Kuliah Subuh Ustaz Ya Ali Dahaman : Menghadapi sakaratul maut.

Oleh : Aburedza

Catitan ringkas kuliah Subuh pagi Ahad:

Allah s. w. t. telah menjadikan perihal akhirat dan segala sesuatu yang berkait  dengannya sebagai suatu hal yang ghaib, dan Dia te1ah menghijabkannya dari pengetahuan orang-orang yang mukallaf di dalam dunia ini, dan yang demikian itu adalah dari kesempurnaan kebijaksanaanNya, dan supaya berbeza orang-orang yang beriman dengan ghaib dari yang lain-lainnya.

Di antara pekara yang ghaib itu ialah Malaikat akan turun ke atas orang yang sedang sakarat, lalu duduk berdekatan dengannya. Orang yang di dalam sakarat itu dapat melihat para Malaikat itu dengan penglihatannya, dan boleh pula mereka berbicara dengan malaikat tersebut. Di dalam tangan malaikat ada kain kafan yang dibawanya sama ada dari syurga ataupun dari neraka.

Para Malaikat itu juga mengaminkan doa orang-orang yang berada di sisi mayit itu, sama ada yang baik mahupun yang buruk. Ada kalanya para Malaikat itu akan memberi salam kepada orang yang sedang sakarat itu, dan dia dapat menjawab salam mereka, sama ada dengan mengucapkan jawapannya, ataupun dengan isyarat, ataupun dengan hati apabila dia sudah tidak dapat menjawab dengan lisan ataupun dengan isyarat. Biasa terdengar daripada orang-orang yang sedang sakarat itu mengata­kan: Ahlan wasahlan wamarhaban! (selamat datang) kepada malaikat yang datang.

Berkata Maslamah bin Abdul Malik: Apabila Umar bin Aziz r.a. sedang menghadapi maut, kami sekalian berada di sisinya. Tiba-tiba dia telah mmeminta kepada kami supaya keluar dari bilik itu. Maka kami pun keluar menunggu di luar dekat pintu. Orang yang tinggal bersamanya hanya seorang khadam­nya saja. Kami mendengar dia membaca firm an berikut:

تِلْكَ الدَّارُ الآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الأرْضِ وَلا فَسَادًا وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

Negeri akhirat itu, Kami jadikan bagi orang yang tidak bertujuan hendak mendapat pengaruh atau kelebihan di muka bumi dan tidak ingat hendak melakukan kerosakan; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertakwa. (Al-Qashash: 83)

Kemudian terdengar kata-katanya: Kamu semua bukanlah dari golongan manusia ataupun jin!

Sekejap lagi, khadamnya pun keluar, lalu menjemput kepada kami untuk segera masuk. Maka kami pun masuk, dan mendapatinya telah meninggal dunia.

Berkata Fadhalah bin Dinar: Saya te1ah menghadiri Muhammad bin Wasi’, dan dia sedang menghadapi maut, katanya: Se1amat datang dengan para Malaikat T uhanku! Laa Hawla Walaa Quwata Illaa Billaah! (Tiada daya dan tiada kuasa me1ainkan dengan izin Allah!). Ketika itu aku mencium bau-bauan yang paling harum sekali, yang be1um pemah aku tercium bauan seperti itu sebe1umnya. Kemudian Muhammad bin Wasi’ pun mengangkat pandangannya ke atas, lalu dia pun meninggal dunia.

Cerita-cerita serupa ini memang banyak diceritakan, untuk menguatkan hujjah itu semua, lihatlah firman Allah Ta’ala yang berikut ini:

فَلَوْلا إِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُومَ.وَأَنْتُمْ حِينَئِذٍ تَنْظُرُونَ.وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلَكِنْ لا تُبْصِرُونَ.

Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya. Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya. Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat. (AI-Waqi’ah: 83-85)

Yakni, kami lebih dekat kepada orang yang akan mati itu dengan para Malaikat Kami, dan utusan-utusan Kami, akan tetapi kamu sekalian tiada dapat melihat mereka, sebab para Malaikat itu tidak diciptakan untuk dapat dilihat oleh manusia di dunia ini. Kemudian Malaikat itu pun menghulurkan tangannya untuk mencabut nyawa manusia itu sambil mengambilnya ia berkata-kata kepadanya, padahal semua orang yang berada di sisinya tiada dapat me1ihat dan mendengar semua perlakuan itu. Apabila nyawa itu keluar dari tubuh, akan ke1uarlah bersamanya semacam cahaya seperti pancaran matahari, dan akan terciumlah daripadanya suatu bau-bauan yang harum seperti bau-bauan misk, padahal semua orang yang hadir di situ tiada dapat menyaksikannya atau mencium bau-bauan itu. Kemudian roh itu pun meningkat ke atas di antara dua barisan panjang dari para Malaikat, sedang semua orang yang di situ tiada dapat melihat para Malaikat itu.

Demikian yang di ceritakan oleh Ibnul Qayyim seperti dikuliah subuh oleh Ustaz Ya Ali Dahaman

One thought on “Kuliah Subuh Ustaz Ya Ali Dahaman : Menghadapi sakaratul maut.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s