Allah ditaati tidak diingkari, selalu dingati, tidak dilupai selalu disyukuri, tidak dikufuri

Kuliah Maghrib Masjid Arau Perlis pada 4 Jun 2011

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin Oran Pelis

Pengajian hadith bertajuk : Bertaqwa Kepada Allah dan Akhlak yang Baik

عن أبي ذر جندب بن جنادة ، وأبي عبدالرحمن معاذ بن جبل رضي الله عنهما ، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : اتق الله حيثما كنت ، واتبع السيئة الحسنة تمحها ، وخالق الناس بخلق حسن ، رواه الترمذي .

Daripada Abu Zar Jundub Bin Junadah dan Abu Abdul Rahman Mu`az bin Jabal r.a. Rasul Allah s.a.w. bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dimana sahaja kamu berada, Ikutilah keburukan dengan kebaikan yang akan menghapuskan keburukan itu, bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik”. Riwayat al-Tirmizi.

Pengajaran Hadith;

1. Sebab Hadith Ini dilafazkan; Wasiat Nabi kepada Abu Zar dan Mu`az, wasiat ini menerusi berlainan cara berdasarkan masa yang munasabah;

–          Diriwayatkan oleh Abdul Bar Dari Anas r.a. katanya; Nabi telah mengutuskan Mu`az bin Jabal ke Yaman dan Baginda mewasiatkan;

“يا معاذ ، اتق الله ، وخالق الناس بخلق حسن ، واذا عملت سيئة فاتبعها حسنة . فقال : قلت : يا رسول الله ، لا اله الا الله من الحسنات ؟ . قال : هي من اكبر الحسنات “.

Ertinya: Wahai Mua`az bertaqwalah kepada Allah, bergaullah dengan orang ramai dengan akhlak yang baik, apabila kamu melakukan kesalahan segeralah kamu ikuti dengan kebaikan, Mua`az berkata: “Aku bertanya; “Waha Rasul Allah, La ilaha illah temasuk amal kebaiakan? Jawab Rasul Allah; “Ia adalah kebaikan yang paling besar”.

 

–          Ahmad meriwayatakan daripada abu Zar r.a. katanya;

“قلت : يا رسول الله ، علمني عملا يقرنبي من الجنة ويباعدني من النار . قال : اذا عملت سيئة فاعمل حسنة ، فانها عشرأمثالها . قال : قلت : يا رسول الله ، أمن الحسنات لا اله الا الله؟. قال : هي أحسن الحسنات”.

Ertinya:Wahai Rasul Allah ajarkan  saya suatu amalan yang mendekatkan  saya dengan syurga dan mengjauhkan  saya dari neraka. Jawab Baginda ; Jika kamu lakukan suatu keburukan maka hendaklah kamu ikuti dengan amalan kebaikan, kerana kebaikan itu mempunyai sepuluh  kali ganda pahalanya.  Saya berakata; Aku bertanya lagi, Wahai Rasul Allah adakah laila hailllah itu termasuk kebaikan? Jawab bagindna: Ia adalah sebaik-baik kebaikan”.

2. Manusia Adalah Makhluk Termulia Atas Muka Bumi; Alah telah menjadikan manusia dan memberi ni`mat yang banyak tidak ternilai, manusia dilantik sebagai rasul dan diturunkan wahyu kepadanya untuk memberi pertunjuk  kepda manusia kejalan yang baik dan bahgia, Allah juga memerintahkan agar manusia menyembahNya Yang Esa tidak mengsyirikkan dengan sesuatu, diperintahkan kepada manusia supaya menurut titah perintahNya  dan menjauhi segala laranganNya,  segera melakukan kebaikan dan meninggalkan kemungkaran, setiap insan  diminta bekerja untuk memastikan kebahagian sejagat, mereka diperintah berakhlak muia, bejiwa   bersih,   akhlak yang lemah lembut dan percakapan yang baik. Dengan amalan tersebut dapat mencapai kebaikan hidup   dunia dan akhirat, ini juga dapat memastikan manusia sebagai khalifahNya dimuka bumi, sebab itu Allah memilih Adam sebagai khalifah tidak memilih dari kalangan malaikat. Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 34 yang bermaksud; Dan ingatlah ketika Kami berfirman kepda Malaikat; Tunduklak dan   hurmat   kepada Adam…”.

3. Wasiat Yang Abadi. Alangkah indahnya nasihat ini yang telah disampaikan oleh Baginda kepada dua orang sahabatnya, dimana pada asalnya adalah untuk mereka berdua sahaja, namun demikian sebenarnya untuk seluruh umat manusia secara berkekalan, kerana isi kandungannya amatlah berfaedah yang memastikan hidup bahagia di dunia dan berita gemberi untuk akirat.

4. Taqwa Adalah Jalan Kejayaan. Yang utamanya nasihat baginda ialah bertaqwa kepada Allah kerana ia terhimpun segala kebaikan dan mengawal dari  keburukan, dengan nasihat ini orang yang beriman berhak mendapat pertolongan dari Allah. Firman Allah dalam surah al-Naml ayat 128 yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang bertaqwa dan orang-orang yang berbuat baik”. Firman Allah lagi dalam surah al-Talaq ayat 3 yang bermaksud: “Dan siapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar dari segala kesusahan, dan membri rezeki  dari jalan yang tidak terlintas dalam hatinya”.

Dan banyak lagi ayat-ayat al-Quran yang menyatakan kelebihan taqwa disis Allah Ta`ala. Sifat taqwa adalah akhlak Rasul dan Nabi, Taqwa juga merupakan wasiat Allah kepada  umat terdahulu dan yang terkemudian, siapa yang beristiqamah dengan taqwa dia akan berjaya dan sebaliknya siapa yang tidak bertaqwa dia akan musnah dan rugi.

5. Hakikat Taqwa. Satu kalimah Jami`a dan Mani`a, mengandungi isi kandungan Islam itu sendiri dari sudut aqidah, ibadah, mu`amalah dan akhlak, Firman Allah Ta`ala dalam surah al-Baqarah ayat 177 yang bermaksud; “Bukanlah kebaikan itu kamu mengadap wajhmu ke timur dan kebarat, tetapi kebaikan itu  ialah sesaorang itu beriman dengan Allah, hari akhirat, malaikat, kitab-kitab, nabi, membelanjakan harta yang disayangi kepada kaum kerabat, anak yatim, fakir miskin, ibnu sabil, orang yang meminta, dan  membebaskan hamba, mengerjakan sembahyang, mengeluarga zakat, orang yang menunaikan janji apabila berjanji, orang yang sabar ketika kesempitan, kesakitan dan ketika peperangan. Mereka itulah orang yang benar-benar beriman dan mereka itulah orang yang bertaqwa”.

Perkataan taqwa bukanlah sekadar sebutan sahaja tanpa bukti dengan amalan, ulamak salaf al-saleh menyatakan; “Allah ditaati tidak diingkari, selalu dingati dan tidak dilupai selalu disyukuri tidak dikufuri”. Mereka  yang  beriman dan beramal dengan  pengertian  tersebut sama ada diwaktu sunyian atau berterangan demi menyahut perintah Allah Ta`ala adalah taqwa yang sebenarnya.

6. Antara Kesempurnaan Taqwa. Menjauhkan diri dari perkara yang syubhat dan yang bercampur dengan haram;  petikan hadith riwayat Bukhari dan Muslim, bererti; Siapa yang mengelakkan dirinya dari perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah bersihkan agama dan dirinya. Bersihkan diri dari perkara yang harus ketika bimbang terlibat dengan perkara yang haram, hadith riwayat Termizi dan Ibnu Majah yang bererti. “Sesaorang itu tidak sampai kemartabat al-muttaqin sehingga dia meninggalkan perkara  yang harus ditakuti perkara itu tidak dibolehkan kepadanya”.  Hasan al-Basri bekata; “Taqwa itu tetap bersama-sama orang yag bertaqwa sehingga mereka meninggalkan banyak perkara yang halal kerana takut terkena sesuatu yang haram”.

Bahan bacaan kitab al-Wafi karangan Dr Mustafa al-Bugha dan Muhyiddin Misto. Hal. 116.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s