetera di image di bawah. Untuk mendapat channel seperti image di atas, KLIK pada menu ” more channels” pada WEB Player tersebut:

Cubaan font arab untuk wordpress

Cubaan font arab untuk wordpress – mengapa fonts  arab untuk worpress tidak menarik, dan tidak berubah jika sekalipon kita tukar jenis fontnya?

Sapa-sapa tau tolong beri komen, atau cadangan. Lihat paparan berikut:

 

Diriwayatkan oleh Imam Muslim Dari Abu Hurairah r.a. sabda Nabi s.a.w.

 

“ان الرجل ليعمل الزمان الطويل بعمل أهل الجنة ثم يختم له عمله بعمل اهل النار ، وان الرجل ليعمل الزملن الطويل بعمل اهل النار ثم يختم له بعمل اهل الجنة “.

Etinya: “Sesungguhnya ada orang yang beramal dengan amalan ahli syurga pada waktu yang lama, kemudian ia megakhiri amalnya itu dengan amal ahli neraka, dan sesungguhnya ada orang  yang beramal amal ahli neraka pada waktu yang lama, kemudan ia menutup amalnya itu dengan amal ahli syurga”.

Ubah jenis  font ia kekal sama!

tahoma

ان الرجل ليعمل الزمان الطويل بعمل أهل الجنة ثم يختم له عمله بعمل اهل النار ، وان الرجل ليعمل الزملن الطويل بعمل اهل النار ثم يختم له بعمل اهل الجنة “.

Caurieu New

ان الرجل ليعمل الزمان الطويل بعمل أهل الجنة ثم يختم له عمله بعمل اهل النار ، وان الرجل ليعمل الزملن الطويل بعمل اهل النار ثم يختم له بعمل اهل الجنة “.

Arabic typesetting

ان الرجل ليعمل الزمان الطويل بعمل أهل الجنة ثم يختم له عمله بعمل اهل النار ، وان الرجل ليعمل الزملن الطويل بعمل اهل النار ثم يختم له بعمل اهل الجنة “.

Traditional Arabic

ان الرجل ليعمل الزمان الطويل بعمل أهل الجنة ثم يختم له عمله بعمل اهل النار ، وان الرجل ليعمل الزملن الطويل بعمل اهل النار ثم يختم له بعمل اهل الجنة “.