Mengingati mati dan akhirat akan zahid hidup didunia – Bahagian 2

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 22 Mei 2011

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid Oran

Sambungan (Tajuk Meingingati  Mati Dan Akhirat Menjadi Zahid Hidup di Dunia)

 

Hadith yang menceritakan bahawa bapa dan ibu Nabi s.a.w. dihidupkan oleh Allah Ta`ala dihadapan Baginda dan beriman dengannya bukan sesuatu yang mustahil dan tidak boleh  diterima oleh akal dan syara`, dalam al-Quran pernah diceritakan oleh Allah Ta`ala; suatu ketika Allah hidupkan seorang dari kalangan Bani Israil  untuk  memberitahu  orang yang membunuhnya[i],  Nabi  Isa a.s. telah menghidupkan orang mati setelah baginda berdoa` kepada Allah[ii].  Begitu juga berlaku dizaman Nabi kita Muhammad s.a.w. dimana Allah menghidupkan beberapa orang yang mati.

 

Jika sabit berlakunya peristiwa sebelum ini, maka  tiada alasan untuk menolak tentang imannya mereka berdua setelah dihidupkan oleh Allah Ta`ala, apatah lagi dengan  karamah (kemuliaan) yang dikurniakan oleh Allah kepada Baginda, lebih-lebih lagi peristiwa ini disebut sendiri oleh Baginda s.a.w., peristiwa ini telah berlaku terhadap orang yang mati dalam kekufuran terhadap Allah, menurut khabar dari Nabi s.a.w. “Bahawa Allah Ta`ala pernah menerbit semula matahari setelah terbenam dizaman kerasulannya”.[iii]

 

Kata Abu Ja`afar al-Tahaawi;   Hadith yang menceritakan  bahawa  Allah Ta`ala telah  menerbitkan semula  matahari setelah  ghurub(terbenam) adalah jelas, demikian juga berita dimana Allah menghidupkan kedua ibu bapanya adalah memberi  manfaat untuk mereka berdua beriman  dengan Baginda dan membenarkan kerasulannya,   begitu juga Allah telah menerima keimanan kaum Yunus setelah mereka bertaubat  ketika ditimpa azab sebagaimana yang telah diceritakan oleh Allah Ta`ala dalam al-Quran.

 

Adapun khabar tentang mereka berdua telah menerima azab adalah sebelum  beriman dengan Allah, ini adalah sesuatu yang berlaku dibawah ilmu Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.

 

 Bacaan Ketika Mengziarahi Kubur Dan Harus Menangis Diatasnya

Abu Daud meriwayatkan hadith dari Buraidah bin Khusaib katanya; sabda Nabi s.a.w.:

“نهتيكم عن زيارة القبور فزوروها ، فان في زيارتها تذكرة “.

Ertinya;Aku pernah melarang kamu mengziarahi kubur. Sekarang hendaklah kamu mengziarahinya kerana dengan berbuat demikian akan mengingati  mati”.

 

al-Nasaai`meriwayatkan hadith dari Buraidah dari Nabi s.a.w. sabda Baginda;

“من اراد أن يزور قبرا فليزره ، ولا تقولوا هجرا ” .

Ertinya; Siapa yang ingin mengziarahi kubur maka ziarahilah, dan janganlah kamu ber cakap dengan perkataan yang  keji”.

 

Abu Umar menyatakan hadith dari  Ibnu Abas Sabda Nabi s.a.w.;

“ما من رجل يمر بقبر أخيه المؤمن كان يعرفه فسلم عليه ، الا رد عليه السلام”

Ertinya; Siapa yang mengziarahi kubur saudaranya yang beriman yang dia mengenalinya hendaklah memberi salam kerana dia akan menjawab salamnya”.

 

Hadith lain yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a., sabda Nabi s.a.w. ;

“فان لم يعرفه فسلم ، رد عليه السلام “.

Ertinya; Jika   tidak   mengetahui penghuni kubur yang diziarahi hendaklah memberi salam dia akan menjawab salam”.

 

Imam Muslim meriwayatkan hadith dari `Aishah, beliau   bertanya  Nabi s.a.w. dengan katanya; “Wahai Rasul Allah, apa  yang  perlu saya   bacakan  ketika mengziarahi kubur? Jawab Baginda ucaplah “

“السلام على اهل الديار من المؤمنين والمسلمين ، ويرحم الله المستقدمين منا والمستأخرين ، وانا ان شاء الله بكم لاحقون”

Ertinya, Selamat sejahtera keatas penghuni rumah   mukminin dan muslimin(Penghuni kubur),   Allah telah merahmati   orang yang telah mati dahulu dan   yang kemudian,  sesungguhnya kami akan mengikuti kamu nanti”.

 

Dalam hadith lain riwayat Muslim dari hadith Buraidah, menambah hadith yang lalu;

“أسأل  الله لنا ولكم العافية”

Ertinya,Saya mohon untuk kami dan kamu sehat wal `afiat”.

 

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan sebuah hadith dimana Baginda telah melalui suatu kubur dan melihat seorang wanita sedang menangis, lalu baginda  bersabda;

“اتقي الله واصبري”.

Ertinya, Bertaqwalah kepada Allah dan bersabar”.

 

Pasal

Hadith-hadith yang telah dipaparkan diatas mempunyai banyak ilmu bagi kita, iaitu harus mengziarahi kubur bagi lelaki dan wanita dan memberi salam kepada ahli kubur, mayat akan menjawab salam yang telah diucapkan kepada mereka,   menangis diharuskan  ketika berada diatas kubur, walau pun sebelum ini baginda telah melarang  wanita menziarahi kubur dan menangis diatasnya. Nabi   melarang   mereka yang mengziarahi kubur melakukan perkara-perkara yang  keji.  Ada pandangan mengatakan larangan wanita mengziarahi kubur adalah tidak benar, apa yang dinyatakan disini adalah diharuskan,  namun begitu wanita dilarang melakukan sesuatu yang ditegah oleh Islam ketika mengziarahi kubur seperti berpakaian  yang dilarang oleh Islam dan juga percakapan yang  keji. Hukum mengenainya telah diterangkan sebelum ini.  Harus menangis terhadap mayat   sekadar dukacita atas kematiannya atau kasihahinya ketika berada disis Allah, juga diharuskan menagis ketika kematiannya. Tangisan yang dikenali oleh orang arab ialah ratapan  adalah dilarang, sehingga berlaku dikalang mereka yang meraung  memukul-mukul  kedua belah pipinya dan mengoyakkan pakaian, perbuatan yang serupa ini jelas haramnya menurut pandanagan ulamak, inilah yang diberi amaran oleh baginda s.a.w. supaya jangan menangis dan mengoyak-ngoyakkan pakaian.

Adapun tangisan yang tidak disertai dengan ratapan adalah harus diatas kubur atau ketika kematian, ini adalah tangisan rasa kasihan belas yang tidak dapat dielakkan oleh sesaorang insan. Baginda Nabi s.a.w. sendiri pun menangis ketika kematian anak lelakinya Ibrahim bin Muhammad.

Umar pernah berkata; biarlah mereka menangis ketika kematian Abu Salman selagi mereka tidak mengangkat suara dan tidak melumurkan pasir keatas kepala mereka”.

 

Bahan bacaan kitab al-Tazkirah oleh Imam al-Qurubi hal; 21.


[i] Surah al-Baqarah : 72

[ii] Lihat ayat 49 Surah Ali Imran

[iii] Lihat al-Huffaz oleh imam Sayuti 1/442.

 

 

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s