Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Kuliah Subuh Pada 1 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman@Abdul Rahaman

Bab; Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Daripada Umar bin Al-Khattab katanya sabda Nabi s.a.w.

“من زار قبري” – أو قال : “من زارني كنت له شهيدا ” أو شفيعا ، ومن مات بأحد الحرمين بعثه الله تعالى في الأمنين يوم القيامة”.

وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : “من زارني بعد موتي فكأنما زارني حيا في حياتي ، ومن مات بأحد احرمين ، بعث من الأمنين يوم القيامة”.

Ertinya; “Siapa yang menziarahi kuburku,  atau siapa yang menziarahai aku maka aku akan menjadi saksi atau memberi syafaat , dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dihari kiamat nanti dalam keadaan aman dari sikasaaNya”.

Dan sabda Baginda lagi:” Siapa yang menziarahi aku selepas kematianku maka seolah-olah dia menziarahiku  ketika aku hidup, dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dalam keadaan aman pada hari kiamat”.

 

Kisah Nabi Musa a.s. Menampar Malikil Maut

Bukhari dan Muslim telah mengeluarkan hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya:  “Allah telah menghantar Malikil Maut kepda Nabi Musa a.s., apabila tiba lalu Musa a.s. telah menamparnya hingga tercungkil  biji mata, kemudian Malikil Maut kembali kepada Tuhannya lalu menyatakan: Ya Allah Engkau telah menghantarku   kepada hambaMu yang tidak mahu mati, kemudian Allah memasukkan biji matanya  lalu berkata kepdanya; “pergilah kamu kepada Musa dan  minta supaya dia meletakkan tangannya diatas kulit lembu. Tanya Malikil Maut lepas itu apa yang aku hendak lakukan, jawab Allah; ketika itu ambillah nyawanya, sebelum menemui ajal baginda meminta agar dikebumikan di suatu tempat suci yang tidak jauh melebihi lontaran batu.

Seterusnya baginda Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda ;

“لو كنت ثم لأريتكم قبره الى جانب الطريق تحت الكثيب لأحمر”.

Ertinya; “Andaikata kalau aku berada di sana nescaya aku tunjukkan kepada kamu kuburnya iaitu ditepi jalan dibawah longgokan tanah  merah”.

 

Dalam satu riwayat yang lain dikatakan; bahawa Malikil Maut telah datang berjumpa dengan Nabi Musa a.s. lalu berkata; sahutlah panggilan Tuhanmu, katanya: ketika itu Musa a.s. telah menampar Malikil Maut sehingga tercungkil biji matanya.

Kisah Kelebihan Meninggal Dunia Di Madinah al-Munauwarah

Al-Termizi meriwayatkan dari Ibnu Umar bahawa Nabi s.a.w. bersabda;

“من استطاع أن يموت بالمدينة فليمت بها، فاني أشفع لمن مات بها “.

Ertinya: “Siapa yang sanggup meninggal dunia di  Madinah, maka hendaklah dia meninggal disana, kerana aku akan memberi syafaat kepada setiap orang yang meninggal di Madinah”.

 

Didalam kitab al-Muwatta`ada nukilan yang menyatakan  Umar bin al-Khattab telah berdoa kepada Allah Ta`ala; “Ya Allah berilah kepadaku syahadah ke jalanMu, mati di negeri NabiMu”.

Saad bin Abi Waqqas dan Said bin Zaid telah membuat perjanjian agar apabila mereka meninggal dunia supaya dibawa ke Madinah dan dikebumikan di sana.

Bahan Bacaan;

Al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, 2008M, hal. 92

Abddul Wahab al-Sya`rani, Ringakasan Tazkiran al-Qurtuubi, Jasmin, 2008M, hal, 76

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s