Lafazkan Ketika Meletak Mayat Di dalam Kubur

Kuliah Subuh, Masjid al-Syakirin, Oran,  Mata Ayer, Perlis, Pada 22 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

 

Bab: Ucapan   diLafazkan  Ketika Meletak Mayat Didalam Kubur

Ibnu Majah dan Termizi meriwayatkan   hadith dengan sanad yang hasan;

“قال رسول الله صلى الله عتيه وسلم : اللحد لنا والشق لأعدائنا”.

Ertinya;Sabda Baginda s.a.w. Liang lahad untuk kita dan syaq (lubang kubur yang dikedua tepinya dibangunkan sesutu, mayat diletakkan ditengah-tengahnya dan diatasnya dibina atap) untuk musuh-musuh kita”.

 

Sufian bin al-Thauri pernah berkata; “Apabila mayat ditanya; Siapakah Tuhanmu? Lalu syaitan akan muncul dalam bentu yang asal sambil berkata kepada  dirinya; “Sesungguhnya akulah Tuhanmu”. Sebab itulah ulamak telah berkata ketika sesaorang yang akan mengukur dan menandakan tempat untuk digalikan kubur   sesaorang hendaklah berdoa sebagaimana Nabi s.a.w. berdoa;

“اللهم أجرها من الشيطان ومن عذاب القبر ، وثبت عند المسألة منطقها وافتح أبواب لروحه”.

Ertinya;Ya Allah, jauhkanlah ia dari syaitan  dan dari azab kubur, tetapkanlah lidahnya ketika ditanya dan bukakanlah pintu untuk rohnya”.

Difahamkan bahawa jika sekiranya tidak ada syaitan disana masakan Rasul Allah s.a.w. berdoa terhadap mayat agar dijauhkan syaitan darinya, oleh itu sama-samalah kita memohon agar Allah menjauhkan kita dan semua mukminin dari godaan syaitan.

 

Bab: Berhenti Seketika Di Kubur Selepas Pengkebumiaannya dan Berdoa Tasbit Untuk Mayat.

Muslim dan selainnya telah meriwayatkan hadith, bahawa Amru bin Ash r.a. ketika menjelang kematiaannya telah berkata; “Apabila kamu mengkebumikan aku, tebarkan debu diatas jasadku, kemudian berkumpullah diatas kuburku selama sembelihan unta(selama persediaan makan masih cukup yakni satu unta yang disembelih) dan bahagi-bahagikan dagingnya, sampai aku memperdengarkan kepada kamu dan kamu melihat bagaimana aku menjawab utusan Tuhanku”.

Dalam riwayat yang lain dengan sanad yang berlainan; “Taburkanlah debu diatas jasadku disebelah kanan yang lebih berhak dari sisiku sebelah kiri”. (bersambung)

 

Bahan Bacaan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkira al-Qurtubi, Jasmin, t 2008M, hal.86.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s