Lafazkan Ketika Meletak Mayat Di dalam Kubur

Kuliah Subuh, Masjid al-Syakirin, Oran,  Mata Ayer, Perlis, Pada 22 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

 

Bab: Ucapan   diLafazkan  Ketika Meletak Mayat Didalam Kubur

Ibnu Majah dan Termizi meriwayatkan   hadith dengan sanad yang hasan;

“قال رسول الله صلى الله عتيه وسلم : اللحد لنا والشق لأعدائنا”.

Ertinya;Sabda Baginda s.a.w. Liang lahad untuk kita dan syaq (lubang kubur yang dikedua tepinya dibangunkan sesutu, mayat diletakkan ditengah-tengahnya dan diatasnya dibina atap) untuk musuh-musuh kita”.

 

Sufian bin al-Thauri pernah berkata; “Apabila mayat ditanya; Siapakah Tuhanmu? Lalu syaitan akan muncul dalam bentu yang asal sambil berkata kepada  dirinya; “Sesungguhnya akulah Tuhanmu”. Sebab itulah ulamak telah berkata ketika sesaorang yang akan mengukur dan menandakan tempat untuk digalikan kubur   sesaorang hendaklah berdoa sebagaimana Nabi s.a.w. berdoa;

“اللهم أجرها من الشيطان ومن عذاب القبر ، وثبت عند المسألة منطقها وافتح أبواب لروحه”.

Ertinya;Ya Allah, jauhkanlah ia dari syaitan  dan dari azab kubur, tetapkanlah lidahnya ketika ditanya dan bukakanlah pintu untuk rohnya”.

Difahamkan bahawa jika sekiranya tidak ada syaitan disana masakan Rasul Allah s.a.w. berdoa terhadap mayat agar dijauhkan syaitan darinya, oleh itu sama-samalah kita memohon agar Allah menjauhkan kita dan semua mukminin dari godaan syaitan.

 

Bab: Berhenti Seketika Di Kubur Selepas Pengkebumiaannya dan Berdoa Tasbit Untuk Mayat.

Muslim dan selainnya telah meriwayatkan hadith, bahawa Amru bin Ash r.a. ketika menjelang kematiaannya telah berkata; “Apabila kamu mengkebumikan aku, tebarkan debu diatas jasadku, kemudian berkumpullah diatas kuburku selama sembelihan unta(selama persediaan makan masih cukup yakni satu unta yang disembelih) dan bahagi-bahagikan dagingnya, sampai aku memperdengarkan kepada kamu dan kamu melihat bagaimana aku menjawab utusan Tuhanku”.

Dalam riwayat yang lain dengan sanad yang berlainan; “Taburkanlah debu diatas jasadku disebelah kanan yang lebih berhak dari sisiku sebelah kiri”. (bersambung)

 

Bahan Bacaan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkira al-Qurtubi, Jasmin, t 2008M, hal.86.

Advertisements

Himpitan Kubur

Kuliah Subuh, Masjid al-Syakirin, Oran Mata Ayer, Perlis pada 15 jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

                     Bab: Memilih Kubur Bersama Orang Soleh

Diceritakan seorang wanita dikebumikan  bersebelahan orang yang fasiq, sedangkan wanita itu seorang yang solehah. Satu hari keluarganya  bertemu dengannya dalam mimpi lalu  berkata kepada mereka: “Apakah kamu tidak mendapat tempat untuk mengkebumikan aku selain dari tempat ini (iaitu tempat pembakaran kapur)?, lalu keluarganya menyiasat dan bertanya tentang jirannya didalam kubur, katanya; “Mungkin maksud tempat pembakaran kapur tersebut ialah kubur orang yang fasiq, “Mereka pun mengeluarkan jenazah perempuan itu dari kuburnya dan memindahkan ketempat lain  jauh dari kubur orang yang fasiq itu. Tidak ada ulamak yang melarang mereka berbuat demikian.   Dalam cerita yang lain, seorang Arab telah meninggal dunia, kemudian anaknya bermimpi bertemu dengan ayahnya dan bertanya; “Apakah yang dilakukan oleh Allah Ta`ala kepada ayah?” Jawab ayahnya;  “Baik, kecuali setelah kamu mengkebumikan aku berjiran dengan orang yang fasiq, aku sering mendengar teriakannya ketika diazab oleh Allah Ta`ala”.

Bab: Himpitan Kubur Walaupun Terhadap Orang  Saleh

Hadith riwayat al-Nasaai;

ان النبي صلى الله عليه وسلم قال في سعد بن معاذ : لقد تحرك له العرش وفتحت له أبواب السماء وشهده سبعون الفا من الملأئكة ولقد ضمه ضمة ثم فرج عنه .

Ertinya: Bahawa Nabi s.a.w. bersabda tentang Sa`ad bin Mu`az: “Arasy bergerak kerananya, pintu langit terbuka untuknya, disaksikan tujuh puluh malaikat, meskipun begitu ia telah dihimpit oleh tanah kemudian dikeluarkan kembali”.  Dalam riwayat yang lain dari Aisyah r.a bahawasanya beliau berkata:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: للقبر ضغطة لو نجا منها أحد لنجا منها سعد بن معاذ”.

Ertinya:Telah bersabda Rasul Allah s,a,w, : Kubur itu mempunyai himpitan, maka kalau ada orang yang selamat darinya maka Sa`ad pun akan selamat darinya”.Menururt pendapat ulamak bahawa seorang mayat tidak akan diazab kerana tangisan dan ratapan keluarganya kecuali ia telah mewasiatkanya atau redha terhadapnya. Sebahagian ulamak yang lain pula berkata; Bahawa mayat akan diazab kerana  ratapan dan tangisan keluarganya meskipun mereka tidak diberi wasiat agar tidak menangis dan meratap. Pendapat ini berdasarkan kepada hasith;

“ان الميت ليعذب ببكاء الحي عليه ، اذا قالت النائحة: واعضداه ، وانا صراه ،وأكايسة حبذا الميت وقيل له : أنت عضدها؟ أنت ناصرها؟ أنت كايسها” .

Ertinya; Sesungguhnya seorang mayat akan diazab kerana tangisan orang yang hidup atasnya, ketika orang yang terisak meratap berkata: Siapa yang akan menolongku? Siapa yang akan membantuku? Siapa yang akan melindungiku?. Maka akan dikatakan kepada simayat: Kamulah penolongnya, kamulah pembantunya dan kamulah pelindungnya”.  Imran bin Hisham berkata:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ان الميت ليعذب ببكاء الحى عليه

Ertinya; Telah bersabda Rasul Allah s.a.w.Seorang mayat akan diazab kerana tangisan orang yang hidup atasnya”.   Ada orang yang berkata: “Ada orang yang mati di Khurasan, lalu ditangisi disini, bagaimana ia boleh diazab? Lalu Imram berkata kepadanya: “Rasul Allah s.a.w. berkata benar dan engkau berdusta”.

Bahan Bacaan; Abdul Wahab al-Sya`rani, Mukhtasar Tazkirah al-Qurtubi, terjemahan, Jasmin, t. 2008M, hal. 85

Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Kuliah Subuh Pada 1 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman@Abdul Rahaman

Bab; Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Daripada Umar bin Al-Khattab katanya sabda Nabi s.a.w.

“من زار قبري” – أو قال : “من زارني كنت له شهيدا ” أو شفيعا ، ومن مات بأحد الحرمين بعثه الله تعالى في الأمنين يوم القيامة”.

وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : “من زارني بعد موتي فكأنما زارني حيا في حياتي ، ومن مات بأحد احرمين ، بعث من الأمنين يوم القيامة”.

Ertinya; “Siapa yang menziarahi kuburku,  atau siapa yang menziarahai aku maka aku akan menjadi saksi atau memberi syafaat , dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dihari kiamat nanti dalam keadaan aman dari sikasaaNya”.

Dan sabda Baginda lagi:” Siapa yang menziarahi aku selepas kematianku maka seolah-olah dia menziarahiku  ketika aku hidup, dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dalam keadaan aman pada hari kiamat”.

 

Kisah Nabi Musa a.s. Menampar Malikil Maut

Bukhari dan Muslim telah mengeluarkan hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya:  “Allah telah menghantar Malikil Maut kepda Nabi Musa a.s., apabila tiba lalu Musa a.s. telah menamparnya hingga tercungkil  biji mata, kemudian Malikil Maut kembali kepada Tuhannya lalu menyatakan: Ya Allah Engkau telah menghantarku   kepada hambaMu yang tidak mahu mati, kemudian Allah memasukkan biji matanya  lalu berkata kepdanya; “pergilah kamu kepada Musa dan  minta supaya dia meletakkan tangannya diatas kulit lembu. Tanya Malikil Maut lepas itu apa yang aku hendak lakukan, jawab Allah; ketika itu ambillah nyawanya, sebelum menemui ajal baginda meminta agar dikebumikan di suatu tempat suci yang tidak jauh melebihi lontaran batu.

Seterusnya baginda Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda ;

“لو كنت ثم لأريتكم قبره الى جانب الطريق تحت الكثيب لأحمر”.

Ertinya; “Andaikata kalau aku berada di sana nescaya aku tunjukkan kepada kamu kuburnya iaitu ditepi jalan dibawah longgokan tanah  merah”.

 

Dalam satu riwayat yang lain dikatakan; bahawa Malikil Maut telah datang berjumpa dengan Nabi Musa a.s. lalu berkata; sahutlah panggilan Tuhanmu, katanya: ketika itu Musa a.s. telah menampar Malikil Maut sehingga tercungkil biji matanya.

Kisah Kelebihan Meninggal Dunia Di Madinah al-Munauwarah

Al-Termizi meriwayatkan dari Ibnu Umar bahawa Nabi s.a.w. bersabda;

“من استطاع أن يموت بالمدينة فليمت بها، فاني أشفع لمن مات بها “.

Ertinya: “Siapa yang sanggup meninggal dunia di  Madinah, maka hendaklah dia meninggal disana, kerana aku akan memberi syafaat kepada setiap orang yang meninggal di Madinah”.

 

Didalam kitab al-Muwatta`ada nukilan yang menyatakan  Umar bin al-Khattab telah berdoa kepada Allah Ta`ala; “Ya Allah berilah kepadaku syahadah ke jalanMu, mati di negeri NabiMu”.

Saad bin Abi Waqqas dan Said bin Zaid telah membuat perjanjian agar apabila mereka meninggal dunia supaya dibawa ke Madinah dan dikebumikan di sana.

Bahan Bacaan;

Al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, 2008M, hal. 92

Abddul Wahab al-Sya`rani, Ringakasan Tazkiran al-Qurtuubi, Jasmin, 2008M, hal, 76

Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat

Kuliah Subuh Pada 18 Dis 2011

 

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman@ Abdul Rahman

Imam Masjid al-Syakirin

Sambungan:   Peristiwa Ketika Malaikat `Izrail Mencabut Nyawa.

Abu Dardak telah berkata;  “Tiga perkara membuat aku ketawa dan tiga perkara juga yang membuat aku menangis kerananya;  Tiga perkara yang membuat aku ketawa ialah; pertama, orang yang mengangan-angankan dunia dengan kenikmatannya pada hal kematian menantinya, kedua; orang yang lalai terhadap sesuatu yang tidak lalai daripadanya, ketiga, orang yang ketawa  pada hal dia tidak tahu apakah Allah reda terahadapnya atau murka kepadanya. Tiga  perkara yang membuat aku menangis kerananya ialah;  Pertama, berpisah dengan orang yang tercinta iaitu Muhammad s.a.w. dan sahabat-sahabatnya, kedua, ketakutan ketika nyawa dicabut sewaktu sakratul maut (mabuk mati) dan ketika,  ketika bertemu dengan Allah Ta`ala ketika diperlihatkan jambatan kemudian tidak ada hamba yang tahu sama ada dia diperintahkan ke syurga atau ke neraka.

Anas bin Malik berkata; “ Mahukah kamu supaya aku ceritakan tentang dua hari dan dua malam yang belum pernah seorang  pun mendengarnya:  Hari ketika datang berita kepada kamu dari Allah Ta`la sama ada mendapat keredaanNya atau kemurkaanNya, kedua,  adalah hari ketika mengadap Tuhanmu lalu dikatakan; “Ambillah kitabmu”, apakah dari kiri atau dari sebelah kanan.  Manakala malam pula pertamanya, ketika mayat dibawa masuk kedalam kuburnya dan kedua, malan yang dikuti dengan hari kiamat pada besuknya.

Bab: Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat, Menangis Disisi  Mayat dan Persiapan Menghadapinya.

Ibnu Majah telah meriwayatkan dari Hani` bin Usman dengan katanya; “ Bahawa Usman  r.a. apabila berhenti  disebuah perkuburan, dia menangis hingga basah janggutnya, lalu sahabat bertanya kepadanya; “Adakah engkau mengingati  syurga dan  neraka,  janganlah menangis, adakah engkau menangis kerana kubur ini?, lalu dia menjawab dengan katanya;

Ertinya;  Rasul Allah s.a.w. telah bersabda;  “Sesungguhnya kubur adalah rumah pertama dari rumah diakhirat, siapa yang selamat didalamnya maka apa yang selepasnya lebih mudah baginya, apabila dia tidak selamat dalamnya apa yang selepasnya lebih buruk darinya”.   Dalam hadith yang lain Sabda  Baginda s.a.w.;  “Aku tidak pernah melihat  suatu pandangan yang lebih menakutkan dari  pandangan didalam kubur”.

Usman Bin Affan pernah membaca satu syair apabila melihat mayat sedang diturunkan kedalam kubur dengan katanya;

Apabila kamu selamat daripadanya maka kamu akan selamat dari yang lebih besar

   Tetapi apabila tidak(selamat)  maka tidak ada tanda bagimu akan selamat.

Ibnu Majah meriwayatkan dari  Anas dari al-Barrak bin `Azib r.a. katanya:

Ertinya: “Kami pernah bersama Rasul Allah s.a.w.  ketika mengziarahi  kubur, baginda duduk ditepi kubur lalu menangis, sahabatnya tururt  menangis hingga basah  tanah dengan air mata mereka, lalu Baginda berkata; “ Wahai  saudara-saudaraku,  memandangkan beginilah  keadaan kubur hendaklah kamu   persiapkan diri(dengan  amalan)”.

Bahan bacaan;  al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, cetakan kedua, tahun 2008,  hal. 88

Abd Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Jasmin,  hal. 73

Perkara yang mengikuti mayat Semasa Pengkebumiannya

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 11 Dis 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman @ Abdul Rahman Imam Masjid al-Syakirin

Bab:  Perkara yang mengikuti   mayat  Semasa Pengkebumiannya.

Dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

Ertinya: “Ada tiga perkara ikut menghantar mayat kekubur, dua  daripadanya akan pulang dan satu yang kekal bersamanya, iaitu keluarga, harta dan amalannya, keluarga dan harta akan pulang manakala amalannya  akan tinggal bersamanya”.

Dalam hadith yang lain diriwayatkan oleh al-Hafiz Abu Na`im;

Ertinya; “Ada tujuh perkara yang Allah s.w.t sampaikan pahalanya bagi seorang hamba dalam kubur selepas kematiaannya; Siapa yang mengajarkan ilmu pengetahuan semasa hidupnya, mengalirkan air sungai, menggali perigi, menanam pokok buah-buahan, membina  masjid, mewakafkan Mushaf al-Quran atau meninggalkan anak yang akan memohon keampunannya selepas mati”.

Dalam satu hadith   disebut anak yang saleh atau anak yang muslim. Dalam hadith   yang di- riwayatkan oleh Muhammad bin Yazid al_Qazwani dalam kitab sunannya menyebut:

Ertinya: ”Sedekah yang dikeluarkan sebahagian dari hartanya ketika dia masih sihat”.

Telah berkata Basyar bin Ghalib; aku pernah Nampak Rabi`ah al-`Adawiyah dalam mimpiku, aku sentiasa   berdo`a kepadanya, lalu dia berkata kepadaku: “Wahai Basyar hadiahmu sampai kepada kami dalam bekas yang bercahaya, dialaskan dengan kain sutera, beginilah  Wahai Basyar setiap do`a kepada  rakan mereka yang telah mati akan diperkenankan do`a mereka apabila sesaorang itu berdo`a  dengan niatnya untuk disedekah kepada orang yang mati”.  Begitulah setiap do`a orang yang   beriman akan sampai kepada orang yang telah meninggal dunia, dikatakan kepada orang yang menerima hadiah itu, “Inilah hadiah sipolan untukmu”.

Beberapa orang ulamak telah berbicara sesama mereka, antaranya berkata; “Aku pernah lalu didepan tanah perkuburan yang luas lalu aku pun membaca surah al-Fatihah,   surah Ikhlas dan Ta`wwuz masing-masing aku baca sebanyak tiga kali, kemudian aku hadiahkan kepada  orang   islam yang telah meninggal dunia,  kemudian timbul keraguan dalam hatiku dan bertanya diriku sendiri apakah mereka mendapat pahala dari hadiah ku ini,  lalu  aku tertidur,   aku melihat dalam mimpiku cahaya turun kepermukaan bumi, lalu cahaya-cahaya itu masuk kedalam setiap kubur. Kemudian aku mendengar suara   berkata, “ Inilah pahala bacaanmu yang kamu hadiahkan kepada mereka”.

Bab: Mengenai Peristiwa Ketika Nyawa Dicabut Oleh Malaikat  I`zrail

Telah disebuat dalam sebuah hadith  yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah katanya; Sabda Nabi s

 

Ertinya; “Jangan kamu bercita-cita untuk mati kerana kematian itu sangat sakit”.

Ketika Umar bin al-Khattab ditikam, seorang lelaki telah berkata kepadanya; “Wahai Amirul Mukminin aku harap agar jasadmu tidak disentuh oleh api neraka”;  Kemudian Umar memandang lelaki tersebut seraya berkata, “Sesungguhnya orang yang engkau tipu telah tertipu, demi Allah andainya aku memiliki segala yang ada dibumi ini, aku akan mengorbankannya demi menghindari pencabutan nyawa yang menakutkan”. Sekian bersambung…

Bahan bacaan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Terjemahan, Jasmin, hal  70.

Imam al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam. Hal. 87.

Cara Berlaku Kematian dan Perbedaan Sesama Manusia

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pad 20 Nov 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

Bab:  Cara Berlaku Kematian dan Perbedaan  Sesama  Manusia

Allah Ta`ala telah menyatakan dalam kitab al-Quran secara ringkas dan terperinci, Firman Allah:

32. (Iaitu) mereka yang diambil nyawanya oleh malaikat dalam keadaan mereka bersih suci (dari kufur syirik dan maksiat), sambil malaikat itu berkata kepada mereka: “Selamat sejahtera kepada kamu; masuklah ke dalam syurga disebabkan amal baik yang telah kamu kerjakan”. Al Nahl:32.

Dalam Surah al-Sajdah ayat 11 Firman Allah:

11. Katakanlah (Wahai Muhammad); “Nyawa kamu akan diambil oleh Malikil maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu (untuk menerima balasan)”. Al-Sajdah: 11.

Dalam surah al-An`am ayat 61 firman Allah;

61. dan Dia lah Yang berkuasa atas sekalian hambaNya; dan ia mengutuskan kepada kamu pengawal-pengawal (malaikat yang menjaga dan menulis segala yang kamu lakukan), sehingga apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara kamu, lalu diambil (nyawanya) oleh utusan-utusan Kami (malaikat); sedang mereka pula (malaikat itu) tidak cuai (dalam menjalankan tugasnya). Al-An`am:61.

Dalam surah al-Nahl ayat 28 Firman Allah:

28. (Iaitu) mereka yang diambil nyawanya oleh malaikat dalam keadaan mereka menganiaya diri sendiri (dengan kekufurannya).” lalu mereka tunduk menyerah (ketika melihat azab sambil berkata): “Kami tiada melakukan sesuatu kejahatan”. (malaikat menjawab): “Bahkan (kamu ada melakukannya); Sesungguhnya Allah maha mengetahui akan apa yang kamu telah kerjakan”. Al-Nahl:28.

Ayat-ayat di atas dikatakan ayat mujmal (ringkas) bererti ianya secara ringkas, ayat-ayat ini akan  dijelaskan secara terperinci oleh Rasul Allah s.a.w.

Dan ada ayat-ayat lain yang dinyatakan oleh Allah Ta`ala secara khusus, antaranya Frman Allah:

50. dan (amatlah ngerinya) kalau engkau melihat (Wahai orang yang memandang), ketika malaikat mengambil nyawa orang-orang kafir dengan memukul muka dan belakang mereka (sambil berkata): “Rasalah kamu azab seksa neraka Yang membakar”. Al-Anfal:50.

Dan Firman Allah lagi dalam surat Muhammad ayat 27,;

27. (Kalaulah mereka terlepas sekarang dari bencana kejahatan mereka) maka bagaimanakah (Mereka dapat menolak azab seksa) apabila malaikat mengambil nyawa mereka sambil memukul muka dan punggung mereka.  -Muhammad:27.

Ayat-ayat ini menceritakan bagaimana orang kafir ketika kematian mereka dalam peperangan badar.  mereka dipukul depan dan belakang,  demikian juga keadaannya orang-orang kafir pada hari ini ketika mereka diambil nyawa  dipukul depan dan belakang, mereka mati dengan penuh kehinaan.

Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud;

Telah berkata Ibnu Abas; Ketika orang Islam berada dalam keadaan terdesak dihadapan orang Musyrikin dalam peperangan badar, iba-tiba mereka mendengar bunyi pukulan sesuatu dan juga mereka mendengar suara jeritan  kuda, lalu mereka diminta supaya cepat bergerak, ketika itu mereka ternampak orang musyrikin yang jatuh terlentang sedangkan hidung mereka dijerat dengan tali, muka pecah dengan sebab pukulan tersebut, banyak antara  mereka yang terjatuh, seorang ansar telah menceritakan kepada Rasul Allah s.a.w. berita tersebut lalu Baginda menjawab; “Memang benar katamu, itu bantuan Allah dari langit kedua, yang membunuh sebanyak tujuh puluh orang dan menawan sebanyak tujuh puluh orang”.

Pasal

Jika diperkatakan; bagaimakah dapat dipahami ayat-ayat dengan makna yang sama, dan bagaimana caranya malikil maut dapat mengambil roh-roh yang begitu banyak dalam waktu yang sama ditimur dan barat?.

Ketahuilah,  bahawa kadang-kadang kematian itu dinisbahkan kepada malikil maut, kerana dialah yang langsung mengerjakannya, kadang-kadang dinisbahkan kepada kawan-kawanya (pembantu malikil maut), dan kadang-kadang dinisbahkan kepada Allah s.w.t. seperti firman Allah  dalam surah al-Zumar ayat 42,

42. Allah (yang Menguasai segala-galanya), ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: Dalam masa tidurnya; kemudian ia menahan jiwa orang yang ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum Yang berfikir (untuk memahaminya). – Al-Zumar:42.

Dan Firman Allah lagi dalam surah al-Haj ayat 66;

66. dan Dia lah yang menghidupkan kamu, kemudian ia mematikan kamu, kemudian ia menghidupkan kamu semula. Sesungguhnya manusia sangatlah tidak bersyukur.     -al-Haj:66.

Dan dalan ayat 2 Surah al-Mulk;

2. Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat); al-Mulk:2.

Al-Kalbi pernah berkata: Malikil Maut  yang mencabut  roh dari jasad, lalu memberikannya kepada malaikat rahmat apabila roh itu adalah dari kalangan orang yang beriman, atau kepada malaikat azab jika sekiranya roh itu dari kalangan orang kafir.

Dari  khabar yang lain; Semua catatan ajal yang telah dituliskan dimalam Nisfu Sya`ban berada disisi malaikil maut, itulah malam yang diperintahkan segala urusan Allah kepada para malaikat sama ada rezeki, ajal dan lain-ain. Ini adalah pandangan dari Ikrimah dan dan lain-lain.

Yang sebenarnya, Allah telah menentukan segala urusan ini dimalam Ramadzan iaitu dimalam lailatul Qadar, menurut pandangan Qatadah,  hasan Mujahid dan lain-lain berdasarkan firman Allah dalam surah  al-Dukhan ayat  1 hingga ayat 3.

1. Haa, Miim.

2. Demi Al-Quran Kitab Yang menerangkan kebenaran.

3. Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana Sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab). Al-Dukhan:1-3.

Yang dimaksudkan lailatul Mubarakah iaitu malam Lailatul Qadar. Menurut pandangan Ibnu Abbas; sesungguhnya Allah menentukan segala urusan dimalam Nisfu Sya`ban kemudian menyerahkan kepada petugas-petugasnNya dimalam Lailatul Qadar. Sekian wallahu `Alam.

Bahan bacaan:

al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dal-Assalam, cetakan kedua 2008, Kahirah, hal.65.

Ke Mana Perginya Roh Setelah Keluar Dari Badannya.

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 13 Mov 2011

Oleh

Ustaz Ya`ali Bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

Tajuk:  Ke Mana Perginya Roh Setelah Keluar Dari Badannya.

Diriwayatkan oleh al-Hafiz Abu Na`im bahawa apabila malaikat mengambil roh sesaorang dia akan membawa hingga bertemu dengan Allah Azzawajalla. Jika roh itu termasuk daripada orang yang baik dan beriman ia mendapat kebahgiaan,  Allah akan berfirman kepada Malaikat. “Bawalah dia dan perlihatkan   tempatnya di dalam syurga”.  Malaikat akan membawanya ke dalam syurga. Aapabila jasadnya dimandi dan dikapankan akan diletak bersama dengan jasadnya,   ketika  jasadnya diusung  ia boleh mendengar suara  orang yang berbicara tentang dirinya sama ada baik atau buruk.

Apabila  disembahyang   dan dikuburkan, pada masa itu roh akan dikembalikan ke jasadnya untuk disoalkan oleh dua orang malaikat yang ditugaskan untuk menyoal orang mati, dan seterusnya akan memberitahu tempatnya selepas itu berdasarkan baik buruk amalannya.

 

Amru bin Dinar pernah berkata; “Setiap roh orang yang mati berada ditangan malaikat, ia boleh melihat jasadnya ketika dimandikan, dikapankan, bagaimana jasadnya diusung  dan dimasukkan ke dalam kubur. Dalam riwayat lain ditambah;  dan dikatakan kepadanya  Ketika berada diatas katilnya, “dengarlah percakapan orang-orang yang berbicara tentang dirimu sama ada baik atau buruk”.

Dalam satu riwayat lain dikatakan;  Seorang bermimpi bertemu dengan  Muhammad bin Nabatah setelah dia meningal dunia dan bertanya; “Apakah yang dilakukan oleh Allah keatas kamu”, ia menjawab ; “Allah menempatkan aku didepanNya dan bertanya kepadaku;  “Kamu adalah orang yang membenarkan kata-kata mu semasa hidup didunia,  sehingga orang memujimu”, lalu aku  berkata; “maha suci Engkau Ya Allah dan seterusnya aku    mengajar mereka    tentang sifat-sifat Mu Yang Mulia dan mengajar mereka tentang ilmu tauhid”.

 

Lalu Allah berkata kepadaku; “Katakanlah seperti yang kamu katakan semasa di dunia”,  aku pun berkata; “Dia,  Allah s.w.t. akan menghancurkan manusia  sebagaimanaDia menciptakannya, Dia  akan  menjadikan manusia tidak bercakap  sebagaiman Dia membuat manusia   bercakap, Dia menciptakan manusia sepertimana sebelum ini manusia tidak ada, Dia akan mengumpulkan manusia sebagaimana Dia memisahkannya”, lalu Allah s.w.t. berkata; “Kamu benar, pergilah! Aku telah mengampunimu”.

 

Begitu juga dengan kata Mansur bin Imar, seorang    bermimpi bertemu dengannya setelah meninggal dunia lalu dia pun bertanya; “Apakah yang Allah lakukan kepadamu?”, ia menjawab: “Allah s.w.t. telah menempatkan aku didepanNya, lalu berkata; “ Dengan apa yang kamu datang  kepadaKu wahai Mansur?”, aku pun menjawab: “Dengan tigapuluh enam hujjah (alasan). Jawab Allah; “Aku tidak terima walau pun satu hujjah”. Kemudian Allah bertanya lagi; “Dengan apa yang kamu datang bertemu dengan Aku wahai Mansur?”. Dengan tiga ratus enam puluh kali khatam al-Quran al-Karim”.  Allah berkata lagi;  “Aku tidak menerima satu pun dari khatammu itu”,  lalu Dia bertanya  lagi; “Dengan apa kamu datang  bertemuKu  wahai Mansur?”, aku menjawab, “   “Aku datang  kepadaMu dengan Mu Ya Allah”.  Maka Allah s.w.t. pun menjawab” Mahasuci Allah, sekarang baru kau  datang disisiKu,   pergilah,  Aku telah mengampunimu”.  Sekian wallah `alam.

 

Bahan bacaan, Abd Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkiran al-Qurtubi, Jasmin, cetakan pertama 2008,  Hal. 50