Kuliah Subuh Ustaz Ya Ali Dahaman : Hakikat Badan dan Roh

Oleh : Aburedza

Catitan ringkas kuliah Subuh pagi Ahad:

Sangat menarik kupasan  hakikat Badan dan Roh oleh Ibnul Qayyim[i] ,lebih kurang beliau ( Rahmat Allah ke atasnya ) menghuraikan  mengikut pemahaman penulis  :

Allah menjadikan tempat tinggal itu 3 peringkat :

  1. Di dunia
  2. Di alam barzakh
  3. Di alam abadi

Allah menjadikan hukum berbedza bagi semua peringkat itu. Di dunia hukum atau peraturan dikenakan ke atas badan dan roh adalah pengikut kepada badan. Di alam barzakh hukum dikenakan ke atas roh dan badan adalah pengikut kepada badan. Kemudian di alam akhirat yang abadi , hukum dikenakan keatas kedua-duanya sekali, jasad dan roh.

Di dunia azab dan kenikmatan diterima jasad juga adan dirasai oleh roh. Begitujuga dialam barzakh kenikmatan atau azab yang di tanggung oleh roh akan juga di konsi oleh badan.

Ibnul Qayyim mengambil contoh seorang yang bermimpi kenikmatan atau kesiksaan akan dirasai oleh roh dan meresap kepada badan, dan apabila terjaga badan merasa keletihan, kepenatan atau sebaliknya kesegaran. Demikianlah keadaan yang sama  akan berlaku di alam barzakh.

Maka di hari kebangkitan roh dan badan akan bangkit bersama sekaligus untuk menerima hukum kenikmatan atau keazaban.

Ibnul Qayyim menambah lagi,  apabila kita timbangkan perkara ini dengan sehalus-halusnya, niscaya akan jelaslah kepada kita apa yang diberitahukannya oleh Rasulullah s.a.w. dari hal siksa kubur dan nikmatnya, tentang ke­sempitan kubur dan keluasannya, tentang hempitannya dan keadaannya menjadi suatu lubang dari lubang-lubang neraka, ataupun suatu taman dari taman-taman syurga, semua itu adalah sesuai dengan tuntutan akal fikiran, dan bahwasanya semua itu adalah hak dan benar, tiada syak dan ragu lagi padanya. Tetapi siapa yang masih merasa musykil terhadap hal­hal ini, maka sudah tentulah itu timbul dari lemah kefahamannya dan cetek pengetahuannya.

Dan yang lebih menakjubkan dari semua itu, kita boleh melihat contoh dua orang yang sedang tidur di suatu hamparan, yang satu rohnya merasa kenikmatan, lalu dia sedar sedang bekas kenikmatan itu dapat terlihat pada badannya. Dan yang satu lagi rohnya sedang mengalami kesiksaan, lalu ia tersedar, sedang bekas kesiksaan itu masih ketara pada badannya. Dan salah seorang dari keduanya tiada mengetahui apa yang berlaku pada yang lain, padahal mereka berada di sebelah menyebelah. Ketahuilah, bahwa perkara alam Barzakh itu adalah lebih menakjubkan lagi dari semua ini.

 


[i] Beliau ialah Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Abi Bakr bin Ayyub bin Sa’ad bin Huraiz az-Zar’i, ad-Dimasyqi. Dikenal dengan ibnul Qayyim al-Jauziyyah kerana dinisbahkan kepada sebuah madrasah yang dibentuk oleh Muhyiddin Abu al-Mahasin Yusuf bin Abdil Rahman bin Ali al-Jauzi yang wafat pada tahun 656 H, sebab ayah Ibnul Qayyim adalah tonggak bagi madrasah itu. Ibnul Qayyim dilahirkan di tengah keluarga berilmu dan terhormat pada tanggal 7 Shaffar 691 H. Di kampung Zara’ dari perkampungan Hauran, sebelah tenggara Dimasyq (Damaskus) sejauh 55 batu. Ibnul Qayyim wafat pada 751 H. Ibnu Taimiyah (wafat 728H) adalah gurunya, dan Ibnu Katsir (wafat 774H) adalah muridnya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s