Ibnu al-Qaiyim: Hujah Sampainya Sedekah Pahala Bacaan Quran Kepada Si Mati

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 28 Nov 2010

Oleh

Ustaz Ya ali Bin Dahaman Iman masjid al-Syakirin

Kuliah al-Roh (sambungan)

Amalan yang afdhal untuk dihadiahkan kepada mayat ialah membebaskan hamba, sedekah, meminta Allah ampun   dosanya, berdo’a dan mengerjakan haji  untuknya. Pahala Membaca al-Quran juga akan sampai kepada mayat jika dibaca dengan ikhlas tanpa sebarang upah sebagaimana sampainya pahala haji kepadanya.

Ada pendapat mengatakan; bahawa membaca al-Quran untuk dihadiahkan kepada mayat tidak  diketahui berlakunya dizaman ulamak salaf, tidak siapa yang dapat  menceritakan amalan kebaikan mereka kerana mereka amat berhati-hati dan menjaga agar amalan mereka tidak dihebohkan. Nabi s.a.w. tidak menunjukkan supaya sahabatnya  melakukannya, malah apa yang dianjurkan oleh Baginda s.a.w. ialah untuk berdo’a kepada mayat, memohon ampun, besedekah, mengerjakan haji dan berpuasa. Jika sekiranya pahala bacaan al-Quran sampai kepada mayat pasti baginda s.a.w. menganjurkan kepada mereka berbuat demikian, sudah tentu mereka akan melakukannya.

Jawapannya; Orang yang menimbulkan persoalan ini telah mengakui bahawa pahala haji, puasa, do’a dan istighfar sampai kepada mayat.

Jawapan seterusnya; apakah ada sebab yang khas pahala bacaan al-Quran  tidak sampai kepada mayat sedangkan pahala amalan yang lain sampai kepadanya, ini adalah suatu cubaan untuk membezakan antara amalan tersebut, sepatutnya untuk menyatakan tidak sampai  pahala bacaan al-Quran hendaklah diambil dalil dari al-Quran, al-Sunnah , Ijmak dan kaedah syarak.

Antara sebab tidak terkenalnya amalan ini dizaman ulamak salaf, kerana tidak berlaku dikalangan mereka   orang yang mengupah orang untuk membaca al-Quran  lalu dihadiahkan kepada mayat, dan tidak juga berlaku dikalangan mereka ada orang yang membaca al-Quran diatas kubur sepertimana yang berlaku disetengah tempat dewasa ini, mereka juga  tidak pernah melihat  orang yang membaca al-Quran lalu menghadiahkan pahalanya kepada sipulan yang tertentu, demikian juga menghadiahkan pahala sedekah dan puasa.

Jawapan seterusnya kapada mereka yang mengatakan demikian; kalau diminta  supaya mereka   menceritakan dari   ulamak salaf yang pernah berdo’a; “Ya Allah sampaikahlah pahala puasaku ini kepada si pulan”; pasti tidak dapat, kerana mereka amat berhati-hati agar amalan mereka tidak diketahui orang ramai  dan terus menyembunyikan setiap amalan  baik, mereka tidak  ingin orang ramai menyaksikan amalan mereka  agar Allah sampaikan kepada mayat.

Kalau dikatakan pula; Rasul Allah s.a.w.   pernah menganjurkan para sahabat menghadiah pahala puasa, sedekah dan haji tetapi Baginda tidak pernah menganjurkan mereka menghadiah pahala bacaan al-Quran.

Jawapannya; Mengenai dengan amalan itu pun baginda s.a.w. tidak memulakannya untuk menganjurkan supaya  berbuat demikian, sebenarnya telah terkeluar dari  persoalan ini. Sebenarnya mengenai   haji sebagai hadiah kepada mayat bermula dengan soalan sahabat kepada baginda lalu Baginda mengizinkannya, demikian juga dengan   puasa apabila ada yang bertanya lalu Baginda mengizinkannya, juga   sedekah baginda mengizinkannya, seterusnya Baginda s.a.w. tidak pernah melarang sama sekali untuk mengerjakan lain-lain amalan untuk disedekahkan kepada mayat.

Apakah bezanya dengan sampainya pahala puasa yang dihadiahkan  semata-mata dengan niat dan menahan  diri dari makan dan minum  sahaja berbanding  dengan  sampainya pahala membaca al-Quran dan zikir yang memerlukan tenaga dan amalan khas.

Mereka yang mendakwa  bahawa tidak ada seorang pun dari  ulamak salaf  yang mengerjakannya, sebenarnya  orang yang berkata demikian   tidak tahu langsung tentang ehwal ulamak salaf,  ini adalah suatu penapian dari orang yang tidak tahu kedudukan mereka, sebenarnya amalan ulamak salaf itu tidak diketehui oleh  oran g ramai melainkan hanya diketahui oleh Allah yang mengetahui sesuatu yang ghaib tentang  niat dan   maksud ibadat sesaorang, apatah lagi  melafazkan niat ketika menghadiahkan pahala   kepada mayat langsung  tidak disyaratkan.

Jelaslah bahawa, pahala   amalan adalah hak milik  pengamalnya, apabila dia ingin menghadiahkan kepada saudaranya yang Islam, Allah akan menyampaikannya,  dengan ini apakah    layak kita katakan bahawa Alah akan menahan pahala bacaan al-Quran untuk dihadiahkan kepada mayat, amalan ini adalah amalan biasa yang dikerjakan oleh orang ramai sehingga berlaku dikalangan orang yang mengingkarinya dimana sahaja dan disebarang waktu dan tidak pernah dinapikan oleh ulamak Islam.

Jika dibincangkan lagi; apakah boleh dihadiahkan pahala amalan kepada Rasul Allah s.a.w.?

Jawapannya; Ulamak yang muta’khir menggalakknya, dan ada yang tidak menggalakkannya kerana mereka menyatakan ini adalah amalan bid’ah, sebab sahabat Nabi tidak pernah  berbuat deikian. Sebenarnya   Nabi diberi pahala setiap amal baik yang dilakukan oleh umatnya tidak dikurang sedikit pun, kerana Bagindalah yang mula menunjukkan umatnya untuk mengerjakan amalan yang baik, baginda menunjuk dan mengajak mereka mengerjakannya, maksud Hadith Nabi s.a.w. “ Siapa yang mengajak kepada sesuatu yang baik iaitu petunjuk Allah baginya pahala sebagaimana pahala orang yang mengerjakannya tidak akan dikurang sedikit pun”. Maka dengan itu Baginda akan mendapat pahala hasil amalan orang yang mengikutnya begitulah seterusnya.

Bahan bacaan Kitab al-Roh karangan Ibnu al-Qaiyim , hal. 347.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s