Lafazkan Ketika Meletak Mayat Di dalam Kubur

Kuliah Subuh, Masjid al-Syakirin, Oran,  Mata Ayer, Perlis, Pada 22 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin

 

Bab: Ucapan   diLafazkan  Ketika Meletak Mayat Didalam Kubur

Ibnu Majah dan Termizi meriwayatkan   hadith dengan sanad yang hasan;

“قال رسول الله صلى الله عتيه وسلم : اللحد لنا والشق لأعدائنا”.

Ertinya;Sabda Baginda s.a.w. Liang lahad untuk kita dan syaq (lubang kubur yang dikedua tepinya dibangunkan sesutu, mayat diletakkan ditengah-tengahnya dan diatasnya dibina atap) untuk musuh-musuh kita”.

 

Sufian bin al-Thauri pernah berkata; “Apabila mayat ditanya; Siapakah Tuhanmu? Lalu syaitan akan muncul dalam bentu yang asal sambil berkata kepada  dirinya; “Sesungguhnya akulah Tuhanmu”. Sebab itulah ulamak telah berkata ketika sesaorang yang akan mengukur dan menandakan tempat untuk digalikan kubur   sesaorang hendaklah berdoa sebagaimana Nabi s.a.w. berdoa;

“اللهم أجرها من الشيطان ومن عذاب القبر ، وثبت عند المسألة منطقها وافتح أبواب لروحه”.

Ertinya;Ya Allah, jauhkanlah ia dari syaitan  dan dari azab kubur, tetapkanlah lidahnya ketika ditanya dan bukakanlah pintu untuk rohnya”.

Difahamkan bahawa jika sekiranya tidak ada syaitan disana masakan Rasul Allah s.a.w. berdoa terhadap mayat agar dijauhkan syaitan darinya, oleh itu sama-samalah kita memohon agar Allah menjauhkan kita dan semua mukminin dari godaan syaitan.

 

Bab: Berhenti Seketika Di Kubur Selepas Pengkebumiaannya dan Berdoa Tasbit Untuk Mayat.

Muslim dan selainnya telah meriwayatkan hadith, bahawa Amru bin Ash r.a. ketika menjelang kematiaannya telah berkata; “Apabila kamu mengkebumikan aku, tebarkan debu diatas jasadku, kemudian berkumpullah diatas kuburku selama sembelihan unta(selama persediaan makan masih cukup yakni satu unta yang disembelih) dan bahagi-bahagikan dagingnya, sampai aku memperdengarkan kepada kamu dan kamu melihat bagaimana aku menjawab utusan Tuhanku”.

Dalam riwayat yang lain dengan sanad yang berlainan; “Taburkanlah debu diatas jasadku disebelah kanan yang lebih berhak dari sisiku sebelah kiri”. (bersambung)

 

Bahan Bacaan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkira al-Qurtubi, Jasmin, t 2008M, hal.86.

Advertisements

Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Kuliah Subuh Pada 1 Jan 2012

Oleh

Ustaz Ya ali bin Dahaman@Abdul Rahaman

Bab; Pemilihan Tempat Tanah Perkuburan

Daripada Umar bin Al-Khattab katanya sabda Nabi s.a.w.

“من زار قبري” – أو قال : “من زارني كنت له شهيدا ” أو شفيعا ، ومن مات بأحد الحرمين بعثه الله تعالى في الأمنين يوم القيامة”.

وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : “من زارني بعد موتي فكأنما زارني حيا في حياتي ، ومن مات بأحد احرمين ، بعث من الأمنين يوم القيامة”.

Ertinya; “Siapa yang menziarahi kuburku,  atau siapa yang menziarahai aku maka aku akan menjadi saksi atau memberi syafaat , dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dihari kiamat nanti dalam keadaan aman dari sikasaaNya”.

Dan sabda Baginda lagi:” Siapa yang menziarahi aku selepas kematianku maka seolah-olah dia menziarahiku  ketika aku hidup, dan siapa yang mati disalah satu tanah haram akan dibangkitkan oleh Allah dalam keadaan aman pada hari kiamat”.

 

Kisah Nabi Musa a.s. Menampar Malikil Maut

Bukhari dan Muslim telah mengeluarkan hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya:  “Allah telah menghantar Malikil Maut kepda Nabi Musa a.s., apabila tiba lalu Musa a.s. telah menamparnya hingga tercungkil  biji mata, kemudian Malikil Maut kembali kepada Tuhannya lalu menyatakan: Ya Allah Engkau telah menghantarku   kepada hambaMu yang tidak mahu mati, kemudian Allah memasukkan biji matanya  lalu berkata kepdanya; “pergilah kamu kepada Musa dan  minta supaya dia meletakkan tangannya diatas kulit lembu. Tanya Malikil Maut lepas itu apa yang aku hendak lakukan, jawab Allah; ketika itu ambillah nyawanya, sebelum menemui ajal baginda meminta agar dikebumikan di suatu tempat suci yang tidak jauh melebihi lontaran batu.

Seterusnya baginda Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda ;

“لو كنت ثم لأريتكم قبره الى جانب الطريق تحت الكثيب لأحمر”.

Ertinya; “Andaikata kalau aku berada di sana nescaya aku tunjukkan kepada kamu kuburnya iaitu ditepi jalan dibawah longgokan tanah  merah”.

 

Dalam satu riwayat yang lain dikatakan; bahawa Malikil Maut telah datang berjumpa dengan Nabi Musa a.s. lalu berkata; sahutlah panggilan Tuhanmu, katanya: ketika itu Musa a.s. telah menampar Malikil Maut sehingga tercungkil biji matanya.

Kisah Kelebihan Meninggal Dunia Di Madinah al-Munauwarah

Al-Termizi meriwayatkan dari Ibnu Umar bahawa Nabi s.a.w. bersabda;

“من استطاع أن يموت بالمدينة فليمت بها، فاني أشفع لمن مات بها “.

Ertinya: “Siapa yang sanggup meninggal dunia di  Madinah, maka hendaklah dia meninggal disana, kerana aku akan memberi syafaat kepada setiap orang yang meninggal di Madinah”.

 

Didalam kitab al-Muwatta`ada nukilan yang menyatakan  Umar bin al-Khattab telah berdoa kepada Allah Ta`ala; “Ya Allah berilah kepadaku syahadah ke jalanMu, mati di negeri NabiMu”.

Saad bin Abi Waqqas dan Said bin Zaid telah membuat perjanjian agar apabila mereka meninggal dunia supaya dibawa ke Madinah dan dikebumikan di sana.

Bahan Bacaan;

Al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, 2008M, hal. 92

Abddul Wahab al-Sya`rani, Ringakasan Tazkiran al-Qurtuubi, Jasmin, 2008M, hal, 76

Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat

Kuliah Subuh Pada 18 Dis 2011

 

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman@ Abdul Rahman

Imam Masjid al-Syakirin

Sambungan:   Peristiwa Ketika Malaikat `Izrail Mencabut Nyawa.

Abu Dardak telah berkata;  “Tiga perkara membuat aku ketawa dan tiga perkara juga yang membuat aku menangis kerananya;  Tiga perkara yang membuat aku ketawa ialah; pertama, orang yang mengangan-angankan dunia dengan kenikmatannya pada hal kematian menantinya, kedua; orang yang lalai terhadap sesuatu yang tidak lalai daripadanya, ketiga, orang yang ketawa  pada hal dia tidak tahu apakah Allah reda terahadapnya atau murka kepadanya. Tiga  perkara yang membuat aku menangis kerananya ialah;  Pertama, berpisah dengan orang yang tercinta iaitu Muhammad s.a.w. dan sahabat-sahabatnya, kedua, ketakutan ketika nyawa dicabut sewaktu sakratul maut (mabuk mati) dan ketika,  ketika bertemu dengan Allah Ta`ala ketika diperlihatkan jambatan kemudian tidak ada hamba yang tahu sama ada dia diperintahkan ke syurga atau ke neraka.

Anas bin Malik berkata; “ Mahukah kamu supaya aku ceritakan tentang dua hari dan dua malam yang belum pernah seorang  pun mendengarnya:  Hari ketika datang berita kepada kamu dari Allah Ta`la sama ada mendapat keredaanNya atau kemurkaanNya, kedua,  adalah hari ketika mengadap Tuhanmu lalu dikatakan; “Ambillah kitabmu”, apakah dari kiri atau dari sebelah kanan.  Manakala malam pula pertamanya, ketika mayat dibawa masuk kedalam kuburnya dan kedua, malan yang dikuti dengan hari kiamat pada besuknya.

Bab: Kubur Adalah Tempat Pertama Di Alam Akhirat, Menangis Disisi  Mayat dan Persiapan Menghadapinya.

Ibnu Majah telah meriwayatkan dari Hani` bin Usman dengan katanya; “ Bahawa Usman  r.a. apabila berhenti  disebuah perkuburan, dia menangis hingga basah janggutnya, lalu sahabat bertanya kepadanya; “Adakah engkau mengingati  syurga dan  neraka,  janganlah menangis, adakah engkau menangis kerana kubur ini?, lalu dia menjawab dengan katanya;

Ertinya;  Rasul Allah s.a.w. telah bersabda;  “Sesungguhnya kubur adalah rumah pertama dari rumah diakhirat, siapa yang selamat didalamnya maka apa yang selepasnya lebih mudah baginya, apabila dia tidak selamat dalamnya apa yang selepasnya lebih buruk darinya”.   Dalam hadith yang lain Sabda  Baginda s.a.w.;  “Aku tidak pernah melihat  suatu pandangan yang lebih menakutkan dari  pandangan didalam kubur”.

Usman Bin Affan pernah membaca satu syair apabila melihat mayat sedang diturunkan kedalam kubur dengan katanya;

Apabila kamu selamat daripadanya maka kamu akan selamat dari yang lebih besar

   Tetapi apabila tidak(selamat)  maka tidak ada tanda bagimu akan selamat.

Ibnu Majah meriwayatkan dari  Anas dari al-Barrak bin `Azib r.a. katanya:

Ertinya: “Kami pernah bersama Rasul Allah s.a.w.  ketika mengziarahi  kubur, baginda duduk ditepi kubur lalu menangis, sahabatnya tururt  menangis hingga basah  tanah dengan air mata mereka, lalu Baginda berkata; “ Wahai  saudara-saudaraku,  memandangkan beginilah  keadaan kubur hendaklah kamu   persiapkan diri(dengan  amalan)”.

Bahan bacaan;  al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam, cetakan kedua, tahun 2008,  hal. 88

Abd Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Jasmin,  hal. 73

Perkara yang mengikuti mayat Semasa Pengkebumiannya

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 11 Dis 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman @ Abdul Rahman Imam Masjid al-Syakirin

Bab:  Perkara yang mengikuti   mayat  Semasa Pengkebumiannya.

Dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

Ertinya: “Ada tiga perkara ikut menghantar mayat kekubur, dua  daripadanya akan pulang dan satu yang kekal bersamanya, iaitu keluarga, harta dan amalannya, keluarga dan harta akan pulang manakala amalannya  akan tinggal bersamanya”.

Dalam hadith yang lain diriwayatkan oleh al-Hafiz Abu Na`im;

Ertinya; “Ada tujuh perkara yang Allah s.w.t sampaikan pahalanya bagi seorang hamba dalam kubur selepas kematiaannya; Siapa yang mengajarkan ilmu pengetahuan semasa hidupnya, mengalirkan air sungai, menggali perigi, menanam pokok buah-buahan, membina  masjid, mewakafkan Mushaf al-Quran atau meninggalkan anak yang akan memohon keampunannya selepas mati”.

Dalam satu hadith   disebut anak yang saleh atau anak yang muslim. Dalam hadith   yang di- riwayatkan oleh Muhammad bin Yazid al_Qazwani dalam kitab sunannya menyebut:

Ertinya: ”Sedekah yang dikeluarkan sebahagian dari hartanya ketika dia masih sihat”.

Telah berkata Basyar bin Ghalib; aku pernah Nampak Rabi`ah al-`Adawiyah dalam mimpiku, aku sentiasa   berdo`a kepadanya, lalu dia berkata kepadaku: “Wahai Basyar hadiahmu sampai kepada kami dalam bekas yang bercahaya, dialaskan dengan kain sutera, beginilah  Wahai Basyar setiap do`a kepada  rakan mereka yang telah mati akan diperkenankan do`a mereka apabila sesaorang itu berdo`a  dengan niatnya untuk disedekah kepada orang yang mati”.  Begitulah setiap do`a orang yang   beriman akan sampai kepada orang yang telah meninggal dunia, dikatakan kepada orang yang menerima hadiah itu, “Inilah hadiah sipolan untukmu”.

Beberapa orang ulamak telah berbicara sesama mereka, antaranya berkata; “Aku pernah lalu didepan tanah perkuburan yang luas lalu aku pun membaca surah al-Fatihah,   surah Ikhlas dan Ta`wwuz masing-masing aku baca sebanyak tiga kali, kemudian aku hadiahkan kepada  orang   islam yang telah meninggal dunia,  kemudian timbul keraguan dalam hatiku dan bertanya diriku sendiri apakah mereka mendapat pahala dari hadiah ku ini,  lalu  aku tertidur,   aku melihat dalam mimpiku cahaya turun kepermukaan bumi, lalu cahaya-cahaya itu masuk kedalam setiap kubur. Kemudian aku mendengar suara   berkata, “ Inilah pahala bacaanmu yang kamu hadiahkan kepada mereka”.

Bab: Mengenai Peristiwa Ketika Nyawa Dicabut Oleh Malaikat  I`zrail

Telah disebuat dalam sebuah hadith  yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah katanya; Sabda Nabi s

 

Ertinya; “Jangan kamu bercita-cita untuk mati kerana kematian itu sangat sakit”.

Ketika Umar bin al-Khattab ditikam, seorang lelaki telah berkata kepadanya; “Wahai Amirul Mukminin aku harap agar jasadmu tidak disentuh oleh api neraka”;  Kemudian Umar memandang lelaki tersebut seraya berkata, “Sesungguhnya orang yang engkau tipu telah tertipu, demi Allah andainya aku memiliki segala yang ada dibumi ini, aku akan mengorbankannya demi menghindari pencabutan nyawa yang menakutkan”. Sekian bersambung…

Bahan bacaan;

Abdul Wahab al-Sya`rani, Ringkasan Tazkirah al-Qurtubi, Terjemahan, Jasmin, hal  70.

Imam al-Qurtubi, al-Tazkirah, Dar al-Salam. Hal. 87.

Mengingati mati dan akhirat akan zahid hidup didunia

Kuliah Subuh Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada  8 dan 15 Mei 2011

Oleh Ustaz Yaali bin Dahaman,  Imam Masjid Oran

Sambungan Kuliah (Mengingati mati dan akhirat akan zahid hidup didunia)

Ziarah kubur akan memberi kesan segera dan faedahnya benar-benar dapat menyedarkan bagi hati yang keras dan degil, oleh itu bagi sesiapa yang akan mengziarahi kubur mestilah menjaga adab-adabnya, hadir penuh perasaan dalam hatinya, janganlah sekadar mengelilingi tanah perkuburan semata-mata, kerana perbuatan demikian tidak lebih hanya semacam haiwan yang ditambat diatas kubur, kita minta lindung dengan Allah daripada amalan demikain. Malah yang perlu ada dalam hatinya ialah ziarah kubur dengan niat kerana Allah untuk mengubati hati yang degil atau pun memberi manfaat kepada mayat apa yang dibacanya dari ayat-ayat al-Quran. Elakkan diri dengan berjalan-jalan atas kubur atau duduk diatasnya sebaik sahaja masuk kekawasan tanah perkuburan, tanggalkan kasut sebagaimana tersebut didalam hadith, memberi salam dan rasakan semacan sedang bercakap dengan orang yang hidup dengan   memberi salam;

السلام عليكم دار قوم مؤمنين

Ertinya Selamat sejahtera penghuni rumah orang beriman”.

Apabila menziarahi kubur yang dikenalinya maka hendaklah memberi salam secara khusus;

عليك السلام

Ertinya; “ keatas kamu salam sejahtera”.

Menurut hadith yang diriwayatkan oleh Imam al-Termizi; “Seorang sahabat mengziarahai Nabi s.a.w. lalu memberi salam dengan katanya `alaika al-salam, lalu Nabi s.a.w. menegurnya dengan sabda Baginda;

“لاتقل عليك السلام ، فان عليك السلام تحية الميت “

Ertinya; “Jangan kamu kata `alaika al-salam, kerana kalimah ini adalah salam kepada  mayat”.

Bagi  sesiapa yang mengziarahi kubur hendaklah berdiri sebelah mukanya sepertimana sedang bercakap dengan orang yang hidup, kemudian ingatlah bahawa dia sedang bercakap dengan orang yang berada dalam kubur atau tanah, di mana telah terputus denganya ahli keluarga dan sahabat karib,   munkin sebelun ini dia pernah mengetuai segerombolan tentera, dia pernah mendahului rakan dan keluarga   kedudukannya di dunia, telah banyak menghimpunkan harta dan kekayaan, kemudian telah tiba saat kematian di waktu yang tidak dijangka olehnya, kedahsyatan mati yang belum pernah dilihat dan dirasainya. Oleh itu bagi sesiapa yang mengziarahi kubur hendaklah memikirkan peristiwa-peristiwa yang telah dilalui oleh saudaranya yang telah mengumpul  harta dunia dan cita-cita dalam hidpnya yang amat tinggi. Bagaimana rasanya ketika terputus dari segala cita-citanya, tidak memberi sebarang faedah dari harta yang telah dikumpulnya, ketika mukanya yang cantik  telah dilumuri dengan debu dan tanah kubur, badannya telah berkecai dalam kubur, isteri-isteri telah menjadi janda, anak-anak mereka telah menjadi   yatim dan telah diagihkan kuasa dan harta mereka yang  ditinggalkan.

Oleh itu bagi sesiapa yang mengziarahi kubur hendaklah memikir apa yang telah berlaku kepada saudaranya yang sedang disemadi didalam kubur agar melembutkan hati supaya mengingati Allah   dan mematuhi ajaranNya, semoga   hidupnya   zahid didunia dan banyak beramal untuk persiapan matinya.

Pasal

Dalam bab ini akan dibahaskan beberapa hadith  zahirnya wujud percanggahan antara satu sama lain, antaranya hadith yang diriwayatkan oleh Abu Bakar bin Ali al-Khatib dalam kitab “al-sabiq wa al-lahiq”, Abu Hafs bin Umar bin Shahen dalam kitab “al-Nasikh wa al-mansukh”, dalam kedua kitab ini menyatakan sebuah hadith yang diriwayatkan oleh `Aishah r.a. katanya; “Semasa saya bersama baginda Nabi s.a.w menunaikan haji wida`  lalu kami  menerusi al-Hujun  tiba-tiba baginda menangis dengan  keadaan dukacita, lalu saya turut menangis kerana tangisan Baginda, kemudian Baginda mundur kebelakang dan berkata kepada saya; (Wahai Humairak (`Aishah) berdiri dan pegang sesuatu, maka saya pun berdiri bersebelahan dengan unta saya, setelah beberapa saat kemudian Baginda datang kepada saya dengan wajah yang sukacita gembira dan tersenyum,   saya bertanya kepada Baginda;    wahai Rasul Allah, sebelum ini engkau menangis dukacita, lalu  saya juga menangis dengan sebab tangisan mu wahai Rasul Allah, kemudian lepas itu engkau datang  padaku dengan senyuman gembira, apa yang berlaku wahai Rasul Allah? Lalu baginda bersabda;

“مررت بقبرأمي امنة فسألت ربي أن ييحها , فأحياها فأمنت بي – أو قال – وردها الله”.

Ertinya; Aku telah melalui kubur ibuku Aminah maka aku minta agar Allah menghidupkannya, maka Allah menghidupkannya dan dia telah beriman denganku – atau – dan Allah telah menolak”.[1]

Al-Suhaili telah menyatakan dalam kitabnya al-Raudz suatu hadith yang tidak diketahui sanadnya; “Sesungguhnya Allah Ta`ala telah menghidupkan  dihadapan  Nabi bapa  dan ibunya dan   bapa sauduaranya dan mereka beriman kepadanya.[2]

Menurut pandangan pengarang kitab ini (al-Qurtubi), hadith ini tidak ada percanggahan dan segala puji bagi Allah; kerana Allah menghidupkan mereka berdua adalah selepas dilarang memohon ampun kepada mereka berdua, berdalilkan hadith yang diriwayatkan oleh `Aishah r.a.,   peristiwa ini berlaku ketika Baginda mengerjakan haji wida`, manakala ibnu Shahen pula mengatakan hadith ini memansukhkan  hadith yang lalu.

Kata pengarang kitab; ketika menerangkan hadith riwayat Muslim dari Anas, katanya bahawa seorang lelaki telah bertanya Nabi s.a.w. dengan katanya; “Wahai Rasul Allah; dimanakan ayah saya sekarang ini? Jawab baginda; “Finnar” (dalam neraka) setelah beliau berundur lalu Baginda memanggil semula dan menyatakan “ Baahawsa bapaku  dan bapa engkau berada didalam neraka”.

Mengenai hadith yang menceritakan Ibu dan bapa Nabi s.a.w. beriman dengannya adalah hadith maudzu` (rekaan) yang telah ditolak oleh al-Quran dan Ijma` Ulamak, firman Allah Ta`ala;

“ولا الذين يموتون وهم كفار”

Maksudnya;Dan tidak diterima taubat mereka yang mati dalam kufur”. Al-Nisak: 18.

Siapa yang mati dalam keadaan kafir tidak berfaedah lagi imannya selepas dibangunkan nanti, tidak berfaedah sesaorang yang beriman ketika hampir mati tentulah tidak berfaedah imannya ketika dibangunkan kelak, sebagaiman al-Quran menjelaskan;

“ولا تسئل عن أصحاب الجحيم”.

Maksudnya; “ Dan kamu tidak dipertanggungjawab terhadap penghuni neraka jahim. Al-Baqarah: 119.

Pengarang menyatakan, Telah  berkata Abu Al-Khattab Umar bin Dahiyah, ini adalah antara kelebihan dan keistimewaan kepada Nabi s.a.w. dan ini juga adalah pemberian dari Allah dan kemuliaan yang dikurnaikan kepada baginda. Wallah `aalam.

Bahan bacaan; kita al-Tazkirah karangan al-Qurtubi; hal: 19.


[1] Hadith ini adalah maudzu` (rekaan), telah dinukilkan oleh ibnu al-Jauzi dalam kitab al-Maudzu`at(2/12) dan Ajlawi dalam kitab kasyfulkhfa`(1/63) katanya hadith ini adalah dzaif dengan persetujuan seluruh pengahafal hadith, malah ada yang mengatakan hadith ini adalah maudzu`, dan yang sebenarnya hadith ini ialah hadith dzaif, Ibnu Hajar dalam kita Lisan al-Mizan (4/305).

[2] Sanad hadith ini adalah lemah, dikeluarkan oleh Ibnu Kathir dalam kitab tafsirnya (1/163), kataku; hadith yang menceritakan tentang dihidupkan kedua ibu bapa Nabi s.a.w. tidak disebut dalam kitab al-sittah (enam) dan selainnya, dan sanadnya lemah. Dan dikeluarkan oleh al-`ajluni dalam kiabnya Kasyfulkhafa` (1/62)

Mengingati Mati, Kelebihan dan Persiapan Untuknya – Bahagian 2

Kuliah Subuh Di Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis Pada 10 Apr 2011

Oleh

Ustaz Yaali bin Dahaman,  Imam Masjid al-Syakirin

Sambungan kitab al-Tazkirah( Bab Mengingati  Mati Kelebihan Dan Persiapan Untuknya)

Nabi s..w. telah bersabda dengan maksudnya, Memadai dengan megingati mati sebagai nasihat dan memadai dengan mengingati mati untuk memisahkan antara hak dan batil”.

Kemudian shabat banginda telah   bertanya; wahai Rasul Allah, Adakah ada antara kami akan dibangunkan dan ditempatkan bersama dengan orang yang mati shahid?; jawab Baginda; “Ya”; lalu Baginda menyambung;sesiapa yang mengingati mati setiap hari dan malamnya sebanyak dua puluh kali”.

Al-Sudi telah menghuraikan ayat  firman Allah Ta`ala’

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

2. Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang Yang bertaubat);

al-Mulk: 2.

Katanya, orang yang akan dibangunkan bersama para syuhadak ialah orang yang paling banyak mengingati mati ,   melakukan sebaik-baik  persiapan untuknya dan dia amat takut  serta  amat berhati-hati untuknya.

Pasal

Telah berkata ulamak kita berdasarkan  kepada Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud;   “Perbanyakkan ingatan terhadap  perkara   yang boleh menghapuskan kelazatan hidup iaitu mati. Perkataan ini adalah amat ringkas terhimpun padanya seluruh nasihat dan sampai kekemuncaknya, maka siapa yang mengingati mati dengan sebenar-benar ingatan akan terasa berat berhadapan dengan mati kerana dia tahu selepas mati akan berlaku perhitungan Allah, dia tidak lagi akan bercita-cita untuk merebut kemewahan dunia dan setersunya dia hidup zahid didunia (mengambil sekadar keperluan dunia semata-mata) kerana mengharapkan kebahgiaan hidup akhirat, tetapi bagi jiwa yang berkarad dan hati yang lalai memerlukan   nasihat yang lebih lama lagi dengan kata-kata yang berkesan, Ingatlah sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud; “Perbanyakkan ingatan kepada perkara yang menghapuskan kelazatan hidup”. Dan juga perbanyakkan ingatan  terhadap  firman Allah Ta`ala;

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا مَتَاعُ الْغُرُورِ

185. Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya. Ali-Imram: 185.

Ayat ini   boleh memberi kesedaran kepada pendengarnya yang igin mengambil pehatian.

Pasal

Jika jelas terhadap apa yang  diperkatakan diatas, maka ketahuilah bahawa dengan mengingati mati akan meninggalkan perasaan gelisah semasa hidupnya diatas muka bumi yang pana ini, dia akan menumpukan setiap saat hidupnya kearah bekalan kehidupan akhirat yang kekal,  seorang manusia itu tidak akan terlepas hidupnya dalam dua keadaan sempit atau senang, ni`mat atau susah atau mihnah, jika sekiranya manusia itu berada dalam keadaan sempit atau susah, maka dengan mengingai mati akan meringankan beban jiwanya kerana perkara yang sebigini tidak akan berterusan dalam jiwanya, sebenarnya mati itu adalah berat dan susah baginya, sebaliknya kalau  seorang insan berada dalam kesenangan dan penuh ni`mat dengan mengiangti mati pula akan mengawal dirinya daripada terpengaruh dengan kesenangan yang sementara ini, dan juga dia tidak terpengaruh dengan ketenangan hidup didalam dunia yang pana dan sementara ini.

Seluruh umat memberi pandangan yang sama menyatakan bahawa, mati tidak diketahui bilalkah umur sesaorang itu akan berlaku, tidak diketahui masa yang tertentu dan juga tidak diketahui dengan sebab apakah  yang akan belaku kematian, hikmatnya manusia tidak diberitahu ialah, untuk mereka membuat persiapan sebagai persediaan untuk mati.

Yazid al-Raqashi berkata kepada dirinya sendiri; celakalah  engkau wahai Yazid, siapakah  yang akan menunaikan solah untukmu  sesudah engkau mati? Siapakah yang akan berpuasa untukmu setelah kamu mati? Siapakah yang akan memohon keredaan Tuhanmu setelah engkau mati? Kemudian dia berkata kepada orang ramai: Wahai manusia apakah kamu tidak menangis dan meratapi terhadap diri kamu yang masih baki lagi dari sisa hidup ini? Mati mencarimu, kubur bakal rumahmu, tanah sebagi  hamparan tempat tidurmu, ulat menjadi temanmu, kubur tempat duduk sementara menunggu kiamat yang tiada siapa yang tahu  bagaimana keadaanya. Kemudian dia menangis hingga pengsan dan jatuh tersungkur kebumi.

Sekian   والله أعلم

Bahan bacaan Kitab al-Tazkirah, karangan Imam al-Qurtubi, hal: 13.