Mengingati Mati, Kelebihan dan Persiapan Untuknya – Bahagian 2

Kuliah Subuh Di Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis Pada 10 Apr 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman,  Imam Masjid al-Syakirin

Sambungan kitab al-Tazkirah( Bab Mengingati  Mati Kelebihan Dan Persiapan Untuknya)

Nabi s..w. telah bersabda dengan maksudnya, Memadai dengan megingati mati sebagai nasihat dan memadai dengan mengingati mati untuk memisahkan antara hak dan batil”.

Kemudian shabat banginda telah   bertanya; wahai Rasul Allah, Adakah ada antara kami akan dibangunkan dan ditempatkan bersama dengan orang yang mati shahid?; jawab Baginda; “Ya”; lalu Baginda menyambung;sesiapa yang mengingati mati setiap hari dan malamnya sebanyak dua puluh kali”.

Al-Sudi telah menghuraikan ayat  firman Allah Ta`ala’

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

2. Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang Yang bertaubat);

al-Mulk: 2.

Katanya, orang yang akan dibangunkan bersama para syuhadak ialah orang yang paling banyak mengingati mati ,   melakukan sebaik-baik  persiapan untuknya dan dia amat takut  serta  amat berhati-hati untuknya.

Pasal

Telah berkata ulamak kita berdasarkan  kepada Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud;   “Perbanyakkan ingatan terhadap  perkara   yang boleh menghapuskan kelazatan hidup iaitu mati. Perkataan ini adalah amat ringkas terhimpun padanya seluruh nasihat dan sampai kekemuncaknya, maka siapa yang mengingati mati dengan sebenar-benar ingatan akan terasa berat berhadapan dengan mati kerana dia tahu selepas mati akan berlaku perhitungan Allah, dia tidak lagi akan bercita-cita untuk merebut kemewahan dunia dan setersunya dia hidup zahid didunia (mengambil sekadar keperluan dunia semata-mata) kerana mengharapkan kebahgiaan hidup akhirat, tetapi bagi jiwa yang berkarad dan hati yang lalai memerlukan   nasihat yang lebih lama lagi dengan kata-kata yang berkesan, Ingatlah sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud; “Perbanyakkan ingatan kepada perkara yang menghapuskan kelazatan hidup”. Dan juga perbanyakkan ingatan  terhadap  firman Allah Ta`ala;

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا مَتَاعُ الْغُرُورِ

185. Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya. Ali-Imram: 185.

Ayat ini   boleh memberi kesedaran kepada pendengarnya yang igin mengambil pehatian.

Pasal

Jika jelas terhadap apa yang  diperkatakan diatas, maka ketahuilah bahawa dengan mengingati mati akan meninggalkan perasaan gelisah semasa hidupnya diatas muka bumi yang pana ini, dia akan menumpukan setiap saat hidupnya kearah bekalan kehidupan akhirat yang kekal,  seorang manusia itu tidak akan terlepas hidupnya dalam dua keadaan sempit atau senang, ni`mat atau susah atau mihnah, jika sekiranya manusia itu berada dalam keadaan sempit atau susah, maka dengan mengingai mati akan meringankan beban jiwanya kerana perkara yang sebigini tidak akan berterusan dalam jiwanya, sebenarnya mati itu adalah berat dan susah baginya, sebaliknya kalau  seorang insan berada dalam kesenangan dan penuh ni`mat dengan mengiangti mati pula akan mengawal dirinya daripada terpengaruh dengan kesenangan yang sementara ini, dan juga dia tidak terpengaruh dengan ketenangan hidup didalam dunia yang pana dan sementara ini.

Seluruh umat memberi pandangan yang sama menyatakan bahawa, mati tidak diketahui bilalkah umur sesaorang itu akan berlaku, tidak diketahui masa yang tertentu dan juga tidak diketahui dengan sebab apakah  yang akan belaku kematian, hikmatnya manusia tidak diberitahu ialah, untuk mereka membuat persiapan sebagai persediaan untuk mati.

Yazid al-Raqashi berkata kepada dirinya sendiri; celakalah  engkau wahai Yazid, siapakah  yang akan menunaikan solah untukmu  sesudah engkau mati? Siapakah yang akan berpuasa untukmu setelah kamu mati? Siapakah yang akan memohon keredaan Tuhanmu setelah engkau mati? Kemudian dia berkata kepada orang ramai: Wahai manusia apakah kamu tidak menangis dan meratapi terhadap diri kamu yang masih baki lagi dari sisa hidup ini? Mati mencarimu, kubur bakal rumahmu, tanah sebagi  hamparan tempat tidurmu, ulat menjadi temanmu, kubur tempat duduk sementara menunggu kiamat yang tiada siapa yang tahu  bagaimana keadaanya. Kemudian dia menangis hingga pengsan dan jatuh tersungkur kebumi.

Sekian   والله أعلم

Bahan bacaan Kitab al-Tazkirah, karangan Imam al-Qurtubi, hal: 13.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s