Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat

Kuliah Subuh Pada 18 Dis 2011

 

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman@ Abdul Rahman

Imam Masjid al-Syakirin

Sambungan:   Peristiwa Ketika Malaikat `Izrail Mencabut Nyawa.

Abu Dardak telah berkata;  “Tiga perkara membuat aku ketawa dan tiga perkara juga yang membuat aku menangis kerananya;  Tiga perkara yang membuat aku ketawa ialah; pertama, orang yang mengangan-angankan dunia dengan kenikmatannya pada hal kematian menantinya, kedua; orang yang lalai terhadap sesuatu yang tidak lalai daripadanya, ketiga, orang yang ketawa  pada hal dia tidak tahu apakah Allah reda terahadapnya atau murka kepadanya. Tiga  perkara yang membuat aku menangis kerananya ialah;  Pertama, berpisah dengan orang yang tercinta iaitu Muhammad s.a.w. dan sahabat-sahabatnya, kedua, ketakutan ketika nyawa dicabut sewaktu sakratul maut (mabuk mati) dan ketika,  ketika bertemu dengan Allah Ta`ala ketika diperlihatkan jambatan kemudian tidak ada hamba yang tahu sama ada dia diperintahkan ke syurga atau ke neraka.

Anas bin Malik berkata; “ Mahukah kamu supaya aku ceritakan tentang dua hari dan dua malam yang belum pernah seorang  pun mendengarnya:  Hari ketika datang berita kepada kamu dari Allah Ta`la sama ada mendapat keredaanNya atau kemurkaanNya, kedua,  adalah hari ketika mengadap Tuhanmu lalu dikatakan; “Ambillah kitabmu”, apakah dari kiri atau dari sebelah kanan.  Manakala malam pula pertamanya, ketika mayat dibawa masuk kedalam kuburnya dan kedua, malan yang dikuti dengan hari kiamat pada besuknya.

Bab: Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat, Menangis Disisi  Mayat dan Persiapan Menghadapinya.

Ibnu Majah telah meriwayatkan dari Hani` bin Usman dengan katanya; “ Bahawa Usman  r.a. apabila berhenti  disebuah perkuburan, dia menangis hingga basah janggutnya, lalu sahabat bertanya kepadanya; “Adakah engkau mengingati  syurga dan  neraka,  janganlah menangis, adakah engkau menangis kerana kubur ini?, lalu dia menjawab dengan katanya;

Ertinya;  Rasul Allah s.a.w. telah bersabda;  “Sesungguhnya kubur adalah rumah pertama dari rumah diakhirat, siapa yang selamat didalamnya maka apa yang selepasnya lebih mudah baginya, apabila dia tidak selamat dalamnya apa yang selepasnya lebih buruk darinya”.   Dalam hadith yang lain Sabda  Baginda s.a.w.;  “Aku tidak pernah melihat  suatu pandangan yang lebih menakutkan dari  pandangan didalam kubur”.

Usman Bin Affan pernah membaca satu syair apabila melihat mayat sedang diturunkan kedalam kubur dengan katanya;

Apabila kamu selamat daripadanya maka kamu akan selamat dari yang lebih besar

   Tetapi apabila tidak(selamat)  maka tidak ada tanda bagimu akan selamat.

Ibnu Majah meriwayatkan dari  Anas dari al-Barrak bin `Azib r.a. katanya:

Ertinya: “Kami pernah bersama Rasul Allah s.a.w.  ketika mengziarahi  kubur, baginda duduk ditepi kubur lalu menangis, sahabatnya tururt  menangis hingga basah  tanah dengan air mata mereka, lalu Baginda berkata; “ Wahai  saudara-saudaraku,  memandangkan beginilah  keadaan kubur hendaklah kamu   persiapkan diri(dengan  amalan)”.

Bahan bacaan;  al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, cetakan kedua, tahun 2008,  hal. 88

Abd Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Jasmin,  hal. 73

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s