Persediaan Hijrah: Fajar Islam di Yathrib

Persediaan Hijrah: Fajar Islam di Yathrib

Sebelum  Hijrah, Madinah lebih dikenali sebagai Yathrib. Yathrib ketika itu dihuni oleh golongan Aus,Khazraj dan Yahudi. Aus dan Khazraj adalah dua puak Arab penyembah berhala yang selalu bermusuhan. Yahudi pula golongan ahli kitab yang menunggu peluang untuk menguasai Yathrib. Kepercayaan Yahudi mengatakan seorang nabi akan muncul pada masa yang terdekat, juga diketahui oleh kedua-dua puak Arab tersebut.

Pada musim ziarah ke Mekah beberapa orang puak Khazraj berziarah ke Mekah. Kesempatan ini diambil oleh Muhammad s.a.w untuk mengajak kepada Islam. Terus mereka terfikir, inikah Nabi yang di katakana oleh Yahudi Ahli Kitab?  Lalu dua orang daripadanya telah memeluk Islam dan kembali ke Yathrib. Kedua mereka adalah dari Banu Najjar. Keislaman mereka berdua menjadi buah mulut penduduk Yathrib.

Pada musim ziarah berikutnya, duabelas orang pendudk Yathrib bertemu nabi s.a.w. Mereka ini bertemu dengan Nabi di ‘Aqaba. Di tempat inilah mereka menyatakan ikrar atau berjanji kepada Nabi s.a.w  yang kemudian dikenal dengan nama Ikrar ‘Aqaba pertama. Mereka berikrar kepada baginda s.a.w  untuk tidak menyekutukan Tuhan, tidak mencuri, tidak berzina, tidak membunuh anak-anak, tidak mengumpat dan memfitnah, baik di depannya atau di belakang. Jangan menolak berbuat kebaikan. Barangsiapa mematuhi semua itu ia mendapat pahala surga, dan kalau ada yang mengecoh, maka soalnya kembali kepada Tuhan. Tuhan berkuasa menyiksa, juga berkuasa mengampuni segala dosa. Mereka kemudian pulang membawa Islam kepada Yathrib.  Kepada mereka Nabi s.a.w mengutus Mushab bin Umair untuk mengajar Al Quran dan Islam. Sejak itu Islam mula berkembang di Yathrib.

Pada tahun 622M sekali lagi rombongan haji dari Yathrib menuju Makah. Rombongan ini terdiri dari tujuhpuluh lima orang, tujuhpuluh tiga lelaki dan dua wanita. Kesempatan ini juga diambil oleh Nabi s.a.w untuk mengajak kepada Islam. Pertemuan itu  diadakan di ‘Aqaba pada tengah malam pada hari-hari Tasyriq. Di sinilah berlakunya Iqrar Aqabah ke dua. Dalam ikrar kedua ini mereka berkata:
“Kami berikrar mendengar dan setia di waktu suka dan duka, di waktu bahagia dan sengsara, kami hanya akan berkata yang benar di mana saja kami berada, dan kami tidak takut kritik siapapun atas jalan Allah ini.”

Kedua-dua  Iqrar Aqabah tersebut telah terjadi secara rahsia daripada pengetahuan kaum musyrik Mekah. Lanjutan dari kedua-dua Iqrar tersebut Islam berkembang pesat di Yathrib. Ini menjadi tapak sokongan kuat kepada perjuangan dakwah Nabi s.a.w. Sementara itu di Makah sendiri tekanan terhadap Nabi s.a.w dan pengikutnya  semakin meningkat.

Lanjutan dari tekanan yang bertambah Nabi s.a.w mengarahkan para sahabat berhijrah ke Yathrib secara rahsia, sementara baginda s.a.w sendiri masih berada di Makah.

Rujukan:

Kisah Para Nabi – Ibn Katsir

Sejarah Hidup Muhammad – Haekal

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s