Bila Ditimpa Musibah Jangan Bercita-cita Untuk Mati

مسجد الشاكرين

Oran Mata Ayer Perlis

Kuliah Magrib Pada 2 Feb 2014 

Oleh

                     Ustaz Yaali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Pegajian Hadith;

وعن أبي هريرة رضى الله عنه : ” من يرد الله به خيرا يصب منه”. رواه البخاري

وعن أنس رضي الله عنه : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” لايتمنين أحدكم الموت لضر أصابه ، فان كان لا بد فاعلا فليقل : أللهم أحيني ما كانت الحياة خيرا لي وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي” متفق عليه.

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a. katanya; “ Rasul Allah s.a.w. bersabda;  “‘ Siapa yang dikehendaki Allah supaya jadi baik maka Allah akan menguji dengan musibah keatasnya.” Riwayat Bukhari.

Dari Anas r.a. katanya; “Rasul  Allah s.a.w. bersabda; “ Jangan sesaorang dari kamu bercita-cita untuk mati kerana suatu kesusahan yang menimpanya, tetapi jika terpaksa ia berbuat demikian maka hendaklah berdo`a; “Ya Allah panjangkan umurku jika dengan panjangnya umurku akan mendatangkan kebaikan   dan matilah aku jika dengan kematian itu  suatu kebaikan untukku”. Muttafaqun `alaih.

Hurain hadith:

Pengarang kitab ini memberitahu apa yang disebut oleh Abu Hurairah dan Anas  tentang pahala  bagi mereka yang sabar dan mengharap ganjaran  dari Allah ketika ditimpa   musibah, oleh itu setiap manusia wajib sabar dan menanggung sebarang musibah.

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah menyatakan tentang  sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud; “Siapa yang dikehendaki Allah dengan kebaikan dia akan diuji dengan musibah”. Dengan syarat  ia  sabar atas ujian tersebut. Jika  tidak sabar Allah akan kenakan bala yang lebih besar dan tidak ada kebaikan untuknya.

Orang bukan Islam   bila  ditimpa dengan ujian oleh Allah,  tetapi mereka masih kekal dalam kekufurannya hingga mati, dengan jelas bahawa Allah tidak ingin memberi kebaikan kepada mereka.

Bagi orang yang sabar setelah mendapat ujian Allah akan mendapat kebaikan iaitu   mereka akan dibersihkan dari dosa dan  Allah   akan maafkan kesalahan mereka didunia, ini adalah suatu kebaikan yang  diberi Allah kepada mereka, musibah yang menimpa manusia semasa hidup didunia  akan hilang dari masa kesemasa  sedangkan  azab Allah diakhirat  akan berkekalan.

Menurut  hadith  kedua yang diriwayatkan oleh Anas r.a., Nabi s.a.w. telah melarang agar siapa yang ditimpa kesusahan dan kemudaratan tidak bercita-cita untuk mati, biasanya seorang manusia yang ditimpa dengan kemudaratan rasa lemah untuk  memikulnya,  maka dengan sebab itu mereka akan meminta supaya diakhirkan hayat dengan kematian. Sepertimana kata mereka; “Ya Allah matilah aku, “  kadang-kadang  mereka menyebut dengan lidah dan kadang-kadang dalam hatinya, namun begitu Nabi s.a.w. melarang berbuat demikian, boleh jadi disebalik musibah  itu mendatangkan kebaikan.

Sebaik-baiknya apabila ditimpa dengan kesusahan dan kemudaratan  terus  berdo`a;  “Ya Allah bantulah aku supaya bersabar dengannya”, agar dengan itu Allah membantunya supaya bersabar dan mendapat kebaikan disebalik kesabaran tersebut.

Bagi sesiapa yang bercita untuk mati, sebenarnya dia tidak tahu boleh jadi dengan kematian itu akan mendatangkan keburukan baginya dengan tidak mendapat kerehatan selepas mati, kerana bukanlah setiap kematian itu   mendatangkan  kerihatan samada dalam kubur atau dihari akhirat kelak. Mungkin selepas kematian itu dia dizab dalam kubur,  sebaliknya jika dilanjutkan usianya dia sempat bertaubat dan kembali mengerjakan amal saleh menurut  kehendak Islam,  ini adalah sesuatu yang baik baginya.

Yang  penting  janganlah bercita-cita untuk mati bila ditimpa dengan kemudaratan, inilah yang ditegah oleh Nabi sa.w.,  lebih-lebih lagi  dilarang keras untuk membunuh diri.  Terdapat sebahagian orang yang kurang cerdik apabila ditimpa dengan kemudaratan akan membunuh diri dengan berbagai cara, sebenarnya mereka menempah azab yang lebih dahsyat, kerana siapa yang membunuh diri didunia ini akan diazab oleh Allah diakhirat kelak dalam neraka Jahannam sebagaimana cara mereka membunuh diri didunia ini dan kekal didalamnya.

Jika sesaorang itu membunuh diri dengan pisau atau  sesuatu yang  tajam,  pada hari kiamat kelak dia dimasukkan kedalam neraka Jahannam akan menikam dirinya dengan senjata tersebut dan kekal didalamnya, jika seorang itu membunuh diri  dengan meminum racun maka dia akan berbuat demikin dalam neraka jahannam kelak, demkian  juga siapa yang membunuh diri dengan terjun dari tempat yang tinggi dia akan terjun berkali-kali sebagai siksaan keatasnya dalam neraka nanti.

Apabila sesaorang diuji dengan musibah yang berat sehingga tidak sanggup memikul dan melepasi  had kesabaranya, Baginda menyarankan agar berdo`a;

اللهم أحيني ما كانت الحياة خير لي وتوفني اذا علمت الوفاة خيرا لي.

“Ya Allah, panjangkan umurku jika kehidupanku memberi  kebaikan dan matikan aku jika dengan pengetahuanmu  memberi  kebaikan kepadaku”.

Ini adalah cara yang selamat antara hubungannya dengan Allah Ta`ala, kerana bercita-cita untuk mati itu menandakan  putus asa  dalam hidupnya dan tidak sabar    menerima ketentuan Allah, dengan do`a tersebut dia telah menyerahkan urusan hidupnya kepada Allah kerana manusia tidak tahu soal  ghaib hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.

Sekian wassalam.

Bahan bacaan;

Sheikh Muhammad Saleh al-`Uthaimin, Syarah Riyadz al-Salihin, juz 1, Dar al-Basirah, Mesir, Hal. 140.

Sabar yang terpuji itu ialah ketika mula-mula ditimpa musibah

KULIAH MAGHRIB DI MASJID AL-SYAKIRIN, ORAN, MATA AYER, PERLIS

PADA 30 DIS 2013

OLEH

USTAZ YA ALI BIN DAHAMAN IMAM 1 MASJID AL-SYAKIRIN

Pengajian Hadith

wanita menagis dikubur

Maknanya:

Dari Anas r.a.  katanya: “Nabi s.a.w. berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis  diatas   kubur. Beliau bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah! Wanita itu berkata: “Ah jauhlah daripada  aku, kerana tuan tidak terkena musibah sebagaimana yang mengenai diriku dan tuan tidak mengetahui apa musibah itu.” Wanita itu diberitahu oleh sahabat beliau., bahawa yang menegur tadi adalah Nabi  s.a.w.. Lalu dia datang kerumah Nabi s.a.w.,  tetapi dia tidak dapati dimuka pintunya penjaga pintu. Wanita itu  berkata: “Saya memang  tidak mengenali  tuan,   maafkanlah saya atas kekasaran tutur bahasa saya tadi.” Kemudian Nabi s.a.w. bersabda; “Hanya  sabar  yang  terpuji itu ialah dikala kedatangan musibah yang pertama.” Muttafaq alaih. Dalam riwayat Muslim disebut: “Wanita itu menangis kerana anak kecilnya yang meninggal dunia”.

Syarah Hadith:

Anas r.a. menceritakan bahawa suatu hari Nabi s.a.w. melalui suatu perkuburan dan melihat seorang wanita sedang menangis di kubur anak lelaki yang baru meninggal dunia, wanita itu amat menyangi anaknya sehingga tidak sabar lalu keluar  ke kubur tersebut  dan menangis atasnya, sebaik sahaja Baginda melihat wanita itu lalu Bagindda meminta supaya dia bertaqwa kepada Allah dan bersabar. Wanita tersebut  telah meminta Nabi supaya menjahinya lalu menambah tuan tidak terkena sebagaimana musibah yang terkena keatas saya. Ini menandakan suatu musibah yang amat berat  menimpa wanita tersebut. Kemudian Baginda beredar  dari situ, selepass itu wanita berkenaan diberitahu oleh rakannya, bahawa lelaki yang menegurnya   ialah Nabi s.a.w., sebaik sahaja dia  mengetahui lalu bergegas ke rumah Nabi s.a.w., dia sungguh hairan kerana di pintu rumah Nabi s.a.w. tiada seorang pun yang mengawalnya. Sebaik sahaja bertemu dengan Baginda s.a.w. lalu meminta maaf atas kata-kata yang kasar itu lantaran dia tidak mengenanali Nabi s.a.w..   Baginda berkata kepada wanita tersebut: “Sabar yang terpuji itu ialah ketika mula-mula ditimpa musibah”. Ini lah sabar yang akan diberi pahala oleh Allah s.n.t. Adapun sabar selepas terkena nmusibah tidak bernilai disisi Allah, malah sepatutnya sebaik  sahaja menerima musibah terus bersikap sabar dan menharapkan balasan baik dari Allah seraya berkata;

kita bagi allah

Sesungguhnya kita bagi Allah dan kepada Nya kita akan dikembalikan Ya Allah berilah kepada ku pahala atas musibah yang  terkena keatasku dan gantilah dengan lebih baik   daripadanya”.

Antara faedah yang dapat diambil dari hadith ini ialah:

Pertama;

Betapa cantiknya akhlak Rasul Allah s.a.w. ,  dakwahnya kejalan yang benar dan kebaikan dimana sebaik sahaja Baginda melihat wanita berkenaan menangis di atas kubur lalu menyuruhnya supaya kepada Allah dan bersabar. Walau pun wanita berkenaan telah berkata kepdanya; “Jauhkanlah dariku”. Namun begitu Baginda tidak bertindak atas dirinya kerana baginda tahu betapa dukacitanya dalam hatinya yang tidak dapat menahan sabar lalu berbuat demikian. Andaikata jika diperkatakan; Adakah   hukumnya haram keatas wanita menziarahi kubur? Pandangan kami: Ya memanglah haram wanita berbuat demikian, kerana Baginda s.a.w. melarang atau melaknat  wanita menziarahi kubur, menjadikan tempat sujud dan menyalakan api diatasnya. Tetapi wanita ini bukanlah   keluar kekubur untuk menzirah malah dilakukan atas desakan hati kecilnya yang terlampau dukacita atas kematian anaknya yang melampaui kesabarannya, sebab itulah Nabi s.a.w. tidak melarang dan bertinda sesuatu atau meminta dia pulang.

Faedah yang lain pula ialah;

Sikap dan tindakan manusia akan dimaafkan jika berlaku atas kejahilan hukum atau jahil terhadap sesuatu keadaan, contohnya ialah wanita tersebut telah berkasar dengan Baginda s.a.w. dengan meminta supaya menjauhi darinya  sebaliknya Baginda meminta supaya wanita tersebut bertaqwa dan bersabar. Sebenarnya wantia itu tidak mengenali Baginda s.a.w. sebab itulah Baginda memaafkannya.

Antara faedah yang lain;

Bagi sesaorang yang kedudukannya sentiasa diziarahi dan diperlukan oleh orang ramai tidak sewajarnya meletakkan penjagapintu sehingga menhalang orang ramai bertemu denganya,  kecualai dalam keadaan yang tertentu boleh menghalang tugas orang yang berkenaan.

Antara faedah juga ialah;

Sabar yang terpuji ialah sabar ketika mula-mula menempuh sebarang musibah.  Manusia seharusnya bersabar dan mengharap balsan baik dari Allah dengan meyakini bahawa Allah yang akan mengambil semula dan Allah jugalah yang memberi kerana setiap sesuatu disisNya dan ada ajal yang ditentukan.

Antaranya juga ialah;

Menangis di atas kubur boleh menafikan kesabarannya, dengan itu Baginda meminta supaya wanita berkenaan bertaqwa kepada Allah dan bersabar. Memang didapati ada orang kematian orang terdekat lalu berulang alik  kekuburnya dan  menangis, ini semuanya boleh menolak sikap sabarnya, malah kalau sekiranya ingin kebaikan terhadap  si mati berdoalah untuknya walaupun berada dirumah tidak berulang alik kekubur, dengan berbuat demikian seorang itu akan timbulan khayalan terhadap simati dan akhirnya dia tidak akan terlupa akan musibah tersebut, yang afdzalnya  agar lupa dan abaikannya sekadar yang mampu.

Wallah aalam.  Wassalam.