Larangan Bercita-Cita Dan Berdo’a Untuk Mati Kerana Ditimpa Musibah

Kuliah Subuh   Masjid al-Syakirin Oran  Mata Ayer Perlis pada 20 Mac 2011

Oleh

Usytaz Yaali bin Dahaman Iman Masjid al-Syakirin.

Tajuk

Larangan Bercita-Cita Dan Berdo’a Untuk Mati Kerana Ditimpa Musibah

Hadith riwayat Muslim dari Anas katanya, sabda Nabi s.a.w.

“لا يتمنى أحدكم الموت لضر نزل به، فاذا كان لابد متمنيا فليقل: اللهم احينى ما كانت الحياة خيرا لي، وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي”.  اخرجه البخاري.

Ertinya:

Janganlah seorang dari kamu bercita-cita untuk mati kerana terkena musibah, jika sekiranya tak dapat dielakkan hendaklah berdo’a; “ Ya Allah panjangkan umurku jika dengan hidup itu memberi kebaikan kepadaku, dan  matilah aku jika sekiranya mati itu lebih baik bagiku”. Hadis dikeluarkan oleh al-Bukhari.

Hadith   lain diriwayatkan oleh Muslim Juga sabda Nabi s. a.w..

لا يتمنى أحدكم الموت، ولا يدع به من قبل ان يأتيه : انه اذا مات أحدكم انقطع عمله ، وانه لا يزيد المؤمن عمره الا خيرا” .

Ertinya:

Janganlah seorang dari kamu bercita-cita untuk mati, dan janganlah berdo’a untuknya sebelum sampai masanya, jika mati salah seorang daripada kamu akan putuslah amalannya,  dan sesungguhnya  tidak akan bertambah umur sesaorang itu melainkan yang baik:.

Imam Bukahri pula meriwayatkan sabda Nabi s.a.w.:

لا يتمنين أحدكم الموت: اما محسنا فلعله أن يزداد خيرا ، واما مسيئا فلعله يستعتب”.

Ertinya:

Janganlah seorang daripada kami bercita-cita untuk mati,  jika ia seorang yang baik semuga Allah tambahkan kebaikannya,  jika ia seorang yang jahat semuga Allah beri peluang ia bertaubat:”

Al-Bazzar pula meriwayatkan sebuah hadith dari Jabir bin Abdullah, katanya; sabda Nabi s.a.w.:

لا تمنوا الموت فان هول المطلع شديد ، وان من السعادة ان يطول عمر العبد حتى يرزقه الله الانابة”.

Ertinya:

Janganlah kamu bercita-cita untuk mati,   sesungguhnya kehebatan mati amat sakit, dan sesungguhnya antara kebahgiaan seorang itu ialah bila dipanjangkan umurnya sehingga diberi Allah peluang ia bertaubat”.

Pasal;

Meunrut pandangan ulamak; mati itu bukanlah semata-mata rosak binasa badannya   dan   tanpa sebarang urusan lain di alam arwah, mati merupakan terputus hubungan roh dengan jasad dan berlaku perpisahan antara keduanya dan seterusnya berubah keadaanya, berpindahan dari satu tempak ketempat yang lain, mati merupakan sebesar-besar musibbah, dengan itu Allah menamakan mati adalah suatu musibah, firman Allah dalam surat al-Maidah ayat 106:

فأصابتكم مصيبة الموت”.

Maksdunya;

“Maka ditimpakan keatas mereka musibat al-maut”

Jelaslah mati adalah suatu musibab yang besar, telah berkata alim ulamak: antara musibat juga ialah lalai terhadap mati, menjauhkan diri daripada mengingatinya, kurang memikir tentang mati, meninggalkan amalan sebagai persiapan mati, sebenarnya mati adalah merupakan iktibar bagi orang yang ingin memikir  mengenainya.

Berita lain dari Nabi s.a.w. bererti; “Jika binatang mengetahui mengenai musibah mati sebagaimana kamu tahu, pasti kamu tidak akan memakan dagingnya  ketika dia gemuk”.

Diceritakan mengenai seorang Arab kampung yang sedang menunggang unta dalam satu perjalanan, tiba-tiba untanya rebah dan terus mati,   lalu dia keliling untanya sambil memikir apa yang terjadi kepada untanya lalu berkata; Apa kena kepada engkau tidak bangun?  sedangkan anggota engkau sempurna dan kakitangan engkau juga sehat, apa kena padamu? Siapa yang menyebabkan kamu berlaku begini? Siapa yang menjatuhkan kamu? Siapa yang mencegah kamu bergerak? , kemudian ditinggalkan unta dan dia terus berfikir dan hairan dengan   apa yang berlaku.

Imam Termizi meriwayatkan dari Abdullah ketika menulis dalam kitab :”Nadir al-Usul”; katanya; telah menceritakan kepada kami Qutaibah Ibnu Said dan al-Khatib bn Sulaim daripada Abdul Aziz al-Maajisyun. Dari Muhammad bin al-Munkadir, katanya: Apabila mati anak Nabi Adam a. s. Lalu berkata kepada isterinya Hawa; Wahai Hawa anak engkau telah mati. Jawab Hawa; Apakah mati itu? Jawab Adam; dia tidak makan dan tidak minum, tidak bangun dan tidak duduk, lalu hawa  merayu-rayu kerana sedih atas kematian anaknya. Lalu Adam berkata; Engkau bersedih atas kematian anak engkau, saya dan anak-anak saya bersih dan tidak berbuat demikian.

Bahan rujukan;

Kitab al-Tazkirah biahwal al-maut wa umur al-akhirah[i], karanagan al-Qurtubi, hal.9.


[i] Kitab ini adalah karangan  al Qurtubi atau nama penuhnya ialah Imam Abu Abdullah Muhammad Ibnu Ahmad Ibn Abu Bakar Al-Ansari Al-Qurtubi  lahir di Cordoba, Spanyol. Dia adalah seorang ulama Maliki yang terkemuka. Karya beliau yang besar dan terkenal ialah Tasfir al Quttubi. Al Qurtubi meninggal pada 671H / 1273M.

Ini adalah kuliah Subuh pertama Ustaz Ya Ali Bin Dahaman menggunakan kitab ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s