Download E-Book Tafsir Ibn Katsir

Oleh Al-Ustadz Ahmad Hamdani Ibnu Muslim
http://www.alquran-sunnah.com/
ibnu_katsirSesungguhnya memahami Kalamullah adalah cita-cita yang paling mulia dan taqarrub (pendekatan diri kepada Allah) yang paling agung. Amalan ini telah dilakukan shahabat, tabi’in dan murid-murid mereka yang menerima dan mendengar langsung dari guru-guru mereka. Kemudian dilanjutkan oleh generasi berikutnya yang mengikuti jejak mereka hingga hari kiamat.Tidak diragukan, orang pertama yang menerangkan, mengajarkan, dan menafsirkan Al Qur’an adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Para shahabat telah menerima Al Qur’an dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam secara bacaan dan pemahaman. Mereka mengetahui makna-makna, maksud-maksud dan rahasia-rahasianya karena kedekatan mereka dengan Rasulullah, khususnya Al-Khulafa’ Ar-Rasyidin, Abdullah bin Mas’ud, Ibnu Abbas, Ubai bin Ka’ab, Zaid bin Tsabit, Abu Musa Al-Asy’ari dan Abdullah bin Az-Zubair radhiallahu ‘anhum.

Mereka adalah para shahabat yang terkenal alim di antara shahabat lainnya. Para shababat adalah guru-guru bagi tabi’in yang di kemudian hari melahirkan ahli tafsir dari generasi ini di Makkah, Madinah dan Irak. Dari shahabat dan tabi’in, dilahirkan ahli tafsir yang mengetahui sejarah tafsir -di madrasah tafsir dengan atsar (jejak/petunjuk) Nabi dan Shahabat- yaitu imam besar dalam ushul tafsir: Muhammad bin Jarir Ath-Thabari (wafat 310 H).

Ciri khas dari madrasah tafsir dengan atsar adalah menafsirkan ayat Al Qur’an dengan satu atau lebih ayat Al Qur’an lainnya. Bila tidak memungkinkan maka ditafsirkan dengan hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang shahih. Jika tidak ditemukan hadits yang menjelaskannya maka ditafsirkan dengan ucapan shahabat terutama shahabat yang telah disebutkan di atas. Jika ucapan shahabat tidak ditemukan maka dengan ucapan tabi’in seperti Mujahid, Ikrimah, Sa’id bin Al-Musayyib, Sa’id bin Jubair, ‘Atha bin Abi Rabbah dan Al-Hasan Al-Basri. Namun jika semuanya ada, maka biasanya disebut semua.

Adapun menafsirkan Al Qur’an dengan akal semata, haram menurut kesepakatan ulama Ahlus Sunnah, apalagi tafsir yang dilandasi ilmu filsafat -walaupun terkadang benar- termasuk dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:
“Barangsiapa berkata tentang Al Qur’an dengan akalnya atau tanpa ilmu maka siapkanlah tempat duduknya dengan api neraka.” (HR. At-Tirmidzi, hadits hasan)

Di abad ke-8 Hijriyah lahir seorang ulama ahli tafsir yang merupakan alumnus akhir madrasah tafsir dengan atsar. Dialah Isma’il bin ‘Umar bin Katsir rahimahullah, salah seorang murid Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah (wafat tahun 774 H). Tafsirnya dijadikan rujukan oleh para ulama dan penuntut ilmu semenjak jaman beliau hingga sekarang.

Al-Imam Asy-Syaukani rahimahullah -beliau juga menulis tafsir- mengatakan bahwa Tafsir Ibnu Katsir adalah salah satu kitab tafsir terbaik, jika tidak bisa dikatakan sebagai tafsir terbaik, dari kitab-kitab tafsir yang ada. Al-Imam As-Suyuthi rahimahullah menilai tafsirnya menakjubkan, belum ada ulama yang menandinginya. Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam bukunya Al-‘Ilmu menganjurkan penuntut ilmu membaca Tafsir Al Qur’anil ‘Azhim atau yang lebih dikenal dengan Tafsir Ibnu Katsir.

Wallahu a’lam.

____________________________

Download E-Book Tafsir Ibn Katsir  DI SINI

Advertisements

Tafsir Surah Hud : Ayat 28 – 39

Kuliah Maghrib Masjid al-Syakirin oran Mata Ayer Perlis

Pada 9 Feb 2010

Oleh

Imam I  Ustaz Ya ali bin Dahaman

Pengajian tafsir. Surah HUD

قَالَ يَا قَوْمِ أَرَأَيْتُمْ إِنْ كُنْتُ عَلَى بَيِّنَةٍ مِنْ رَبِّي وَآتَانِي رَحْمَةً مِنْ عِنْدِهِ فَعُمِّيَتْ عَلَيْكُمْ أَنُلْزِمُكُمُوهَا وَأَنْتُمْ لَهَا كَارِهُونَ

Maksudnya: Berkata Nuh, hai kaumku, bagaimana fikiranmu, jika aku memiliki bukti yang nyata dari Tuhanku, dan diberikan aku rahmat dari sisiNya, tetapi rahmat ini  disamarkan bagimu. Apakah akan kami paksakan kamu menerimanya, pada hal kamu tidak menyukainya.

–          Hud: 28.

Dalam ayat ini Allah menceritakan bahawa Nuh telah menolak pandangan kaumnya, iaitu maksud al-Quran (apakah pandangan kamu jika aku ada bukti yang nyata dari Tuhanku) iaitu dengan yakin dan urusan yang jelas kenabian yang benar suatu rahmat yang besar daripada Allah. Maksud al-Quaran (maka disamarkan kepada mereka), iaitu disembunyikan pada kamu maka kamu tidak mendapat petunjuk kearahnya dan kamu tidak mengetahu malah kamu segera mendusta dan menolaknya, maksud al-Quran (apakah kami akan paksamu), iaitu paksa kamu menerimanya sedangkan kamu membencinya.

وَيَا قَوْمِ لا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مَالا إِنْ أَجْرِيَ إِلا عَلَى اللَّهِ وَمَا أَنَا بِطَارِدِ الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ وَلَكِنِّي أَرَاكُمْ قَوْمًا تَجْهَلُونَ

وَيَا قَوْمِ مَنْ يَنْصُرُنِي مِنَ اللَّهِ إِنْ طَرَدْتُهُمْ أَفَلا تَذَكَّرُونَ

Maksdunya:

Dan (dia berkata), Hai kaumku, aku tidak meminta harta benda kepadamu (sebagai upah) bagi seruanku. Upahku hanya dari Allah dan aku sekali-kali tidak akan mengusir orang-orang yang beriman, sesungguhnya mereka akan bertemu dengan Tuhannya, akan tetapi aku memandangmu suatu kaum yang tidak mengetahui.(29) Hai kaumku, siapakah yang akan menolongku dari (azab) Allah, jika aku mengusir mereka. Maka tidakkah kamu mengambil pengajaran ) 30)

Nuh berkata kepada kaumnya, aku tidak meminta suatu balasan (harta) kerana aku menasihatimu sebagai upah yang aku akan ambil darimu, sesungguhnya aku mengharapkan balasan dari Allah, maksud al-Quran(dan aku  tidak mengusir orang-orang yang beriman), mereka memohon daripada Nuh supaya megusir orang-orang yang beriman daripadanya kerana mereka rasa malu berada disampingnya, permohonan yang sama pernah diminta oleh orang-orang kafir quraisy supaya nabi Muhammad s.a.w. mengusir orang–orang yang lemah agar mereka dapat berada bersama dengannya, maka turunlah ayat maksudnya (janganlah kamu  mengusir orang-orang  yang sentiasa berdo’a kepada Tuhan mereka pagi dan petang).

وَلا أَقُولُ لَكُمْ عِنْدِي خَزَائِنُ اللَّهِ وَلا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلا أَقُولُ إِنِّي مَلَكٌ وَلا أَقُولُ لِلَّذِينَ تَزْدَرِي أَعْيُنُكُمْ لَنْ يُؤْتِيَهُمُ اللَّهُ خَيْرًا اللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا فِي أَنْفُسِهِمْ إِنِّي إِذًا لَمِنَ الظَّالِمِينَ

31. Dan aku tidak mengatakan kepada kamu, bahawa aku mempunyai gudang-gudang rezeki dan kekayaan dari Allah,  dan aku tidak mengetahui yang ghaib dan tidak pula aku mengatakan, bahawa sesungguhnya aku adalah malaikat, dan tidak juga aku mengatakan kepada orang-orang yang dipandang hina oleh pengelihatanmu, sekali-kali Allah tidak makan mendatangkan kebaikan kepada mereka, Allah lebih mengetahui apa yang ada dalam diri mereka; sesungguhnya aku, kalau begitu benar-benar termasuk orang-orang yang zalim.

Nuh menyatakan kepada kaumnya bahawa ia adalah rasul dari Allah yang diutuskan untuk menyeru mereka menyembah Allah yang satu, dan baginda tidak meminta balasan hasil dakwahnya itu, kemudian baginda berdakwah kepada umatnya sama ada mulia atau sebaliknya, maka siapa yang menyahut dakwahnya dia telah berjaya, Nuh juga memberi tahu mereka bahawa dia tidak berkuasa untuk mengurus tadbir harta-harta kekayaan Allah, dan Baginda tidak mengetahui sesuatu yang ghaib melainkan apa yang diberitahu kepadanya oleh Allah, baginda bukan malaikat Allah malah baginda adalah manusia yang diutuskan oleh Allah sebagai rasul yang dikuatkan dengan mu’jizat, kataNuh,   aku tidak pernah mengatakan kepada orang yang kamu hina itu bahawa mereka tidak mempunyai balasan pahala dari Tuhan mereka, al-Quran bermaksud (Allah lebih mengetahui apa yang ada dalam jiwa mereka), jika mereka beriman   akan menerima  balasan yang baik dari Tuhan.

قَالُوا يَا نُوحُ قَدْ جَادَلْتَنَا فَأَكْثَرْتَ جِدَالَنَا فَأْتِنَا بِمَا تَعِدُنَا إِنْ كُنْتَ مِنَ الصَّادِقِينَ .  قَالَ إِنَّمَا يَأْتِيكُمْ بِهِ اللَّهُ إِنْ شَاءَ وَمَا أَنْتُمْ بِمُعْجِزِينَ . وَلا يَنْفَعُكُمْ نُصْحِي إِنْ أَرَدْتُ أَنْ أَنْصَحَ لَكُمْ إِنْ كَانَ اللَّهُ يُرِيدُ أَنْ يُغْوِيَكُمْ هُوَ رَبُّكُمْ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

32) Mereka berkata, Hai Nuh, sesungguhnya kamu telah berbantah dengan kami dan kamu telah memanjangkan bantahanmu terhadap kami, maka datangkanlah kepada kami azab yang kamu ancamkan kepada kami, jika kamu termasuk orang yang benar.

33) Nuh menjawab, Hanyalah Allah yang akan mendatangkan azab itu kepadamu jika Dia  menghendakinya,  dan kamu sekali-kali tidak   dapat melepaskan diri.

34) Dan tidak bermafaat kepadamu nasihatku jika aku hendak memberi nasihat kepadamu. Jika sekiranya Allah ingin menyesatkan kamu. Dia adalah Tuhanmu dan kepadaNya kamu dikembalikan.

Allah memberitahu bahawa kaum Nuh memohon agar Allah menurunkan azab dengan segera, kata mereka al-Quran bermaksud (Hai Nuh telah banyak kamu berbantah dengan kami) banyak kamu berhujah dengan kami tetapi kami tetap tidak mengikutmu, (bawa datanglah apa yang kamu janjikan kepada kami) iaitu dengan kecelakaan dan azab, do’alah agar diturunkan azab  keatas kami jika engaku benar-benar Rasul Allah, jawab Nuh, sesungguhnya Allah yang akan menurunkan azab bagi siapa yang dikehendakiNya, dan kamu tidak mampu untuk menolaknya iaitu Allah yang akan menurunkan azab dengan segera keatasmu dan siapa pun tidak dapat mengealakkan darinya, tidak akan memberi manfaat nasihatku jika aku ingin memberi nasihat kepadamu jika Allah inggin menyesatkan kamu,  oleh itu tidak kan berfaedah apa yang aku sampai dan nasihat kepadamu,    Allah sahaja yang berkuasa segala urusan mendtadbir dengan adil bijaksana tidak zalim dan kepadaNya kamu akan dikembalikan.

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ قُلْ إِنِ افْتَرَيْتُهُ فَعَلَيَّ إِجْرَامِي وَأَنَا بَرِيءٌ مِمَّا تُجْرِمُونَ

35) Malahan mereka itu berkata, dia hanya mereka-reka nasihatnya sahaja, katakanlah; jika aku mereka-reka nasihat  ini,   akulah yang akan memikul dosanya dan aku berlepas diri dari dosa yang kamu lakukan.

Ayat ini datang ditengan kisah Nuh, Allah berfirman kepada Nabi Muhammad s.a.w., apakah orang kafir berkata bahawa ini direka olehnya sendiri, katakanlah; jika aku telah mereka-reka ini dengan kehendak ku sendiri maka akulah yang menanggung dosanya dan aku akan melepas diri dari dosa yang kamu lakukan, sebenarnya perbuatan itu bukan sekali-kali dari perbuatanku, kerana aku tahu bahawa azab Allah itu akan menimpa keatas orang yang berbuat dusta.

وَأُوحِيَ إِلَى نُوحٍ أَنَّهُ لَنْ يُؤْمِنَ مِنْ قَوْمِكَ إِلا مَنْ قَدْ آمَنَ فَلا تَبْتَئِسْ بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ. وَاصْنَعِ الْفُلْكَ بِأَعْيُنِنَا وَوَحْيِنَا وَلا تُخَاطِبْنِي فِي الَّذِينَ ظَلَمُوا إِنَّهُمْ مُغْرَقُونَ. وَيَصْنَعُ الْفُلْكَ وَكُلَّمَا مَرَّ عَلَيْهِ مَلأ مِنْ قَوْمِهِ سَخِرُوا مِنْهُ قَالَ إِنْ تَسْخَرُوا مِنَّا فَإِنَّا نَسْخَرُ مِنْكُمْ كَمَا تَسْخَرُونَ.

فَسَوْفَ تَعْلَمُونَ مَنْ يَأْتِيهِ عَذَابٌ يُخْزِيهِ وَيَحِلُّ عَلَيْهِ عَذَابٌ مُقِيمٌ

36) Dan diwahyukan kepada Nuh, bahawasanya sekali-kali tidak akan beriman diantara kamu, kecuali orang yang telah beriman (saja), kerana itu janganlah kamu bersedih hati tentang apa yang selalu mereka kerjakan.

37) Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan pertunjuk dari Kami, dan janganlah  kamu bicarakan dengan Aku tentang orang-orng yang zalim itu, sesungguhnya mereka itu akan ditenggelamkan.

38) Dan mulailah Nuh membuat bahtera, dan setiap kali pemimpin kaumnya berjalan melihat kerja-kerja Nuh, mereka megejeknya. Nuh berkata; jika  kamu mengejek kami pada hari ini sesunguh kami akan mengejekmu sebagaiman  kamu mengejek kami.

39) Maka kelak kami  akan mengetahu siapa yang akan ditimpa azab yang menghinakan dan   kekal.

Allah mengwahyukan kepada Nuh, setelah kaumnya memohon agar Allah segerakan turun azab kepada mereka, maka Nuh pun berdo’alah,

Ya Tuhanku janganlah engkau tinggalkan orang-orang kafir dibumi ini.

Setelah Nuh berdo’a merayu agar diberi kemenangan, Allah  memberitahu kepadanya, selepas ini tidak lagi ada orang yang beriman dengan nya melain kan orang yang telah beriman, dan jangnanlah  kamu dukacita dan bersedih hati. Allah perintahkan Nuh sepaya membuat   bahtera dengan pengawasan dariNya bagaiman hendak  membina, Allah melarang Nuh jangan lagi membicara denganNya terhadap orang yang zalim kerana mereka akan ditenggelamkan.

Qatadah berkata; panjang  bahtera itu ialah tiga ratus hasta dan lebarnya lima puluh hasta. Al-Hasan berkata; Panjangnya enam ratus hasta dan lebarnya tiga ratus hasta.  Kata ibnu Abbas; panjang bahtera Nuh  seribu dua ratus hasta dan lebarnya  enam ratus hasta. Dan ada pula yang berkata panjangnya dua ribu hasta dan lebarnya seratus hasta.

Dikatakan; tinginya tiga puluh hasta, bahtera tersebut dibina tiga tingkat setiap tingkat sepuluh hasta. Tingkat bawah ditempatkan kumpulan binatang, tingkat tengah untuk manusia yang beriman manakala tingkat atas untuk burung, bahtera tersebut ada beberapa pintu dan sebelah atasnya berbumbung.

Semasa Nuh dan rakan-rakannya membina kapal tersebut diejek oleh orang yang tidak beriman, lau Nuh memberi amaran bahawa mereka akan ditenggalamkan nanti  akan mendapat azab yang kekal.

Ibnu Kathir, Mukhtasar Ibnu Kathir, Jil 2, Dar al Sabuni, cetakan 7, hal. 217.

Kuliah Magrib Malam Rabu Ustaz Ya Ali Dahman : Tafsir Surah Yunus Ayat 24 – 25

Kuliah Magrib Malam Rabu Ustaz Ya Ali Dahman : Tafsir Surah Yunus Ayat 24 – 25

Catitan kuliah Magrib Malam Rabu :

 

إِنَّمَا مَثَلُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَاء أَنزَلْنَاهُ مِنَ السَّمَاء فَاخْتَلَطَ بِهِ نَبَاتُ الأَرْضِ مِمَّا يَأْكُلُ النَّاسُ وَالأَنْعَامُ حَتَّىَ إِذَا أَخَذَتِ الأَرْضُ زُخْرُفَهَا وَازَّيَّنَتْ وَظَنَّ أَهْلُهَا أَنَّهُمْ قَادِرُونَ عَلَيْهَآ أَتَاهَا أَمْرُنَا لَيْلاً أَوْ نَهَارًا فَجَعَلْنَاهَا حَصِيدًا كَأَن لَّمْ تَغْنَ بِالأَمْسِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ الآيَاتِ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُون

وَاللّهُ يَدْعُو إِلَى دَارِ السَّلاَمِ وَيَهْدِي مَن يَشَاء إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

 Maksudnya:

Sesungguhnya bandingan kehidupan dunia hanyalah seperti air hujan yang Kami turunkan dari langit, lalu tumbuhlah dengannya tanam-tanaman di bumi dari jenis yang dimakan oleh manusia dan binatang; hingga apabila bumi itu menampakkan keindahannya dan berhias, dan penduduknya menyangka bahawa mereka dapat menguasainya (mengambil hasilnya), datanglah perintah Kami menimpakannya di malam atau siang hari, lalu Kami jadikan dia hancur-lebur, seolah-olah ia tidak ada sebelum itu. Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu bagi kaum yang mahu berfikir. ( Yunus 24 )

Dan Allah menyeru manusia ke tempat kediaman yang selamat, dan memberi hidayah-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus. (Yunus 25)

Satu perumpamaan yang indah tentang hidup kita di dunia ini. Hujan yang menjadi salah satu sumber kehidupan diturunkan Allah lalu tumbuhlah tanaman , bunga-bungaan dan buah-buahan dari rahim bumi yang subur. Manusia menyangka semua hasilnya, adalah miliknya, ia akan tuai besoknya. Tetapi kekuasaan Allah merubah semuanya dengan datangnya musibah samawi , bagaikan semuanya habis licin dituai , bagaikan tiada tanaman sebelumnya. Tidakkah mau kita berfikir ?

Ibn Katsir membawa ayat 45 surah al Kahfi bagi menghuraikan tafsir ayat di atas:

وَاضْرِبْ لَهُم مَّثَلَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَاء أَنزَلْنَاهُ مِنَ السَّمَاء فَاخْتَلَطَ بِهِ نَبَاتُ الْأَرْضِ فَأَصْبَحَ هَشِيمًا تَذْرُوهُ الرِّيَاحُ وَكَانَ اللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ مُّقْتَدِرً

 Maksudnya:

Dan berilah kepada mereka misal perbandingan Kehidupan dunia ini umpama air yang Kami turunkan dari langit, lalu suburlah kerananya tanaman di bumi; kemudian menjadilah ia kering ditiup angin; dan adalah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. 

Ustaz Ya Ali Dahaman dalam menghuraikan ayat di atas membaca sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Lait dari Jabir bin Abdullah , mengatakan nabi saw di datangi oleh dua malaikat Jibril dan Mikail di dalam mimpi. Daripada percakapan dua malaikat tersebut menyebut Seorang raja memiliki tanah dan di atasnya dibina istana. Raja mengadakan majlis jamuan. Raja melantik seorang pesuruh untuk menjemput orang ramai kejamuan tersebut. Bagaimanapun ada yang hadir , ada yang tidak hadir. Raja itu umpama Allah. Tanah itu dimana istana dibina umpama Islam. Istana dimana perjamuan di adakan adalah Syurga. Dan pesuruh untuk menjemput orang ramai adalah Muhammad saw. Maka barangsiapa menerima undangan tersebut sebenarnya ia telah masuk Islam. Siapa yang masuk Islam , ia masuk syurga . Siapa yang masuk surga akan makan dari hidangannya.

Demikian perumpamaan umat Muhammad saw  yang penulis fahami dari hadis tersebut.

Pada ayat 25 Allah menyeru kita masuklah ke kediaman yang Selamat Sentosa, kerana di sana tidak ada takut , dukacita , kesusahan dan kelaparan. Di sanalah syurga yang penuh dengan keindahan, kenikmatan dan keredzaan Allah.

Catitan Kuliah Tafsir Ustaz Ya Ali Dahaman : At Taubah 117-119

Catitan kuliah Magrib Malam Selasa di Masjid As Syakirin ( Dengan beberapa tambahan ) pada 12 Mei  2009 :

Allah berfirman :

لَقَدْ تَابَ اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ وَالْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ فِي سَاعَةِ الْعُسْرَةِ مِنْ بَعْدِ مَا كَادَ يَزِيغُ قُلُوبُ فَرِيقٍ مِنْهُمْ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ إِنَّهُ بِهِمْ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

Sesungguhnya Allah telah menerima tobat Nabi, orang-orang muhajirin dan orang-orang Ansar, yang mengikuti Nabi dalam masa kesulitan, setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima tobat mereka itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka,  ( At Taubah 117 )

لَقَدْ تَابَ اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ وَالْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ فِي سَاعَةِ الْعُسْرَةِ مِنْ بَعْدِ مَا كَادَ يَزِيغُ قُلُوبُ فَرِيقٍ مِنْهُمْ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ إِنَّهُ بِهِمْ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan tobat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa mereka pun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima tobat mereka agar mereka tetap dalam tobatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. ( At Taubah 118 )

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar. ( At Taubah 119 )

 

Tafsirnya :

Ayat-ayat diatas mengisahkan perihal peperangan Tabuk. Ibnu Hisyam berkata, AI-Zuhri, Yazid bin Ruman, Abduhlah bin Abu Bakr, Asbim bin Uman bin Qatadah, dan ulama-ulama kami lainnya, semuanya berkata kepadaku tentang Perang Tabuk seperti yang disampaikan kepadanya. Sebahagian dari mereka menceritakan apa yang tidak diceritakan sebahagian lainnya. Mereka berkata, Rasulullah (s.a.w.) memerintahkan sahabatnya bersiap sedia untuk menyerang Rome. Hal itu terjadi ketika Muslimin mengalami masa ­masa susah, cuaca sangat panas, musim kemarau, buah-buahan mulai ranum, orang-orang lebih menyukai berada di dalam ladang buah­-buahan dan tempat mereka berteduh, serta tidak suka berangkat dalam keadaan seperti itu. Rasulullah (s.a.w.) sendiri jarang keluar untuk perang, kecuali merahsiakannya dan menjelaskan bahawa Baginda menginginkan bukan itu daerah yang Baginda tuju, kecuali Perang Tabuk di mana Baginda menjelaskannya kepada kaum Muslimin, kerana perjalanannya sangat jauh, masa-masa yang sangat susah, dan ramainya musuh yang ingin Baginda tuju. Rasulullah (s.a. w.) menjelaskan hal yang demikian agar umatnya membuat persiapan. Betul kali ini, Rasulullah (s.a. w.) memerintahkan kaum Muslimin bersiap-siap dan menjelaskan kepada mereka bahawa Baginda hendak menyerang Rome.

M. Husin Heakal di dalam sejarah Muhammad saw :

Kemudian Muhammad saw menyerukan kepada semua kabilah bersiap-siap dengan pasukan yang sebesar mungkin. Orang-orang kaya dari kalangan Muslimin juga dimintanya supaya ikut serta dalam menyiapkan pasukan itu dengan harta yang ada pada mereka serta mengerahkan orang supaya sama-sama menggabungkan diri ke dalam pasukan itu.

Bagaimana gerangan kaum Muslimin menyambut seruan ini, yang berarti harus meninggalkan isteri, anak dan harta-benda, dalam panas musim yang begitu dahsyat, dalam mengarungi lautan tandus padang sahara, kering, air pun tak seberapa, kemudian harus pula menghadapi musuh yang sudah mengalahkan Persia, dan belum dapat dikalahkan oleh kaum Muslimin? Akan tetapi iman mereka, kecintaan mereka kepada Rasul, serta kemesraan kepada agama, mereka pun terjun menyambut seruan itu, berangkat dalam satu arak-arakan yang rasanya dapat menyempitkan ruang padang sahara itu, sambil mengerahkan semua harta dan ternak mereka, siap dengan senjata ditangan, dengan debu yang sudah mengepul, yang begitu sampai beritanya kepada musuh, mereka akan lari tunggang-langgang.

Dua perasaan itu di kalangan Muslimin ada pada waktu itu. Ada yang menyambut agama ini dengan hati yang bersemarak cahaya dan bimbingan Tuhan, hati yang sudah berkilauan cahaya iman, dan ia sudah tidak mengenal yang lain. Ada yang masuk agama dengan suatu harapan, dan dengan rasa gentar. Mereka mengharapkan harta rampasan perang.

Golongan pertama, dengan segera mereka itu berbondong-bondong menyambut seruan Rasulullah. Ada orang miskin dari mereka itu, tidak ada binatang beban yang akan ditungganginya, ada pula orang yang kaya raya, menyerahkan semua harta kepadanya untuk diserahkan kepada perjuangan di jalan Allah, dengan hati ikhlas, dengan harapan akan gugur pula sebagai syahid di sisi Tuhan.

Sedang yang lain masih berat-berat langkah dan mulai mereka itu mencari-cari alasan, sambil berbisik-bisik sesama mereka dan mencemooh ajakan Muhammad kepada mereka untuk menghadapi suatu peperangan yang jauh, dalam udara yang begitu panas membakar.

Itulah mereka orang-orang munafik, yang karenanya Surah At-Taubah turun, yang berisi ajakan perjuangan yang paling besar dan tegas-tegas menyampaikan ancaman Tuhan kepada mereka yang membelakangi ajakan Rasulullah.

Pasukan yang sudah berkumpul mendampingi Muhammad ini – yang disebut Pasukan ‘Usra karena kesukaran yang dialami sejak mulai dibangun – sebanyak tigapuluh ribu Muslimin.

 

Tabuk adalah satu tempat berhampiran dengan sempadan negeri-negeri Arab, agak hampir dengan kawasan yang berupa wilayah Kerajaan Rom Timur pada waktu itu, dalam wilayah Syria (yang termasuk Palestin ke da­lamnya). Ianya terletak pada jalan keretapi Hijaz, lebih kurang 350 batu barat laut Madinah, dan 150 batu selatan daripada Ma’an.

Sebagai akibat daripada berita angin yang kuat dan bertalu-talu menyatakan bahawa tentera Rom Timur sedang bersiap sedia untuk menyerang Semenanjung Arab, dan bahawa Emperor Byzantain (atau Rom Timur) itu sendiri telah pun sampai berham­piran dengan sempadan negeri, untuk tujuan itu, maka Rasulullah s.a.w. menghimpunkan setakat yang terdaya olehnya tentera seramai mana yang mungkin, lalu baginda mara ke Tabuk.

Ketakutan dan kegerunan kepada pasukan perang dibawah pimpinan Nabi saw menyebabkan serangan tentera Rom Timur itu tidak berlaku. Tetapi baginda s.a.w. menggunakan peluang itu untuk mem­perkuatkan lagi kedudukan Muslimin ke arah kawasan itu, dan mengadakan perjanjian-perjanjian berdamai dengan kabilah-kabilah Kristian dan Yahudi tertentu berhampiran dengan Teluk ‘Aqabah.

Berkata Mujahid dan lain-Iainnya, bahwa ayat ini diturun­kan dalam peristiwa perang Tabuk, di mana para Muslimin per­gi ke medan perang dalam musim panas yang terik dan dalam keadaan kesukaran bekal dan air.

Berkata Qatadah, bahwa tatkala kaum Muslimin ke luar menuju Syam dalam tahun perang Tabuk, keadaan cuaca sa­ngat panasnya dan kering sehingga disebut “tahun kesukaran dan kekutangan” sampai-sampai ada kalanya sebuah kurma di­belah menjadi dua untuk dimakan dua orang, bahkan adak ala­nya hanya untuk dicicip-cicip saja sckedar disertai minum air. Kepada mereka itulah Allah menyatakan tobat-Nya dalam ayat ini.

Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dari Ibnu Abbas, bahwa Umar Ibnul Khatthab bercerita tentang “tahun kesukaran” ini sebagai berikut:

“Kami keluar bersama Rasulullah saw. pergi ke Tabuk dalam cuaca panas yang terik, sehingga rasa-rasanya leher kami hampir putus karena haus yang kami derita dan su­kamya memperoleh air, dan sampai ada orang yang tcrpaksa menyembelih untanya untuk mendapatkan scsuatu yang meng­hilangkan hausnya dari dalam perut binatangnya itu. Maka me­lihat keadaan yang sudah  tidak tcrtahankan lagi itu, berkatalah Abubakar ash-Shiddiq r.a. kcpada Rasulullah saw., “Ya Rasu­lullah, Allah telah biasa menyambut doamu dengan baik, coba berdoalah bagi kita.”

“Apakah engkau minta itu?” tanya beliau saw .

“Ya,” jawab Abubakar.

Lalu beliau mengangkat kedua tangannya dan sebelum di­turunkannya kedua tangan itu, air telah turun dengan derasnya dari langit, sehingga masing-masing jamaah mengisi penuh tem­pat simpanan airnya. Setelah hujan teduh, kami melihat hujan hanya membasahi lapangan tempat Muslimin berada.  “

Berkata Ibnu Jarir, bahwa kesukaran yang dimaksud, ialah kesukaran memperoleh nafkah, bekal dan air, dan karena sa­ngat payahnya segolongan dari para sahabat itu hatinya hampir berpaling dari kebenaran dan meragukan kenabian Rasulullah saw. Namun Allah telah mengampuni mereka setelah mereka kembali kepada Tuhan mereka dan kepada keyakinan mereka yang tidak tergoyahkan.

 

IbnuIshaq berkata, Kemudian Rasulullah (s.a.w.) tiba di Madinah. Orang-orang yang tidak berangkat bersama Baginda ke Tabuk ialah sejumlah orang-orang munafik dan tiga orang dari kaum Muslimin yang tidak termasuk orang-orang yang ragu dan tidak pula munafik. Ketiga-tiga orang tersebut adalah Kaab bin Malik, Murarah bin Ar­Rabi’ danHilal bin Umaiyah.

Rasulullah (s.a. w.) bersabda kepada para sahabat,

“Janganlah kamu sekali-kali bercakap dengan salah seorang dari ketiga-tiga or­ang terse but. “

Orang-orang munafik yang tidak ikut berangkat ke Tabuk datang kepada Rasulullah (s.a. w.) kemudian bersumpah kepada Baginda, merninta uzur, dan Baginda memaatkan mereka, namun Allah dan Baginda tidak memberi uzur kepada mereka. Kemudian para sahabat memboikot bercakap dengan ketiga-tiga sahabat dari kaum Muslirnin tersebut.

Selepas bertaubat dan selepas  50 hari diboikot , Kaab bin Malik ra menerima khabar gembira Allah dan Rasulnya saw menerima taubatnya.

Pada ayat 119 Allah meyeru orang mukmin supaya bertakwa kepada Allah dan bercakap benar,tidak berbohong, supaya digolongkan Allah ke dalam golongan yang benar.

 

Sumber :  http://aburedza.wordpress.com/2009/05/19/catitan-kuliah-tafsir-ustaz-ya-ali-dahaman-at-taubah-117-119/

Perbahasan Bacaan al Fatihah Oleh Makmum Dalam Sembahyang Jahar

Tulisan ini didipetik dari tafsir al Fatihah oleh Almarhum Dr HAMKA  .

Segala sembahyang tidak sah, kalau tidak membaca al-Fatihah. Tersebut dalam Hadis-hadis:

Dan hendaklah dibaca pada tiap·tiap rakaat, karena Hadis:

1. Daripada Ubadah bin as·Shamit, bahwasanya Nabi s.a.w. berkata:

“Tidaklah ada sembahyang (tidak sah sembahyang) bagi siapa yang tidak membaca Fatihatil-Kitab. (Dirawikan oleh al-Jamaah).

2. Dan pada lafaz yang lain: Tidaklah memadai sembahycmg bagi siapa yang tidak membaca Fatihatil·Kitab.” (Dirawikan oleh adDawquthni. dan beliau berkata bahwa isnad Hadis ini shahih).

3. Tidaklah diterima sembahyang kalau tidak dibaca padanya Ummul Quran.   (Dirawikan oleh Im0m Ahmad).

Dengan Hadis-hadis ini dan beberapa Hadis lain sama bunyinya, se­pendapatlah sebagian besar Ulama Fiqh bahwa tidak sah sembahyang selain daripada membaca al·Fatihah, walaupun Surat yang mana yang kiita baca. Demikianlah Mazhab Imam Malik. Imam Syafi’i dan jumhur Ulama, sejak dari sahabat·sahabat Rasulullah, sampai kepada tabi’in dan yang sesudahnya. Oleh sebab itu baik Imam atau ma’mum. wajiblah sernuanya membaca al·Fatihah di dalam sembahyang.

4. Dari Abu Qatadah, bahwasanya Nabi s.a.w. adalah beliau tiap·tiap rakaat membaca Fatihatil-Kitab.” (Dirawikan oleh Bukhari)

Selain dari itu sunnah pula sesudah membaca al-F atihah itu diiringkan pula dengan Surat-surat yang mudah dibaca dan hafal oleh yang bersangkutan; karena ada Hadis:

5. Dia menyuruh kita supaya membaca al-Fatihah dan mana-mana yang

mudah.”             (Dirawikan oleh Abu Daud danpada Abu Said al·Khudri).

Berkata Ibnu Sayidin Nas: “Isnad Hadis ini shahih dan rijalnya semua dapat dipercaya. “

Kalau Imam sedang membaca dengan jahar hendaklah ma’mum berdiam diri dan rnendengarkan dengan baik. Yang boleh dibaca ma’mum sedang Imam membaca, hanyalah al-Fatihah saja, supaya bacaan Imam jangan terganggu.

6. “Daripada Ubadah, berkata dia bahwa satu ketika Rasullullah s.a.w. sembahyang Subuh, maka memberati kepadanya bacaan. Maka takala sembahyang telah selesai, berkatalah beliau: Saya perhatikan kamu membaca. Berkata Ubadah: Kami jawab: Ya Rasulullah, memang kami mem­baca. Lalu berkatalah beliau: Jangan kamu lakukan itu, kecuali dengan Ummul-Quran. Karena sesungguhnya tidaklah sah sembahyang bagi barangsiapa yang tidak membacanya.” (Hadis ini dirawikan oleh Abu Daud dan T ermidzi).

7. Dari Ubadah bahwasanya Rasulullah s.a.w. pernah berkata: “Sekali-kali jangan seorangpun di antara kamu membaca sesuatu dari al-Quran, apabila aku menjahar, kecuali dengan Ummul Quran.” (Dirawikan oleh ad-Daruquthni)

Dan ada lagi beberapa Hadis yang lain yang bersamaan maknanya yaitu kalau Imam menjahar, yang boleh dibaca oleh ma’mum di belakang Imam yang menjahar itu hanyalah al-Fatihah saja, tetapi tidak boleh dengan suara keras, supaya jangan terganggu Imam yang sedang membaca.

Sungguhpun demikian ada juga perselisihan ijtihad di antara Ulama-ulama Fiqh tentang membaca di belakang Imam yang sedang menjahar itu. Kata setengah ahli ijtihad, kalau Imam membaca jahar, hendaklah ma’mum berdiam diri mendengarkan, sehingga al·Fatihah pun cukuplah bacaan Imam itu saja didengarkan. Mereka berpegang kepada sebuah Hadis:

8. “Dan Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah s.a.w. berkata: Sesung­guhnya Imam itu lain tidak telah dijadikan menjadi ikutan kamu. Maka apabila dia telah takbir, hendaklah kamu takbir pula dan apabila dia membaca, maka hendaklah kamu berdiam diri.” (Dirawikan oleh yang berlima, kecuali T ermidzi. Dan berkata Muslim: “Hadis ini shahih”).

Dan mereka kuatkan pula dengan ayat 204 daripada Surat 7 (Surat al­A’raf).

Dan apabila dibaca orang al-Quran, maka dengarkanlah olehmu akan dia dan berdiam dirilah, supaya kamu diberi rahmat.”            (al-A’raf: 204)

Maka buah ijtihad dari golongan yang kedua ini, meskipun dihormati juga golongan yang pertama, tetapi tidaklah dapat menggoyahkan pendirian mereka bahwa walaupun Imam membaca jahar, namun ma’mum masih wajib membaca al·Fatihah di belakang Imam. Sebab – kata mereka – baik Hadis yang dirawikan Abu Hurairah tersebut, ataupun ayat dari akhir Surat al-A’raf itu ialah perintah yang am,sedang Hadis Ubadah dan Hadis-hadis yang lain itu ialah khas. Maka menurut  ilmu Ushul dalam hal yang seperti ini ada undang­-undangnya, yaitu:

“Membinakan yang am atas yang khas adalah wajib.”

Jadi kalau kita nyatakan seeara lebih mudah difahami ialah: Isi ayat Surat al­A’raf ialah memerintahkan kita mendengar dan berdiam diri ketika al-Quran dibaca orang. Itu aam atau umum di mana saja, kecuali seketika menjadi ma’mum di belakang Imam yang menjahar. Maka pada waktu itu perintah mendengar dan berdiam diri itu tidak berlaku lagi, sebab Nabi telah mengatakan bahwa tidak sah sembahyang barangsiapa yang tidak membaca al-Fatihah. Maka kalau dia mendengarkan bacaan Imam saja dan berdiam diri, padahal dia disuruh membaca sendiri di saat itu tidaklah sah sembahyangnya.

Hadis Abu Hurairah pun umum menyuruh takbir apabila Imam telah takbir dan berdiam diri, apabila Imam telah membaca. Inipun umum. Maka dikecuali­kanlah dia oleh Hadis Ubadah tadi, yang menegaskan larangan Rasulullah membaca apa-apa juapun, kecuali al·F atihah.

Dan datang pula sebuah Hadis Anas bin Malik, dirawikan oleh Ibnu Hibban, demikian bunyinya:

9. “Berkata Rasulullah s.a.w.: Apakah kamu membaca di dalam sem­bahyang yang kamu di belakang Imam, padahal Imam sedang membaca? Jangan berbuat begitu. T etapi hendaklah membaca tiap seorang kamu akan Fatihatul-Kitab di dalam dirinya. (Artinya; baca dengan tidak keras-keras.)”

Oleh sebab itu maka golongan pertama tadi menjalankanlah kedua maksud ini, yaitu mereka menetapkan membaca al-Fatihah, di belakang Imam yang menjahar, tetapi tidak boleh keras, supaya jangan terganggu Imam yang sedang membaca. Dan apabila telah selesai membaea al·F atihah, merekapun men­jalankan maksud Hadis, yaitu berdiam diri mendengarkan segala bacaan Imam yang lain.

Masalah ini adalah masalah ijtihadiyah, yang kalau ada orang yang berhenti samasekali membaea al-Fatihah karena berpegang pada Hadis Abu Hurairah dan ayat 104 Surat al-A’raf tadi, pegangannya ialah semata-mata ijtihad hendak­lah dihormati. Adapun penulis tafsir ini, kalau orang bertanya, manakah di antara kedua faham itu yang penulis merasa puas hati memegangnya, maka penulis menjawab: “Aku memegang faham yang pertama, yaitu walaupun Imam menjaharkan bacaannya, namun sebagai ma’mum penulis tetap membaca al­Fatihah untuk diri sendiri. Karena payah penulis hendak mengenyampingkan Hadis yang terang tadi, yaitu tidak sah sembahyang barangsiapa yang tidak membaca al-Fatihah.”

Adapun waktu membacanya itu, apakah seketika Imam berdiam diri sejenak, atau seketika dia membaca? Maka Ulama-ulama dalam MazhabSyafi’i, berpendapat boleh didengarkan Imam itu terlebih dahulu membaca al-F atihah dan dianjurkan supaya Imam berhenti sejenak memberi kesempatan kepada ma’mum supaya mereka membaca al-F atihah pula. T etapi kalau Imam itu tidak berhenti sejenak, melainkan terus saja membaca ayat at au Surat-surat yang mudah sehabis membaca al-Fatihah, maka sehabis Imam itu membaca al­Fatihah, terus pulalah si ma’mum membaca al-Fatihah, sedang Imam itu membaca Surat. Dan sehabis membaca al-Fatihah itu hendaklah si ma’mum berdiam diri mendengarkan apa yang dibaca Imam sampai selesai.

 

Sumber : http://aburedza.wordpress.com/2009/05/30/perbahasan-bacaan-al-fatihah-oleh-mamum-dalam-sembahyang-jahar/