UJIAN ALLAH ATAS MUKA BUMI

MASJID AS-SYAKIRIN ORAN MATA AYER PERLIS

Kuliah Subuh pada 29 Dis 2014.

Oleh

Ustaz Yaali Bin Dahaman

Imam  Masjid as-Syakirin.

Kuliah Hadith: BAB UJIAN ALLAH ATAS MUKA BUMI

Ulamak telah membincangkan, antara kata mereka; Adakah Kita  akan  ditimpa azab  sedangkan bersama kita orang saleh?   ada yang menjawab; “Ya, Allah akan musnahkan suatu kaum jika banyak maksiat munkar dikalangan mereka”  Ini suatu dalil yang menyatakan bahawa, bala Allah tidak akan  terkena terhadap orang-orang yang  fasiq andainya jika banyak dikalangan mereka orang yang saleh.

Suatu bangsa yang  banyak keburukan dan kederhakaan kapada Allah, sedangkan  kurang dikalangan mereka orang  yang saleh, Allah akan turunkan bala dan terkena kepada orang yang saleh dan orang yang  mengerjakan  maksiat, sekirangnya  orang saleh tidak mengajak mereka untuk mengerjakan amal ma`aruf dan tidak merasa benci terhadap  orang yang  mengerjakan maksiat, seperti firman Allah:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya: “Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orany yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). dan ketahuilah Bahawa Allah Maha berat azab seksaNy”. Al-Anfal;25,

GAMBAR HIASAN

GAMBAR HIASAN

Ketika itu azab akan terkena terhadap siapa yang melakukan kejahatan dan siapa yang meredzakannya,  kaum ini dibinasakan kerana   kejahatan mereka,    dan yang lain dibinasakan juga kerana   meredzainya.    Seterusnya akan diterangkan secara lebih terperinci:

Firman Allah:

وَلا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍ إِلا عَلَيْهَا وَلا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى

Maksudnya:  “Dan tiadalah (kejahatan) Yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja Yang menanggung dosanya; dan seseorang   tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja)”.  al-Anfal: 164.

Firman Allah Ta`ala lagi:

كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ

Maksudnya:  “Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat) Yang dikerjakannya”, al-Muddathir: 38.

Dalam surah yang lain Allah juga berfirman:

لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ

Maksudnya:  “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya”.  Al-Baqarah 286.

Dalam ayat-ayat diatas menyatakan bahawa sesaorang itu tidak akan menanggung dosa orang lain, siksaan Allah akan dikenakan kepada orang yang mengerjakan dosa atau kesalaan.

Bila kita baca ayat lain Firman Allah:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya: “Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) Yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang Yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). dan ketahuilah Bahawa Allah Maha berat azab seksaNya”. Al-Anfal:25.

Menurut  bacaan Zaid bin Thabit, Ali, Ubai dan Ibnu Mas`ud iaitu   لتصيبن  (akan terkena). Difahamkan dari ayat yang dibacakan tanpa (lam) memberi makna bahawa azab akan menimpa terhadap orang yang melakukan kejahatan sahaja.

Bagi menjawab perbedaannya:

Jika berlaku munkar secara berleluasa di tengah masyarakat wajib keatas siapa yang melihatnya supaya mengubah atau melarangnya samada ada dengan tangan  (kuasanya) jika  tidak mampu dengan tangan ubahlah dengan lidah, sekiranya tidak mampu juga cegahlah dengan hatinya, sekiranya dia telah mencegah dengan hatinya maka sesungguhnya dia telah menunaikan kewajipan atas dirinya setelah tidak mampu dengan cara yang lain.

Pandangan ini berdasarkan kepada hadith yang diriwayatkan oleh Abu Said al-Khudri katanya;

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: من رأى منكم منكرا فليغيره بيده فان لم يستطع فبلسانه , فان لم يستطع فبقلبه ليس عليه غيره وذلك أضعف الايمان”

Ertinya: Aku dengar Rasul Alllah s.a.w. bersabda; “Siapa antara kamu yang melihat kemunkaran maka hendaklah mengubahnya dengan tangan jika tidak mampu hendaklah dengan lidahnya, jika tidak mampu juga tidak ada cara seyang  lain  yang demikian  adalah selemah-lemah iman”. Riwayat Muslim dalam sahihnya.

Sebahagian sahabat Nabi s.a.w. berkata; siapa yang melihat kemunkaran berelaku dihadapanya dan dia tidak mampu mengubahnya; hendaklah  dia berdo`a dengan katanya:

“اللهم ان هذا منكر لا ارضاه”

Ertinya: “Ya Allah jika ini suatu kemunkaran aku tidak redza ”.

Jika dia berkata demikian maka sesungguhnya dia telah menunaikan tanggungjawabnya, sebaliknya jika diam sahaja maka dia juga termasuk orang yang mengerjakan maksiat, yang mengerjakan maksiat berdosa dengan kerjanya dan orang yang diam bererti dia redza dengan maksiat tersebut.

Allah Ta`ala telah menentukan hukum ada huikmatnya iaitu orang yang redza dengan kejahatan itu adalah sama dengan orang yang mengerjakannya, sama menerima akibat buruk dari Allah. Dalilnya Firman Allah Ta’ ala

وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ آيَاتِ اللَّهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلا تَقْعُدُوا مَعَهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ إِنَّكُمْ إِذًا مِثْلُهُمْ إِنَّ اللَّهَ جَامِعُ الْمُنَافِقِينَ وَالْكَافِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا

Maksudnya:  “Dan sesungguhnya Allah telah pun menurunkan kepada kamu (perintahNya) di dalam Kitab (Al-Quran), iaitu: apabila kamu mendengar ayat-ayat keterangan Allah diingkari dan diejek-ejek (oleh kaum kafir dan munafik), maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka sehingga mereka masuk kepada memperkatakan soal yang lain; kerana sesungguhnya (jika kamu melakukan yang demikian), tentulah kamu sama seperti mereka. Sesungguhnya Allah akan menghimpunkan sekalian orang manufik dan orang kafir di dalam neraka jahannam”. Al-Nisa` : 140

Sekiranya orang yang saleh merasa benci dan marah terhadap kerja-kerja orang-orang fasiq, dan benar-benar benci kerana Allah serta mereka ingin membersihkan diri sekadar kemampuannya, mereka   akan selamat dari kemurkaan Allah, Firman Allah:

فَلَوْلا كَانَ مِنَ الْقُرُونِ مِنْ قَبْلِكُمْ أُولُو بَقِيَّةٍ يَنْهَوْنَ عَنِ الْفَسَادِ فِي الأرْضِ إِلا قَلِيلا مِمَّنْ أَنْجَيْنَا مِنْهُمْ وَاتَّبَعَ الَّذِينَ ظَلَمُوا مَا أُتْرِفُوا فِيهِ وَكَانُوا مُجْرِمِينَ

Maksudnya: “Maka sepatutnya ada di antara umat Yang telah dibinasakan dahulu daripada kamu itu, orang-orang Yang berkelebihan akal fikiran Yang melarang kaumnya dari perbuatan-perbuatan jahat di muka bumi tetapi sayang! tidak ada Yang melarang melainkan sedikit sahaja, Iaitu orang-orang Yang Kami telah selamatkan di antara mereka. dan orang-orang Yang tidak melarang itu telah menitik beratkan Segala kemewahan Yang diberikan kepada mereka dan menjadilah mereka orang-orang Yang berdosa”. Hud :116.

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

Maksudnya: “Maka ketika mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa Yang telah diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang Yang melarang daripada perbuatan jahat itu, dan Kami timpakan orang-orang Yang zalim Dengan azab seksa Yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik (derhaka)”. Al-`Araf: 165.

Sekian wassalam.

Bahan Bacaan:

القرطبي، التذكرة باحوال الموتى وأمور الأخرة ، دار السلام ، الطبعة الثانية ، 1429 هر 2008 م ، هلامن . 502

As Syakirin: Malam 21 Ramadan

image

Tazkirah ringkas malam ini bagi mengisi ruang rehat selepas 4 rakaat tarawikh:

1.  Jangan lupa niat iktikaf jika belum. Jika masuk sahaja di dalam masjid,  niatlah beriktikaf walaupun sejadar duduk tanpa membaca al Quran dan sebagainya.

2. Apabila masuk ke masjid,  tunaikanlah sunat tahiyatul masjid. Di akhirat,  masjid ini akan menjadi saksi bahawa kita pernah beribadah di dalamnya.

3.  Perlu di ingat, anak yatim, bukan asnaf bagi zakat, merujuk kepada ayat ini:

QS 9:60

Sesungguhnya sedekah-sedekah (zakat) itu hanyalah untuk orang-orang fakir, dan orang-orang miskin, dan amil-amil yang mengurusnya, dan orang-orang muallaf yang dijinakkan hatinya, dan untuk hamba-hamba yang hendak memerdekakan dirinya, dan orang-orang yang berhutang, dan untuk (dibelanjakan pada) jalan Allah, dan orang-orang musafir (yang keputusan) dalam perjalanan. (Ketetapan hukum yang demikian itu ialah) sebagai satu ketetapan (yang datangnya) dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Bagaimanapun anak yatim mempunyai keistimewaan bagi siapa yg menjaganya. Anak yatim bukan masalah kehilangan harta, sebaliknya kehilangan kasih sayang.

Penjaga anak yatim perlu menjaga amanah dengan sebaiknya apabila ia menguruskan harta anak yatim. Adalah haram memakan arta mereka.

QS: 18:82
“Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada “harta terpendam” kepuyaan mereka; dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya”.

4. Pada malam ini selepas witir, masjid as Syakirin akan menyerah sumbangan ramadan kepada Anak Yatim, fakir miskin, ibu tunggal dan OKU.

Mengingati Mati, Kelebihan dan Persiapan Untuknya

Kuliah Subuh Pada  3 April 2011 Di Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis

Oleh Ustaz Ya ali bin Dahaman Iman Masjid al-Syakirin

Sambungan (Harus Bercita-cita dan Berdo’a Untuk Mati Jika Bimbang Hilang Pegangan Agamanya)

Adapun hadith yang menceritakan   tetang keberatan yang berlaku ketika menerima musibah,  kerana dibimbangkan   terganggu  amalan agamanya, dan dia lemah dan bimbang sekiranya hilang daya upaya dirinya ketika beramal dengan Islam, bukanlah   kebimbingan dengan sakitnya dari sudut pizikal jasadnya dan  seumpamanya,   seperti bimbang akan hilang harta miliknya. Dalam kontek ini Rasul Allah s.a.w. pernah membimbing kita ketika berhadapan dengan musibah mati seperti do’a Baginda:

“اللهم انى أسالك فعل الخيرات ، وترك المنكرات ، وحب المساكبن ، واذا أردت – ويروى أدرت – فى الناس فتنة فاقبضنى اليك غير مفتون”.

 Ertinya: “ Ya Allah, Ya Tuhan ku aku pohon kepadam Mu amalan yang baik,   meninggal yang munkar,   kasih terhadap orang   miskin,   jika sekirannya aku ditakdirkan berlaku fitnah dikalangan manusia ambillah nyawaku  tanpa sebarang ujian yang berat”.

Riwayat Imam Malik.

Saidina Umar r.a pernah berdo’a;   “Ya Allah sesungguhnya telah lemah kekuatanku, amat berat perjalanan hidupku, dan telah berlaku suasana yang buruk dilaklangan rakyatku, ambillah diriku kesisi Mu tanpa menghilangkan kebaikann dan tidak mengurankannya”.  Lepas itu   tidak  sampai  sebulan masanya. Baginda telah wafat. Khabar ini diriwayatkan oleh Imam Malik.

Umar bin Abdul Bar telah menulis dalam kitabnya “al-Tamhid wa-al-Istizkar” hadith dari Zaadan bin Umar, dari al-Kindi, katanya,” Ketika aku duduk bersama ‘Abis al-Ghifari diatas bumbung rumah tiba-tiba dia melihat orang ramai sedang mengurus jenazah yang mati disebabkan oleh ta’un lalu dia berkata; “ Hai ta’un amillah nyawaku, dia berkata sebanyak tiga kali, lalu Alim al-Kindi berkata kapadanya; kenapa kamu kata demikian? Apakah kamu tidak pernah mendengar  Rasul Allah s.a.w. telah bersabda;

“لا يتمنين أحدكم الموت فانه عند ذلك انقطاع عمله ولا يرد فيستعتب”

Ertinya:janganlah seorang daripada kamu bercita-cita untuk mati, maka sesungguhnya ketika itu (mati) terputus amalannya dan tidak ditolak sesuatu daripadanya maka semuga  dia sempat untuk bertaubat”.

 

Ibnu Abas telah berkata; Aku pernah mendengar Nabi s.a.w. bersabda;

“بادروا بالموت ستا: امرة السفهاء ، وكثرة الشرط وبيع الحكم ، واستخفافا بالدم ، وقطيع الرحم ، ونشئا يتخذون القران مزامير ، يقدمون الرجل ليغنيهم بالقران وان كان أقلهم فقها”.

Ertinya; Segeralah   (lebih baik) kamu   mati   sebab enam perkara; ketika pemimpin dari orang yang bodoh, banyak syarat untuk beragama hingga menjual hukum-hakam, senanag berlaku pertumpahan darah, memutuskan silaturahim, al-Quran dibaca  umpama seruling, al-Quran digunakan untuk mencari kekayaan  walaupun mereka kurang kefahaman hukum-hakam”.

Bab Mengingati Mati, Kelebihan dan Persiapan Untuknya

Al-Nisaii meriwayatkan hadith dari Abu Hurairah katanya; Sabda Rasul Allah s.a.w.

 ”اكثروا ذكر هادم اللذات”

Ertinya, “Perbanyakkan ingat  terhadap perkara yang menghilangkan kelazatan hidup(mati)”.

Dalam hadith yang lain diriwayatkan oleh Umar bin Al-Khattab, sabda Nabi s.a.w. yang bererti; “Perbanyakkan ingatan terhadap perkara yang menghilangkan kelazatan hidup (mati)”. Kami bertanya Nabi; wahai Rasul Allah apakah yang dimaksudkan dengan (هادم اللذات) Jawab Baaginda; iaitu mati.

Ibnu Majah telah meriwayatkan sebuah hadith daripada Ibnu Umar katanya; “Ketika aku duduk bersama dengan Rasul Allah s.a.w. lalu datang seorang leleki dari kalangan al-ansar memberi salam kepada Nabi s.a.w., dan terus bertanya baginda: Siapakah orang mukmin yang afdzal? Jawab baginda: Orang yang lebih baik akhlaknya”. Lelaki tersebut terus mengemukakan soalan; siapakah orang mukmin yang  sempurna akalnya? Jawab Baginda:

“اكثروا للموت ذكرا وأحسنهم لما بعده استعدادا أولئك الأكياس”

Erinya: Mereka yang paling banyak mengingati mati dan paling baik amalannya untuk persiapan selepas mati, itulah mereka yang paling  sempurna akalnya”.

 Iman al-Termizi telah mengeluarkan hadith riwayat Shidad bin Aus katanya; sabda Nabi s.a.w.

“الكيس من دان نفسه ، وعمل لما بعد الموت ، والعاجز من اتبع نفسه هواها ، وتمنى على الله “.

Ertinya; “Orang yang sempurna akalnya ialah orang yang sentiasa memeriksa dirinya, dan beramal untuk bekal sesudah mati, sedangkan orang yang lemah akalnya ialah orang yang mengikut hawa nafsunya, dan  bercita-cita untuk mendapat  keredaan  Allah tanpa beramal”.

Anas bin Malik meriwayatkan dengan katanya, sabda Nabi s.a.w.

“اكثروا ذكر الموت ، فانه يمحص الذنوب ، ويزهد فى الد نيا”.

Ertinya: Banyakkan ingatan mati, kerana ia boleh menghapuskan dosa dan menjadi zahid (ambil dunia sekadar keperluan) didunia”.

Dalam hadith yang lain Nabi s.a.w.pernah bersabda:

“كفى بالموت واعظا وكفى بالموت مفرقا”.

Ertinya; “Cukup dengan mati menjadi pengajaran dan cukup dengan mati juga menjadi pemisah antara hak dan batil”.

Bahan bacaan Kitab al-Tazkirah, karangan al-Qurtubi, halaman 12.