Urusan alam ini semuanya dibawah kuasa Allah

مسجد الشاكرين

Oran Mata Ayer Perlis

Kuliah Maghrib pada 23 Feb 2014

Oleh

Ustaz Yaali Bin Dahaman imam 1 Masjid As-Syakirin

Pengajian Hadith

 

وعن أنس رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : “اذا أراد الله بعبده خيرا عجل له العقوبة فى الدنيا , واذا أراد الله بعبده الشر امسك عنه بذنبه حتى يوافي به يوم القيامة”.

وقال النبي صلى الله عليه وسلم “ان عظم الجزاء مع عظم البلاء ، وان الله تعالى اذا أحب قوما ابتلاهم ، فمن رضي فله الرضى ، ومن سخط فله السخط”. رواه الترمذي وقال وقال حد يث حسن .

Terjemahan Hadith;

Dari Anas r.a.  berkata: “Rasul Allah s.a.w. bersabda: Jika Allah menghendaki  kebaikan pada  sesaorang hambaNya, disegerakan  siksaannya  didunia, dan jika Allah menghendaki  keburukan pada sesaorang hambaNya, maka orang itu dibiarkan sahaja dengan dosanya sehingga nanti akan dibalas dengan setimpalnya dihari kiamat kelak”.

 Nabi s.a.w. bersabda  lagi riwayat Anas r.a.:  “Sesungguhnya besarnya ganjaran  pahala itu dengan sebab besarnya bala yang menimpa sesaorang, sesungguhnya apabila Allah mencintai sesuatu kaum mereka akan diberi cobaan. Oleh itu siapa yang rela menerimanya , ia akan memperolehi keridhaan dari Allah dan barangsiapa yang benci dan marah dia akan memperolehi  kemurkaan dari Allah pula.” Diriwayatkan oleh Termizi dan hadith hasan.

Huraian Hadith:

Semua urusan yang berlaku diatas muka bumi ini dibawah kekuasaan dan kehendak Allah Ta`ala, firmanNya;

 

 إِنَّ رَبَّكَ فَعَّالٌ لِمَا يُرِيدُ

 

   “Sesungguhnya Tuhanmu, Maha Kuasa melakukan apa yang dikehendakiNya”. Hud: 107

 

 

 Dan firmanNya lagi;

 إِنَّ اللَّهَ يَفْعَلُ مَا يَشَاءُ

  “Sesungguhnya Allah tetap melakukan apa yang dirancangkanNya.”  Al-Haj 18, 

 

Oleh itu setiap urusan alam ini semuanya dibawah kuasa Allah.

Manusia tidak sunyi dari kesalahan, maksiat dan kekurangan semasa  menunaikan amalan  yang diwajibkan, jika Allah menghendaki kebaikan bagi sesaorang hambaNya  lalu disegerakan siksa atau musibahnya didunia lagi sama ada menerusi harta, keluarga, dirinya atau sesiapa yang sentiasa berurusan dengannya.

Setiap musibah yang berlaku akan menghapuskan dosa kesalahannya, jika disegerakan musibahnya lalu diberi ganjaran  sehingga dia tidak  lagi mempunyai dosa kerana dirinya dibersihkan  dengan musibah dan bala bencana, kalau masih ada satu atau dua dosa lagi Allah mmberatkanya  ketika mati sehingga dia keluar dari dunia ini dalam keadaan bersih dari sebarang dosa, ini adalah suatu ni`mat kerana azab dunia adalah lebih ringan berbanding dengan azab akhirat.

Sebaliknya jika Allah nenghendaki hambaNya dengan kejahatan dibiarkan dengan kerja-kerja dosanya dan Allah taburkan ni`mat untuknya dan dihindarkan  sebarang kesusahan sehingga dia hidup suka gembira. Sebenarnya mereka akan bertemu dengan Allah diakhirat kelak dengan penuh keburukan dan kejahatan,  akhirnya mereka akan disiksa oleh Allah diakhirat kelak. Dengan itu jika sekiranya kamu nampak sesaorang yang hidup bergelomang dalam maksiat munkar terhadap Allah, Allah hindarkan dari mereka bala bencana sebaliknya Allah berikan ni`mat hidup dan kesenangan dunia, ketahuilah sebenarnya Allah hendakkan mereka berada dalam kejahatan dan kesesatan, kerana Allah lewatkan azabnya  ke akhirat kelak di mana mereka akan menerima siksaan Allah yang setimpal dengan amalan yang mereka lakukan  di dunia ini.

Seterusnya dalam hadith disebutkan:

“ان عظم الجزاء من عظم البلاء”

“Sesungguhnya besarnya balasan baik dari Allah adalah berdasarkan besar ujian terhadapnya”.

Bererti   basarnya ujian Allah  maka besarlah pula ganjaran  baiknya,  inilah kurniaan Allah yang Maha Pemurah PemberiaanNya.

“وان الله اذا أحب قوم ابتلاه فمن رضي فله الرضي ومن سخط فله السخط”.

“Sesungguhnya jika Allah kasih sesuatu kaum itu akan diujui,  siapa yang redha, Allah akan redza mereka dan sebaliknya siapa yang benci Allah akan murka meraka”.

Ini adalah berita gembira bagi orang yang beriman, oleh itu jika mereka diuji oleh Allah dengan musibah janganlah menyangka bahawa Allah benci kepada mereka, malah ini adalah tanda dimana Allah suka kepada hambaNya yang diuji itu,  apabila sesaoran g itu redza dan sabar serta mengharapakan ganjaran dari Allah dia akan mendapat  keredzaaNya. Oleh itu haruslah kita sabar dan redza dengan ujian yang datang dari Allah s.w.t. Wassalam.

 

Bahan Bacaan;

Mohammad bin Saleh al-`Uthaimin, Syarah Riyadz al-Salihin,Juz pertama, Dar al-Bairah, Mesir,  Hal. 148

Hadis Nabi s.a.w memikul Umamah: Pergerakan Di Dalam Solat

مسجد باروه

Masjid Baroh Perlis pada 6 hb Februari 2014

Oleh

Ustaz Yaali Bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin Oran Perlis

Pengajian Hadith:

nabi memikul umamah

Maknanya;

Dari Abu Qatadah r.a; “Bahawa Rasul Allah s.a.w. memikul Umamah binti Zainab (anak perempuan Rasul Allah s.a.w dengan  bapanya(Umamah) Abu Al-`As bin al-Rabi` bin Abd Sham) , bila Baginda sujud meletaknya dibawah dan bila berdiri  diangkat semula.”

Makna ringkas:

Nabi s.a.w. bersifat lemah lembut kasihan belas dan Baginda kasih dan saying kepada kanak-kanak kecil, orang dewasa, kaya dan miskin.

Dengan akhlak Baginda yang mulia itu Baginda memikul salah seorang cucunya ketika solat, iaitu diletak atas kedua tengkoknya semasa berdiri betul, apabila baginda ruku` dan sujud lalu meletaknya dibawah, ini adalah amalan dilakukan oleh Baginda agar menjadi panduan kepada umat dan memudahkan mereka ketika solat.

Perbezaan Pendapat Ulamak:

Menurut Ibnu Daqiq al-`Id ada banyak huraian ulamak mengnai bab ini, antaranya, mengatakan hukum ini adalah dinasakhkan, dan  khas kepada Nabi sahaja, ada menyatakan ini berlaku dalam keadaaan terpaksa.

Menurut al-Qurtubi: Ulamak berbeza ketika menghuraikan hadith ini dengan kata mereka, ini adalah perbuatan yang banyak pergerakannya.

Menurut Imam al-Nawawi;   Huraian tersebut adalah salah tanpa dalil, sebenarnya menurut ulamak yang lebih memahaminya, bahawa  pergerakan ini diharuskan dalam setiap solat sama ada oleh imam, makmun, atau yang solat berseorangan, Nabi melakukannya  bererti  harus hukumnya.

Selain dari itu Nabi s.a.w. pernah naik dan turun mimbar ketika solat untuk menunjukkan kepada sahabat  perbuatan solat. Juga Nabi pernah membuka pintu kepada A`shah ketika Baginda sedang solat dan lain-lain pergerakan yang tidak membatalkan solat, hasilnya dapatlah kita paham bahawa amalan sedikit dan ada keperluannya dalam solat tidak membatalkannya.

Petikan dari Hadith:

  1. Harus melakukan pergerakan tersebut dalam solat sama ada solat fardzu atau sunat, imam, makmum atau yang solat berseorangan walaupun tidak memerlukannya ini adalah pandangan  ulamak yang benar-benar memehaminya.
  2. Harus menyentuh atau membawa  kanak-kanak yang hanya disangkai ada najis pada badan atau pakainnya, kerana biasanya menurut asal ia adalah bersih.
  3. Perbuatan tersebut   menandakan bahawa Baginda merendah diri, lemah lembut dan sifat belas kasihan kepada kanak-kanak.

 

 

Ulasan Tambahan:

Ulamak membahagikan   dalam solat ada empat jenis pergerakan;

Pertama; Pergerakan yang haram dan membatalkan solat iaitu pergerakan yang banyak berturut-turut  tanpa hajat  dan juga tidak ada kepentingan bagi solat.

Kedua; Pergerakan yang makruh tetapi tidak membatalkan solat, iaitu pergerakan yang sedikit tanpa hajat, dan tidak ada kepentingan bagi solat, seperti memperbetulkan pakaian atau memegang mana-mana bahagian badan, pergerakan ini akan mengurangkan khusyu` dalam solat  disamping tidak memerlukannya.

Ketiga; Pergerakan yang harus dan sedikit atau mempunyai   hajat; pergerakan   inilah yang dilakukan oleh Baginda s.a.w. terhadap salah seorang cucunya semasa solat,  Baginda naik  dan turun mimbar   semasa solat untuk menunjukkan kepada sahabat, Baginda membuka pintu kepada `Ishah dan lain-lain amalan kerana sesuatu hajat, ini adalah sebagai contoh  kepada kita tentang harus berbuat demikian.

Keempat: Pergerakan yang diisyariatkan dan ada kepentingan dalam solat, seperti mara kehadapan untuk mendapat tempat yang afdzal, atau bergerak untuk memenuhkan saf yang  kosong, pergerakan yang  diperintah  seperti  mara kehadapan atau undur kebelakang semasa solah khauf(semasa peperangan), atau dalam keadaan darurat seperti melepaskan  seorang dalam bahaya umpama sibuta yang akan jatuh kedalam longkang.

Bahan bacaan;

Abdullah bin Abdul Rahman Ibnu Saleh Ali Bassam, Taisir al-`allam, juz 1, Dar Ulil Nahyu, 1994 M, hal. 204

 

CATITAN HUJUNG OLEH ABUREDZA:

Siapa Zianab r.a, Suaminya dan Anak-anaknya?

Zainab ( Isteri kepada Abul ‘As ) – lahir tahun 10 sebelum kenabian, anak gadis yang awal masuk Islam. berhijrah di jalan Allah. Keguguran kandungan apabila nak berhijrah dan terpaksa tangguh. Suaminya anak saudara Khadijah. Abul As masuk islam tahun 6H dan Ia digelar al Amin.Lepas islam baru hijrah ke Madinah menyusul Zainab. Zainab meningal pada tahun ke 8 H. Abul As sahid di perang Yamamah pada tahun 12 H zaman saidina Abu Bakar sebagai Khalifah.

Zainab, menikah dengan Abu Al-Ash bin Rabi’ bin Abdul Uzza bin Abdul Syams sepupu Zainab, karena ibunya adalah Hala binti Khuwailid (saudara dari Khadijah binti Khuwailid). Zainab mempunyai anak bernama Ali (yang Syiah kata  meninggal waktu kecil) dan Umamah yang digendong oleh Nabi saw waktu shalat dan setelah dewasa menikah dengan Ali bin Abi Thalib setelah Fatimah wafat.

Ali bin Abul Ash – cucu lelaki pertama nabi s.a.w. Lahir pada 7 atau 8 tahun sebelum Hijrah. Hidup bersama nabi sebab ayahnya belum Islam.

Kisah cucu pertama nabi Ali bin Abul As , anak dari Zainab. Lahir 7 atau 8 tahun sebelum Hijrah. Selepas susuan nabi sendiri menjaganya. Nabi sangat sayang cucu ini.  Masa pembukaan Mekah nabi gendong beliau diatas unta. Masa itu umur 14-15 tahun semasa pembukaan Mekah beliau membantu mebuang berhala di kaabah. Perang Yarmuk 15 Hijrah ia terlibat. Sahid di Yarmuk pada umur 22 tahun, cucu pertama sahid.

Syiah menukar kelebihan Ali bin Abul Ash kepada Ali bin Abi Thalib : menjadi Nabi s.a.w menjunjung Ali bin Abi Thalib, yang tak masuk akal, menantunnya Ali berumur  muda 26 atau 32 tahun  sedang nabi berumur lebih 60 tahun pada pembukaan Mekah pada tahun 8 H bulan Ramadan. Adakah lojik naik atas belakang – bahu Nabi ……

Hanya Hakim seorang yang membawa riwayat Ali bin Abi Thalib naik atas bahu Nabi tetapi  pada ketika Hijrah bukan masa pembukaan Makah – ini juga tidak munasabah…… Menurut kebanyakan ulamak Hakim adalah Syiah Rafidah…… Imam Zahabi kata ia seorang Syiah …

Kisah Umamah cucu perempuan sulung Rasulullah… beliau lah yang naik atas belakang nabi semasa sembahyang, juga baginda dukung  semasa sembahyang…… Umamah tingal dengan nabi sejak  umur 6 tahun. Kelebihan Umamah kepada nabi ….. Fatimah berpesan kepada Ali sebelum Fatimah meninggal, jika nak kahwin, kahwin lah dengan anak saudaranya Umamah. Umamah berkahwin dengan Ali bin Abi Thalib dan hidup bersama selama 30 tahun sehingga Ali di bunuh, lebih lama dari hidup dengan Fatimah. Syiah kata Umamah mandul. Sebenarnya  Umamah ada anak dengan Ali bernama Mohammad al Ausad, kata ahli sejarah seperti Baladuri ,Ibnu Athir dan lain-lain, Imam Zahabi berkata anaknya lebih dari seorang …

Selepas Ali wafat Umamah berkahwin Mugirah bin Naufal dan ada anak bernama Yahya.

Abul al Ash adalah dari bani Umaiyah yang di musuhi dan didendami Syiah …. itu punca Syiah berdusta. Syiah berkata Nabi tidak mempunyai anak perempuan selain Fatimah. Zainab bukan anak Nabi kata Siyah. Fatimah – anak perempuan Nabi s.a.w ke 3 bukan pertama.

Sumber:  Catitan ringkas dari kuliah Maulana Mohd Asri Yusof  di: http://aburedza.wordpress.com/2010/12/11/maulana-mohammad-asri-yusof-anak-cucu-nabi-s-a-w-yang-dilupa-dan-dipinggirkan/

Dialog Allah Dengan Musa A.S

11 Febuari 2014: Selepas solat Magrib mengikuti kuliah Tafsir oleh  Tuan Guru Ustaz Ya Ali Bin Dahaman. Tuan Guru mengupas Ayat 17- 36 surat ke 20, Surah Taahaa.

Kedudukan Median Dan Mesir

Kedudukan Midian Dan Mesir

Nabi Musa a.s selepas membunuh rakyat Mesir secara tidak senaja,  telah melarikan diri ke Negeri Midian. Selepas berkerja dengan bapa mertuanya beberapa tahun, beliau meminta izin untuk pulang ke Mesir bersama isterinya. (Siapa Bapa Mertua Musa a.s,  baca di SINI) Didalam perjalanan pulang itu baginda melalui  lembah yang suci, Thuwa. Di sini Baginda di lantik sebagai Pesuruh Allah.

“Dan Aku telah memilih kamu, maka dengarkanlah apa yang akan diwahyukan (kepadamu).”- QS 20:13

Berikut ini adalah sebahagian dari Dialog antara Nabi Musa a.s dengan Allah:

Apakah itu yang di tangan kananmu, hai Musa?

Berkata Musa: “Ini adalah tongkatku, aku bertelekan padanya, dan aku pukul (daun) dengannya untuk kambingku, dan bagiku ada lagi keperluan yang lain padanya”.

Allah berfirman: “Lemparkanlah ia, hai Musa!”

Lalu dilemparkannyalah tongkat itu, maka tiba-tiba ia menjadi seekor ular yang merayap dengan cepat.

Allah berfirman: “Peganglah ia dan jangan takut, Kami akan mengembalikannya kepada keadaannya semula,

dan kepitkanlah tanganmu ke ketiakmu niscaya ia ke luar menjadi putih cemerlang tanpa cacad, sebagai mukjizat yang lain (pula),

untuk Kami perlihatkan kepadamu sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Kami yang sangat besar,

Pergilah kepada Firaun; sesungguhnya ia telah melampaui batas”.

Berkata Musa: “Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku,

Berkata Musa: “Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku,

dan mudahkanlah untukku urusanku,

dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku,

supaya mereka mengerti perkataanku,

dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku,

(yaitu) Harun, saudaraku,

teguhkanlah dengan dia kekuatanku,

dan jadikanlah dia sekutu dalam urusanku,

supaya kami banyak bertasbih kepada Engkau,

dan banyak mengingat Engkau.

Sesungguhnya Engkau adalah Maha Melihat (keadaan) kami”.

Allah berfirman: “Sesungguhnya telah diperkenankan permintaanmu, hai Musa.”

-QS Taahaa 17-36

Selepas Kuliah diadakan Jamuan Makan Malam:

Jamuan Selepas Kuliah

Jamuan Selepas Kuliah

Ujub Atau Bangga Diri

مسجد الشاكرين

Kuliah Maghrib di Surau Sungai Mati, Oran, Mata Ayer, Perlis

Pada 3 Feb 2014

Oleh

Ustaz Yaali Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Pengajian Hadith:

Bab: Ujub (Bangga diri)

Abdullah bin Mas`ud telah berkata; Kejayaan hidup boleh dicapai dengan dua perkara, pertama ialah taqwa dan keduanya ialah niat yang ikhlas kerana Allah. Binasa atau kerosakan menerusi dua perkara juga iaitu putus harapan dan bangga diri.

Wahab bin Munabbih berkata;  Antara umat  terdahulu ada yang beribadat selama tujuh puluh tahun dan dia berpuasa sepanjang minggu kecuali berbuka pada hari sabtu sahaja, kemudian dia meminta suatu hajat dari Allah Ta`ala tetapi tidak tercapai hajatnya kerana tidak dimakbulkan oleh Allah,  kemudian dia berkata kepada dirinya sendiri;  andaikata jika ada kebaikan dalam diri engkau pasti akan ditunaikan hajat tersebut, ini adalah sebab kesalahan diri kamu sendiri, tiba-tiba turun malaikat dan berkata kepadanya, hai anak  adam,  semasa engkau merendah diri  adalah lebih baik daripada ibadatmu yang  telah lalu.

Al-Sya`bi telah berkata, ada seorang yang sedang berjalan lalu dinaungi oleh awan, ketika itu ada seorang lain yang melihatnya telah berkata, saya akan berjalan dibelakang orang itu dan dibawah naugannya, tiba-tiba orang yang mendapat lindungan itu merasa ujub (sombong) dan berkata; orang ini berjalan dibawah naungan yang telah menaungiku, lalu berjalanlah keduanya kemudian ketika mereka berpisah jalan naugan itu ikut orang yang dihina itu.

Umar bin al-Khattab telah berkata;

ان من صلاح توبتك أن تعرف ذنبك وان من صلاح عملك أن ترفض عجبك ان من صلاح شكرك أن تعرف تقصيرك.

Sesungguhnya kesempurnaan taubatmu bila engkau ingat selalu pada dosamu, kesempurnaan amalanmu dengan menolak perasaan ujub (sombong diri) dan kesempurnaan syukurmu dengan menyedari akan kekuranganmu.

Telah diceritakan bahawa;  Ketika Umar bin Abdul Aziz berkhutbah lalu  dia bimbang akan timbulnya sifat ujub kemudian  ia hentikan khutbahnya, apabila dia sedang menulis  kerana takut rasa ujub lalu dikoyakkan tulisannya, ketika itu ia berdo`a;

“اللهم اني أعوذبك من شر نفسي”

Ya Allah, saya berlindung kepadaMu dari kejahatan diriku (nafsuku).

Muthrif bin Abdullah berkata;  Bila saya tidur  semalam lalu pagi-pagi bangaun dan menyesal lebik baik daripada  bangun malam lalu ujub pada paginya.

وعن عائشة رضي الله عنها أنها سألها رجل متى أعلم أني محسن؟ قالت اذا علمت أنك مسئ ،قال متى أعلم أني مسئ،  قالت اذا علمت أنك محسن.

A`ishah r.a., ketika ditanya oleh seorang lelaki; Bilakah saya mengetahui bahawa diri saya telah berbuat baik? Jawabnya; Bila kamu merasai dirimu belum baik, lalu ditanya lagi,  bilakah saya mengetahui diri saya jahat, jawabnya, jika kamu merasai  dirimu sudah baik.

Suatu kisah zaman Bani Israil, ada seorang pemuda yag  beribadat disuatu tempat seorang diri, lalu datanglah dua orang  tua dari kaumnya ingin mengajak supaya dia pulang kerumahnya, kedua orang tua tersebut berkata; hai pemuda kamu telah memilih satu cara hidup yang berat kemunkinan kamu tidak sabar meneruskannya, jawab pemuda tersebut,  berdiri dihadapan Allah pada hari kiamat itu adalah lebih berat dari amalanku ini. Seterusnya kata dua orang  tua kepada pemuda tersebut,  kamu mempunyai  kaum kerabat oleh itu kamu beribadat disamping mereka adalah lebih afdzal. Jawab pemuda tersebut;  Jika Tuhanku redza padaku maka Dia akan merelakan semua kerabat dan kawanku. Berkata kedua orang  tua itu, kamu masih muda dan belum berpengalaman dalam hal ini, oleh itu kami khuatir kalau kamu dihinggapi perasaan ujub, jawab pemuda itu;  siapa yang mengenal dirinya(nafsunya) tidak dapat dihinggapi perasaan ujub. Kemudian kedua orang tua ini melihat antara satu sama lain seraya berkata, marilah kita beredar dari sini sesungguhnya pemuda ini telah mencium bau syurga kerana itu dia tdaki akan menerima nasihat kita.

Abu Laiths telah berkata; Siapa yang ingin menghapuskan perasaan ujub dengan amalan yang dikerjakannya hendaklah melakukan empat perkara;

Pertama; Mengingati bahawa taufiq dan hidayah untuk beramal adalah datang dari Alllah,  dengan itu dia akan bersyukur kepada Allah dan tidak membangga dirinya

Kedua; Mengingati bahawa semua ni`mat yang diterima adalah dari Allah, agar ia sibuk dengan mensyukuri ni`mat itu dan tidak ujub dengan amalannya.

Ketiga; Takut tidak diterima amalannya, dengan sebab itu dia tidak bangga dengan amalannya.

Keempat; Mengingati selalu dosa yang pernah dilakukannya sehingga rasa khuatir kalau-kalau dosa-dosa itu lebih banyak dari kebaikan yang diamalkannya.

Sekian wassalam.

 

Bahan bacaan;

Abu Laiths  al-Samarqani, Tanbeh al-Ghapilin, cetakan kedua, 1988 m, Muassasah al-Kutub al-Thaqafiyah, hal. 228.

Bila Ditimpa Musibah Jangan Bercita-cita Untuk Mati

مسجد الشاكرين

Oran Mata Ayer Perlis

Kuliah Magrib Pada 2 Feb 2014 

Oleh

                     Ustaz Yaali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Pegajian Hadith;

وعن أبي هريرة رضى الله عنه : ” من يرد الله به خيرا يصب منه”. رواه البخاري

وعن أنس رضي الله عنه : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” لايتمنين أحدكم الموت لضر أصابه ، فان كان لا بد فاعلا فليقل : أللهم أحيني ما كانت الحياة خيرا لي وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي” متفق عليه.

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a. katanya; “ Rasul Allah s.a.w. bersabda;  “‘ Siapa yang dikehendaki Allah supaya jadi baik maka Allah akan menguji dengan musibah keatasnya.” Riwayat Bukhari.

Dari Anas r.a. katanya; “Rasul  Allah s.a.w. bersabda; “ Jangan sesaorang dari kamu bercita-cita untuk mati kerana suatu kesusahan yang menimpanya, tetapi jika terpaksa ia berbuat demikian maka hendaklah berdo`a; “Ya Allah panjangkan umurku jika dengan panjangnya umurku akan mendatangkan kebaikan   dan matilah aku jika dengan kematian itu  suatu kebaikan untukku”. Muttafaqun `alaih.

Hurain hadith:

Pengarang kitab ini memberitahu apa yang disebut oleh Abu Hurairah dan Anas  tentang pahala  bagi mereka yang sabar dan mengharap ganjaran  dari Allah ketika ditimpa   musibah, oleh itu setiap manusia wajib sabar dan menanggung sebarang musibah.

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah menyatakan tentang  sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud; “Siapa yang dikehendaki Allah dengan kebaikan dia akan diuji dengan musibah”. Dengan syarat  ia  sabar atas ujian tersebut. Jika  tidak sabar Allah akan kenakan bala yang lebih besar dan tidak ada kebaikan untuknya.

Orang bukan Islam   bila  ditimpa dengan ujian oleh Allah,  tetapi mereka masih kekal dalam kekufurannya hingga mati, dengan jelas bahawa Allah tidak ingin memberi kebaikan kepada mereka.

Bagi orang yang sabar setelah mendapat ujian Allah akan mendapat kebaikan iaitu   mereka akan dibersihkan dari dosa dan  Allah   akan maafkan kesalahan mereka didunia, ini adalah suatu kebaikan yang  diberi Allah kepada mereka, musibah yang menimpa manusia semasa hidup didunia  akan hilang dari masa kesemasa  sedangkan  azab Allah diakhirat  akan berkekalan.

Menurut  hadith  kedua yang diriwayatkan oleh Anas r.a., Nabi s.a.w. telah melarang agar siapa yang ditimpa kesusahan dan kemudaratan tidak bercita-cita untuk mati, biasanya seorang manusia yang ditimpa dengan kemudaratan rasa lemah untuk  memikulnya,  maka dengan sebab itu mereka akan meminta supaya diakhirkan hayat dengan kematian. Sepertimana kata mereka; “Ya Allah matilah aku, “  kadang-kadang  mereka menyebut dengan lidah dan kadang-kadang dalam hatinya, namun begitu Nabi s.a.w. melarang berbuat demikian, boleh jadi disebalik musibah  itu mendatangkan kebaikan.

Sebaik-baiknya apabila ditimpa dengan kesusahan dan kemudaratan  terus  berdo`a;  “Ya Allah bantulah aku supaya bersabar dengannya”, agar dengan itu Allah membantunya supaya bersabar dan mendapat kebaikan disebalik kesabaran tersebut.

Bagi sesiapa yang bercita untuk mati, sebenarnya dia tidak tahu boleh jadi dengan kematian itu akan mendatangkan keburukan baginya dengan tidak mendapat kerehatan selepas mati, kerana bukanlah setiap kematian itu   mendatangkan  kerihatan samada dalam kubur atau dihari akhirat kelak. Mungkin selepas kematian itu dia dizab dalam kubur,  sebaliknya jika dilanjutkan usianya dia sempat bertaubat dan kembali mengerjakan amal saleh menurut  kehendak Islam,  ini adalah sesuatu yang baik baginya.

Yang  penting  janganlah bercita-cita untuk mati bila ditimpa dengan kemudaratan, inilah yang ditegah oleh Nabi sa.w.,  lebih-lebih lagi  dilarang keras untuk membunuh diri.  Terdapat sebahagian orang yang kurang cerdik apabila ditimpa dengan kemudaratan akan membunuh diri dengan berbagai cara, sebenarnya mereka menempah azab yang lebih dahsyat, kerana siapa yang membunuh diri didunia ini akan diazab oleh Allah diakhirat kelak dalam neraka Jahannam sebagaimana cara mereka membunuh diri didunia ini dan kekal didalamnya.

Jika sesaorang itu membunuh diri dengan pisau atau  sesuatu yang  tajam,  pada hari kiamat kelak dia dimasukkan kedalam neraka Jahannam akan menikam dirinya dengan senjata tersebut dan kekal didalamnya, jika seorang itu membunuh diri  dengan meminum racun maka dia akan berbuat demikin dalam neraka jahannam kelak, demkian  juga siapa yang membunuh diri dengan terjun dari tempat yang tinggi dia akan terjun berkali-kali sebagai siksaan keatasnya dalam neraka nanti.

Apabila sesaorang diuji dengan musibah yang berat sehingga tidak sanggup memikul dan melepasi  had kesabaranya, Baginda menyarankan agar berdo`a;

اللهم أحيني ما كانت الحياة خير لي وتوفني اذا علمت الوفاة خيرا لي.

“Ya Allah, panjangkan umurku jika kehidupanku memberi  kebaikan dan matikan aku jika dengan pengetahuanmu  memberi  kebaikan kepadaku”.

Ini adalah cara yang selamat antara hubungannya dengan Allah Ta`ala, kerana bercita-cita untuk mati itu menandakan  putus asa  dalam hidupnya dan tidak sabar    menerima ketentuan Allah, dengan do`a tersebut dia telah menyerahkan urusan hidupnya kepada Allah kerana manusia tidak tahu soal  ghaib hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.

Sekian wassalam.

Bahan bacaan;

Sheikh Muhammad Saleh al-`Uthaimin, Syarah Riyadz al-Salihin, juz 1, Dar al-Basirah, Mesir, Hal. 140.

Kisah Wanita Berkulit Hitam Dirasuk Jin Menjadi Wanita Ahli Syurga

Kuliah Maghrib Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 19 Jan 2014

Oleh

Ustaz Ya`ali Bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Kuliah Hadith:

dari ata bin rabah

Maknanya:

Dari `Ata`  bin Abu Rabah, katanya: “Ibnu Abbas r.a. mengatakan kepadaku: “Apakah engkau suka saya tunjukkan seorang wanita yang termasuk ahli syurga?” Saya berkata: “Baiklah”. Lalu ia berkata lagi: “Wanita berkulit hitam itu pernah datang kepada Nabi s.a.w. lalu berkata: “Sesungguhnya saya ini telah dirasuk oleh jin dengan sebab itu saya telah membuka aurat. Saya harap tuan do`akan untuk saya agar sembuh. “Baginda bersabda: “Jika engkau suka hendak lah bersabar bagimu adalah syurga, tetapi jika kamu suka saya akan berd`oa kepada Allah agar penyakitmu disembuhkan”. Wanita itu berkata. “Saya bersabar”, lalu katanya lagi. ”Sesaungguhnya dengan penyakit  ini   saya membuka aurat,kalau begitu minta tuan do`akan agar saya tidak membuka aurat lagi”. Nabi s.a.w. berdo`a untuk nya”. Muttafun alaih.

Syarah Hadith:

Kita boleh lihat ahli syurga dengan dua cara;

Pertama: Kita boleh lihat tanda meraka ahli syurga ialah dengan sifat mereka, setiap mukmin yang bertaqwa kepada Alah itulah tanda ahli syurga

Firman Allah Ta`ala dalam surah Ali Imran ayat 133 :

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Maksudnya

“Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa”.

Dan FirmanNya lagi dalam surah  al-Baiyinah 7-8:

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ

جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ

 “Seungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk.

Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya, balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya”.

Dari ayat–ayat ini difahamkan bahawa ahli syurga itu ialah setiap orang yang beriman,  bertaqwa dan beramal saleh.

Namun demikian kita tidak bolehlah mengatakan sipulan dan sipulan sebagai ahli syurga kerana kita tidak tahu bagaimana kesudahan hidupnya nanti zahir dan batinnnya, dengan sebab itu  kita tidak berkata ia sebagai ahli syurga.

Contohnya; Jika seorang yang nampaknya baik telah meninggal dunia, memanglah kita mengharapkan dia sebagai ahli syurga, tetapi kita  melihatnya secara  zahir sahaja sebagai ahli syurga. Allah jua yang mengetahui hakikatnya.

Kedua: Mereka yang jelas sebagai ahli syurga kerana mereka telah disebut oleh Baginda s.a.w. ahli syurga, seperti sepuluh orang sahabat yang mendapat berita gembira  sebagai  ahli syurga; seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Said bin Zaid, Saad bin Abi Waqas, Abdul Rahman bin `Aauf, Talhah bin Ubaidillah, Abu Ubaidah Amar bin al-Jarrah, Zubair bin al Awam.

Termasuk juga; Thabit bin Qais bin Shammas,  Saad bin Mu`az r.a., Abdullah bin Salam, Bilal bin Rabbah dan banyak lagi yang telah dinyatakan oleh Rasul Allah s.a.w.

Mereka yang tersebut diatas telah dinyatakan oleh Rasul Allah s.a.w., dengan demikian dapatlah kita katakan bahawa Abu Bakar ialah ahli syurga dan begitu Umar termasuk ahli syurga.

Demikian juga seorang wanita yang telah ditunjukkan oleh Ibnu Abbas kepada anak muridnya Ata` bin Rabbah dengan katanya:

maukah aku

“Mahukah aku tunjuk kepadamu seaorang ahli syurga, aku jawab ya! Katanya itulah wanita yang berkulit hitam”.

Biasanya  seorang wanita yang berkulit hitam tidak mendapat tempat ditengah masyarakat, wanita inilah yang dirasuk jin hingga membuka auratnya, suatu hari dia berjumpa dengan Nabi s.a.w.  memohon agar Baginda berdo`a agar disembuhkan penyakitnya; jawab Baginda: “kalau kamu hendak aku akan do`a kepada Allah. kalau kamu sabar sahaja bagi kamu syurga”. Jawab wanita berkenaan “Kalau begitu saya akan sabar walaupun  merasa sakit  sebab  rasukkan tersebut”. Wanita tersebut   inginkan balasan syurga. Sebaliknya dia meminta  agar Baginda berdoa supaya tidak mendedahkan aurat lagi,  lalu baginda berdo`a, dengan itu dia tidak lagi mendedahkan auratnya.

Rasukkan jin berlaku dengan dua cara;

Perama; Gangguan pada angota dan saraf manusia, ini boleh diubati dengan memakan ubat dari doctor.

Kedua; Disebabkan rasukkkan syaitan dan jin yang meresapi dalam badan manusia sehingga dia jatuh pengsan dan tidak terasa sakit, apabila syaitan atau jun sudah merasuk manusia hingga masuk kedalam badannya dia akan bercakap luar dari perkataan yang normal walau seorang itu dalam keadaan sedar, cara mengatasinya dengan bacaan ayat-ayat al-Quran oleh ahli yang alim dalam bidang berkenaan.

Kadang-kadang kita dapat tahu sebab kenapa dia merasuk sesorang manusia apabila disoal sebabnya, dalam sebuah hadith diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya;

satu masa

Maknanya:

Suata masa ketika Nabi s.a.w. dalam satu perjalanan telah melalui sebuah rumah wanita yang anak lelekinya telah dirasuk oleh jin, lalu Baginda berdailog  dengan jin tersebut akhirnya jin itu keluar dari badan  bayi berkenaan, ibu kanak-kanak tersebut telah memberi  hadiah kepada Nabi s.a.w.”.

Ibnu al-Qaiyum murid  kepada Ibnu Taimiyyah telah menceritakan; Suatu hari seorang lelaki yang telah dirasuk oleh jin telah dibawa  kerumah Ibnu Taimiyyah., lalu  beliau  berdailog dengannya dan meminta supaya bertaqwa kepada Allah dan keluar dari dalam badan lelaki tersebut,  kemudian jin perempuan itu menjawab; saya   kasih kepada leleki ini, kata Ibnu Taimiyah; tetapi dia  tidak kasih  kepadamu, keluarlah, jawab jin tersebut, saya ingin mengerja haji dengannya, jawab Ibnu Taimiyah, dia tidak ingin mengerja haji dengan awak hendaklah kamu keluar, jin berkenaan enggan keluar, maka Ibnu Taimiyyah membaca ayat al-Quran sambil memukulnya dengan sekuat-kuatnya. Akhirnya jin itu mengaku akan keluar dengan sebab  menghurmati  Sheikh Ibnu Taimiyyah, jawab Ibnu Taimiyyah;  Jangan kamu  keluar kerana menghurmatiku, hendaklah kamu keluar kerana ta`at kepada Allah dan Rasulnya, kemudian baru dia keluar”.

Apabila  jin keluar dari badan lelaki tersebut  dia pun sedar dan  bertanya orang ramai; Kenapa tuan sheikh ada bersama saya? Meraka menjawab; maha suci Allah? Apakah kamu tidak rasa sakit dengan pukulan sheikh yang memukul kamu sekuat-kuatnya? Jawan lelaki tersebut: saya tidak rasa pukulan tersebut. Contoh-contoh serupa ini amatlah banyak.

Untuk mengelak dan merawat rasukan jin atau syaitan  ada dua cara;

Pertama; Cara untuk mengelakkannya, hendaklah sentiasa membaca bacaan wirid yang disyariatkan sama ada pagi atau petang sebagaimana tercatit dalam kitab-kitab ahli ilmu yang mengetahuinya iaitu, membaca ayat kursi, siapa yang membacanya sebelah malam akan dilindungi  oleh Allah hingga pagi. Antaranya juga ialah dengan membaca surah al-Ikhlas, al-Falaq     dan al-Nas. Banyak hadith yang menggalakkan untuk membacanya pagi dan petang supaya menghindarkan dari gangguan jin.

Kedua; Untuk mengubatinya; apabila seorang yang  menderita  dengan rasukan jin hendaklah diberi  amaran agar ia takutkan Allah, mengingatkan   keburukannya  dan meminta pertolongan dengan  Allah Ta`ala hingga ia keluar.

Wassalam.

Bahan bacaan:

Muhammad Saleh al-Uthaimin, Syarah Riyadzul Salihin, dar al-Basirah, Mesir, t.t., hal. 134

Hadis Solat Nabi SAW

KULIAH MAGHRIB MASJID BAROH PERLIS PADA 9 JAN 2014

Oleh

Ustaz Ya`ali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin Perlis.

Pengajian  Hadith:

TAKBIR

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a: bahawa Nabi s.a.w. jika berdiri untuk menunaikan solat Baginda  takbir semasa berdiri, kemudian Baginda takbir ketika ruku`, kemudian baginda membaca: (سمع الله لمن حمده ) ketika bangun dari ruku`, kemudian Baginda berdiri tegak dan membaca: (ربنا ولك الحمد), kemudian Baginda takbir ketika turun sujud, kemudian baginda takbir ketika mengangkat kepalanya dari sujud kemudian Baginda takbir ketika sujud kedua dan takbir juga ketika bangun dari sujud kedua, kemudian   Baginda lakukan sehingga selesai solatnya. Baginda takbir juga ketika bangun dari raka`at kedua selepas duduk membaca tahyat pertama.

Dari Matarraf bin Abdillah bin al-Shikhhir, katanya: Saya dan Imran bin Husain solat dibelakang Ali bin Abi Talib r.a., apabila dia sujud lalu membaca takbir, dan apabila mengangkat kepalanya dia membaca takbir, dan apabila dia bangun dari raka`at kedua dia takbir, apabila selesai solat lalu dia memegang kedua tangan Imran bin Husain seraya berkata: sesungguhnya aku telah diperingatkan bahawa beginilah solat Nabi Muhmmad .s.a.w. atau dia berkata: Dia telah solat bersama kami cara solat Nabi Muhammad sa.w..

Makna Ringkas:

Kedua-dua hadith yang mulia ini telah menerangkan cara solat Rasul Allah s.a.w., iainya dilakukan untuk memuliakan Allah dan dan mengagungNya. Tidak disyariatkan solat   melainkan untuk mengangungkan Allah.

Ketika mula memasuki solat dimulai dengan Takbir al-Ihram semasa berdiri tegak bagi memulakan solat, selepas selesai bacaan  dalam setiap raka`at lalu bertakbir ketika rurun ruku`, apabila bangun dari ruku` dibaca

سمع الله لمن حمده

sebaik sahaja berdiri tegak lalu memuji Allah padanya.

Kemudian takbir ketika turun sujud kemudian takbir lagi ketika mengangkat kepala dari sujud, begitulah dikerjakan sehingga selesai solat. Kemudian bila bangun dari rakaat kedua selepas membaca tahyat pertama lalu dibaca takbir ketika bangun darinya.

Pengajaran Hadith:

1. Wajib takbiratul ihram semasa berdiri memulakan solat

2. Disyariatkan takbir ketika turun ruku`, masanya ialah semasa pergerakan ketika turun ruku

3. Membaca

سمع الله لمن حمده

bagi imam atau yang solat berseorangan, bacaannya ialah ketika sedang bangun dari ruku` (bukan semasa ruku`)

4. Membaca

(ربنا ولك الحمد)

bagi imam, makmum dan juga yang solat berseorangan, bacaannya ialah semasa bergerak untuk berdiri bukan semasa berdiri tegaK

5. Berhenti sebentar ketika bangun dari ruku`

6. Takbir ketika bergerak turun untuk sujud bukan semasa sujud

7. Takbir ketika bangun dari sujud pertama untuk duduk antara dua sujud  bukan semasa duduk antara dua sujud

8. Hendaklah membaca takbir dan masanya seperti yang telah dijelaskan kecuali takbiratul ihram

9. Baca takbir ketika bangun dari membaca tahyat awal, bacaannya ialah semasa dalam pergerakan bangun keraka`at berikutnya, jika solat itu mempunyai dua tahyat

10. Difaham dari kalimah dalam حين (ketika) ialah setiap takbir mestilah beserta dengan pergerakan ketika perubahan rukun perbuatan, jangan didahului atau dilewatkan, ini adalah ketetapan hukum, inilah kesilapan yang selalu berlaku dikalangan orang awam semasa mendiri solat

11. Ada riwayat hadith yang menyatakan bahawa bacaan

(ربنا لك الحمد)

tanpa wau dan ada hadith yang menambah و

(ربنا ولك الحمد)

riwayat terbanyak ialah menambah و inilah riwayat yang arjah(lebih jelas).

 

والله اعلم

 

Bahan pengajian:

 

Abdullah bin Abdul Rahman Ibnu Saleh Ali Bassam, Taisir al-Allam, Juz 1, Dar Uli al-Nahy, Beirut, Cetakan ketujuh, 1994M/1414H , hal. 93