Kuliah Subuh: Mengupas kitab Muktasar Tazkrah Al-Qurtubi Oleh Ustaz Ya Ali Dahaman

Bagaimana  keadaan anak-anak  orang Islam dan bukan Islam pada hari Qiamat?

QS Al Mudddaththir 74: 38-39, ” Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang di perbuatnya. Kecuali golongan kanan.”

Riwayat dari Ibnu Abdil Barr bersumber dari Ali Bin Abi Thalib r.a pada menafsir ayat di atas bermaksud adalah anak-anak  oarang Islam, mereka belum berbuat apa-apa, maka mereka akan tergadai, bergantung kepada amalan orang tua mereka.

Bagaimanapun Ibnu Abdil Barr berkata majoroti ulama berpendapat anak-anak muslim akan masuk syurga, ada pun anak orang musrik tidak masuk syurga dan neraka mengikut pandangan beberapa kelompok ulama.

Hadis riwayat Muslim dalam kitab Kadar pada bab Erti setiap orang yang lahir, dilahirkan dalam keadaan fitrah. No Hadis 2659 dan 2662 bermaksud:

“Hanya Allah s.w.t jualah yang lebih mengetahui tentang apa yang mereka perbuat”

Imam Muslim dalam kitab dan bab yang sama membawa kisah seorang anak kecil dari kaum Muslim telah meninggal dunia, lalu seorang Isteri Nabi s.a.w berkata, ” Berbahagialah ia, kerana ia akan memiliki seekor burung dari burung syurga.” Lalu nabi berkata, ” Apakah kamu mengetahui ? Sesunggunya  Allah s.w.t telah menciptakan  syurga dan menciptakan penghuninya. Ia juga mencipta neraka dan mencipta penghuninya.”

Al Qurtubi dengan merujuk kepada kitab Al-Minhj al-Hilmy, mengatakan kisah di atas terjadi sebelum turunnya ayat Quran Surah at Tur 21: ” Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka …”

Kesimpulan yang dibuat oleh Imam Al-Qurtubi mengenai masalah ini ialah: yang paling benar  bahawa semua anak-anak yang belum dewasa, sama ada anak-anak muslim taupun kafir, akan masuk kedalam syurga. Hanya Allah s.w.t yang lebih mengetahui.

image

Siapa Yang Masuk Syurga Tanpa Hisab?

Berikut ini sedikit catitan ringkas  kuliah Subuh pagi tadi oleh Ustaz Ya Ali Dahaman Imam Masjid As Syakirin. Ustaz mengupas 2 hadis yang dipetik dari Muktasar Tazkirah al Qurtubi mmengenai orang-orang yang masuk syurga tanpa hisab.

Hadis  pertama adalah hadis riwayat Imam Muslim, kitab Imam hadis no 128:

Rasullulah bersabda, “ Ada tujuh puluh ribu dari umatku yang akan masuk syurga tanpa hisab”. Lalu orang-orang  pun bertanya:

Siapakah mereka wahai Rasullullah?

Rasulullah s.a. w pun menjawab:  “ Mereka adalah orang yang tidak mencuri dengar, tidak meramalkan nasib buruk, tidak mempunyai dendam dan bertawakal kepada Tuhan mereka”

Ustaz menghuraikan tidak mencuri dengar maksudnya tidak belajar mengenai ugama lain. Tidak meramalkan nasib buruk maksudnya menilik nasib. Tidak mempunyai dendam maksudnya melupakan dan memaafkan kesalahan orang lain. Bertawakal pula bermaksud berusaha dahulu kemudian diikuti doa dan menyerah sepenuhnya kepada Allah s.w.t.

Hadis yang kedua di riwayat oleh Tirmizi  kitab Sifat Hari Kiamat  no hadis 1437 dan Ibnu Majah no hadis 4286 :

“Aku pernah mendengar Rasulullah s.aa.w bersabda: Tuhanku telah menjanjikan kepada ku bahawa akan masuk syurga tujuh puluh ribu orang dari umatku tanpa hisab dan setiap setiap seribu orang dari mereka akan menyebakan tujuh puluh ribu lainnya tidak di azab dan mendapat tiga kurnia Allah ‘Azza wa Jalla.”

[Setelah mendengar hadis tersebut saya membuat pengiraan berikut:

=(70,000 bahagi 10,000) X 70,000 = 7 X 70,000 = 490,000 orang  akan masuk syurga taanpa hisab]

Menghurai dua hadis di atas Ustaz Ya Ali membawa kata-kata Ibnu Mas’ud bahawa sesiapa yang mengali perigi di padang pasir kerana imam dan mengharapkan balasan dari Allah s.w.t. maka ia akan masuk syurga tanpa hisab.

Contoh kedua ialah kata-kata Ali bin al Hussain r.a [ Saya memahaminya sebagai cicit kepada Nabi s.a.w ia itu Imam ke 4 bagi orang Syiah] , ia bercerita:

Pada hari kiamat akan di serukan : “Yang manakah di antara kamu ahl fadhl ( orang yang mempunyai keutamaan), bangkitlah.”

Maka bangkitlah  tetapi hanya sedikit sahaja, lalu di seru “ Pergilah ke syurga” Mereka pun pergi sehingga bertemu pula dengan  Malaikat. Malaikat bertanya,” kamu hendak kemana?”. Lalu mereka menjawab,”Kami hendak ke syurga.”  Malaikat bertanya lagi ,” Sebelum kamu di hisab?”  Mereka pun menjawab, “Benar” . Malaikat bertanya lagi, “ Siapakah kamu ini?”

Mereka menjawab, “ Kami adalah orang-orang yang apabila dating orang bodoh kepada kami, kami berlemah lembut kepadanya. Apabila ada orang yang menyakiti kami, kami bersabar, apabila ada orang menzalimi kami, kami memaafkanya.”

Lalu Malaikat berkata,” Pergilah ke Syurga, itulah balasan paling layak bagi orang-orang yang berbuat soleh.”

Untuk kali kedua Allah menyeru lagi : “ Siapakah diantara kamu termasuk orang-orang yang penyabar?” Maka mereka pun diperintahkan  untuk memasuki syurga. Seperti golongan pertama, mereka ini juga bertemu dengan Malaikat.

Malaikat bertanya, “ Siapakah kamu ini?”

Mereka menjawab, “ Kami adalah  orang-orang  yang bersabar untuk tetap taat kepada Allah s.w.t  dan sabar untuk tetap tidak melakukan maksiat kepada Allah s.w.t.”  Lalu Malaikat berkata, “ Masuklah ke dalam syurga, itulah senikmat-nikmat  balasan bagi orang yang soleh.”

Untuk kali ke tiga Allah menyeru: “ Hendaklah bangkit orang-orang yang berziarah kerana Allah s.w.t.  dengan menghadiri pengajian kerana Allah dan  (menyembelih)berkorban kerana Allah.” Mereka pun diperintah masuk ke syurga. Seperti golongan terdahulu mereka bertemu dan bersoal jawab dengan Malaikat, lalu Malaikat juga berkata,” “ Masuklah ke dalam syurga, itulah senikmat-nikmat  balasan bagi orang yang soleh.”

Syurga dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya.

Dalam kuliah subuh pagi tadi Ustaz Ya Ali Dahaman menghuraikan sebuah hadis, yang dipetik dari Kitab Muktasar Tazkirah Al Qurtabi:

Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Ketika Allah s.w.t. menciptakan syurga, iapun mengirim malaikat Jibril ke syurga, dan berkata kepadanya:

“Lihatlah syurgaitu dan ара yang telah Aku persiapkan untuk penghuninya.”

(Rasulullah s.a.w. melanjutkan) Lalu malaikat Jibril pun pergi ke sana untuk melihatnya dan melihat ара yang telah Allah s.w.t. sediakan untuk penghuninya.

(Rasulullah s.a.w. pun melanjutkan) Lalu Jibril pun datang kembali menghadap Allah s.w.t dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, tidak akan ada orang yang mendengarnya kecuali mereka ingin masuk ke dalamnya.”

Мака Allah s.w.t  pun memerintahkan syurga agar dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. berkata kepada malaikat Jibril:

“Pergilah ke syurga dan lihat ара yang telah Aku sediakan untuk penghuninya.”

(Lalu Rasulullah s.a.w. melanjutkan) lalu malaikat Jibril pun kembali ke syurga, dan ternyata Syurga telah dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu malaikat Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi keagungan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang masuk ke dalamnya.”

Kemudian Allah s.w. t. berkata kepadanya:

“Pergilah ke neraka, lihatlah neraka dan ара yang telah aku sediakan bagi penghuninya.”

Lalu malaikat Jibril pun melihatnya, ternyata neraka itu bertingkat. Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang mahu mendengarnya tetapi mereka memasukinya.”

Lalu Allah s.w.t. memerintahkan neraka agar dikelilingi dengan hal-hal yang disenangi oleh manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. kembali memerintahkan Jibril untuk melihatnya. Pada saat Jibril kembali kepada Allah s.w.t., iapun berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada yang selamat darinya, tetapi mereka akan memasukinya. “

Hadis di atas dipetik oleh Al Qurtubi dari Riwayat Tirmizi Kitab Sifat Syurga Hadiss no 2560

Kuliah Subuh: Rahmat Allah

Intipati kuliah subuh oleh Ustaz Ya Ali Dahaman:

1. Hasan al Basri pernah berkata , Allah s.w.t akan berkata kepada hamba-hambanya yang suci, ” Lalulah di titian dengan ampunanKu, lalu masuklah ke dalam syurga dengan rahmatKu, lalu bertingkat-tingkatlah tempat kamu di dalam syurga sesuai amal kamu.”

2. Abdullah bin Mas’ud pernah berkata, ” Manusia akan tetap bersama rahmat Allah s.w.t. hingga hari kiamat, bahkan iblis pun berdebar-debar dadanya kerana mengharapkan rahmat Allah s.w.t”

3. Imam Muslim meriwayatkan ,” Telah bersabda Rasullulah s.a.w : Syurga itu dikelilingi dengan hal-hal yang berat dirasakan oleh manusia untuk mengerjakannya, sedangkan neraka dikelilingi dengan hal-hal yang disenangi oleh manusia untuk mengerjakannya.” – hadis no 2822.