UJIAN ALLAH ATAS MUKA BUMI

MASJID AS-SYAKIRIN ORAN MATA AYER PERLIS

Kuliah Subuh pada 29 Dis 2014.

Oleh

Ustaz Yaali Bin Dahaman

Imam  Masjid as-Syakirin.

Kuliah Hadith: BAB UJIAN ALLAH ATAS MUKA BUMI

Ulamak telah membincangkan, antara kata mereka; Adakah Kita  akan  ditimpa azab  sedangkan bersama kita orang saleh?   ada yang menjawab; “Ya, Allah akan musnahkan suatu kaum jika banyak maksiat munkar dikalangan mereka”  Ini suatu dalil yang menyatakan bahawa, bala Allah tidak akan  terkena terhadap orang-orang yang  fasiq andainya jika banyak dikalangan mereka orang yang saleh.

Suatu bangsa yang  banyak keburukan dan kederhakaan kapada Allah, sedangkan  kurang dikalangan mereka orang  yang saleh, Allah akan turunkan bala dan terkena kepada orang yang saleh dan orang yang  mengerjakan  maksiat, sekirangnya  orang saleh tidak mengajak mereka untuk mengerjakan amal ma`aruf dan tidak merasa benci terhadap  orang yang  mengerjakan maksiat, seperti firman Allah:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya: “Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orany yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). dan ketahuilah Bahawa Allah Maha berat azab seksaNy”. Al-Anfal;25,

GAMBAR HIASAN

GAMBAR HIASAN

Ketika itu azab akan terkena terhadap siapa yang melakukan kejahatan dan siapa yang meredzakannya,  kaum ini dibinasakan kerana   kejahatan mereka,    dan yang lain dibinasakan juga kerana   meredzainya.    Seterusnya akan diterangkan secara lebih terperinci:

Firman Allah:

وَلا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍ إِلا عَلَيْهَا وَلا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى

Maksudnya:  “Dan tiadalah (kejahatan) Yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja Yang menanggung dosanya; dan seseorang   tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja)”.  al-Anfal: 164.

Firman Allah Ta`ala lagi:

كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ

Maksudnya:  “Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat) Yang dikerjakannya”, al-Muddathir: 38.

Dalam surah yang lain Allah juga berfirman:

لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ

Maksudnya:  “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya”.  Al-Baqarah 286.

Dalam ayat-ayat diatas menyatakan bahawa sesaorang itu tidak akan menanggung dosa orang lain, siksaan Allah akan dikenakan kepada orang yang mengerjakan dosa atau kesalaan.

Bila kita baca ayat lain Firman Allah:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya: “Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) Yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang Yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). dan ketahuilah Bahawa Allah Maha berat azab seksaNya”. Al-Anfal:25.

Menurut  bacaan Zaid bin Thabit, Ali, Ubai dan Ibnu Mas`ud iaitu   لتصيبن  (akan terkena). Difahamkan dari ayat yang dibacakan tanpa (lam) memberi makna bahawa azab akan menimpa terhadap orang yang melakukan kejahatan sahaja.

Bagi menjawab perbedaannya:

Jika berlaku munkar secara berleluasa di tengah masyarakat wajib keatas siapa yang melihatnya supaya mengubah atau melarangnya samada ada dengan tangan  (kuasanya) jika  tidak mampu dengan tangan ubahlah dengan lidah, sekiranya tidak mampu juga cegahlah dengan hatinya, sekiranya dia telah mencegah dengan hatinya maka sesungguhnya dia telah menunaikan kewajipan atas dirinya setelah tidak mampu dengan cara yang lain.

Pandangan ini berdasarkan kepada hadith yang diriwayatkan oleh Abu Said al-Khudri katanya;

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: من رأى منكم منكرا فليغيره بيده فان لم يستطع فبلسانه , فان لم يستطع فبقلبه ليس عليه غيره وذلك أضعف الايمان”

Ertinya: Aku dengar Rasul Alllah s.a.w. bersabda; “Siapa antara kamu yang melihat kemunkaran maka hendaklah mengubahnya dengan tangan jika tidak mampu hendaklah dengan lidahnya, jika tidak mampu juga tidak ada cara seyang  lain  yang demikian  adalah selemah-lemah iman”. Riwayat Muslim dalam sahihnya.

Sebahagian sahabat Nabi s.a.w. berkata; siapa yang melihat kemunkaran berelaku dihadapanya dan dia tidak mampu mengubahnya; hendaklah  dia berdo`a dengan katanya:

“اللهم ان هذا منكر لا ارضاه”

Ertinya: “Ya Allah jika ini suatu kemunkaran aku tidak redza ”.

Jika dia berkata demikian maka sesungguhnya dia telah menunaikan tanggungjawabnya, sebaliknya jika diam sahaja maka dia juga termasuk orang yang mengerjakan maksiat, yang mengerjakan maksiat berdosa dengan kerjanya dan orang yang diam bererti dia redza dengan maksiat tersebut.

Allah Ta`ala telah menentukan hukum ada huikmatnya iaitu orang yang redza dengan kejahatan itu adalah sama dengan orang yang mengerjakannya, sama menerima akibat buruk dari Allah. Dalilnya Firman Allah Ta’ ala

وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ آيَاتِ اللَّهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلا تَقْعُدُوا مَعَهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ إِنَّكُمْ إِذًا مِثْلُهُمْ إِنَّ اللَّهَ جَامِعُ الْمُنَافِقِينَ وَالْكَافِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا

Maksudnya:  “Dan sesungguhnya Allah telah pun menurunkan kepada kamu (perintahNya) di dalam Kitab (Al-Quran), iaitu: apabila kamu mendengar ayat-ayat keterangan Allah diingkari dan diejek-ejek (oleh kaum kafir dan munafik), maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka sehingga mereka masuk kepada memperkatakan soal yang lain; kerana sesungguhnya (jika kamu melakukan yang demikian), tentulah kamu sama seperti mereka. Sesungguhnya Allah akan menghimpunkan sekalian orang manufik dan orang kafir di dalam neraka jahannam”. Al-Nisa` : 140

Sekiranya orang yang saleh merasa benci dan marah terhadap kerja-kerja orang-orang fasiq, dan benar-benar benci kerana Allah serta mereka ingin membersihkan diri sekadar kemampuannya, mereka   akan selamat dari kemurkaan Allah, Firman Allah:

فَلَوْلا كَانَ مِنَ الْقُرُونِ مِنْ قَبْلِكُمْ أُولُو بَقِيَّةٍ يَنْهَوْنَ عَنِ الْفَسَادِ فِي الأرْضِ إِلا قَلِيلا مِمَّنْ أَنْجَيْنَا مِنْهُمْ وَاتَّبَعَ الَّذِينَ ظَلَمُوا مَا أُتْرِفُوا فِيهِ وَكَانُوا مُجْرِمِينَ

Maksudnya: “Maka sepatutnya ada di antara umat Yang telah dibinasakan dahulu daripada kamu itu, orang-orang Yang berkelebihan akal fikiran Yang melarang kaumnya dari perbuatan-perbuatan jahat di muka bumi tetapi sayang! tidak ada Yang melarang melainkan sedikit sahaja, Iaitu orang-orang Yang Kami telah selamatkan di antara mereka. dan orang-orang Yang tidak melarang itu telah menitik beratkan Segala kemewahan Yang diberikan kepada mereka dan menjadilah mereka orang-orang Yang berdosa”. Hud :116.

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

Maksudnya: “Maka ketika mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa Yang telah diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang Yang melarang daripada perbuatan jahat itu, dan Kami timpakan orang-orang Yang zalim Dengan azab seksa Yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik (derhaka)”. Al-`Araf: 165.

Sekian wassalam.

Bahan Bacaan:

القرطبي، التذكرة باحوال الموتى وأمور الأخرة ، دار السلام ، الطبعة الثانية ، 1429 هر 2008 م ، هلامن . 502

Advertisements

Bila Ditimpa Musibah Jangan Bercita-cita Untuk Mati

مسجد الشاكرين

Oran Mata Ayer Perlis

Kuliah Magrib Pada 2 Feb 2014 

Oleh

                     Ustaz Yaali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Pegajian Hadith;

وعن أبي هريرة رضى الله عنه : ” من يرد الله به خيرا يصب منه”. رواه البخاري

وعن أنس رضي الله عنه : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” لايتمنين أحدكم الموت لضر أصابه ، فان كان لا بد فاعلا فليقل : أللهم أحيني ما كانت الحياة خيرا لي وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي” متفق عليه.

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a. katanya; “ Rasul Allah s.a.w. bersabda;  “‘ Siapa yang dikehendaki Allah supaya jadi baik maka Allah akan menguji dengan musibah keatasnya.” Riwayat Bukhari.

Dari Anas r.a. katanya; “Rasul  Allah s.a.w. bersabda; “ Jangan sesaorang dari kamu bercita-cita untuk mati kerana suatu kesusahan yang menimpanya, tetapi jika terpaksa ia berbuat demikian maka hendaklah berdo`a; “Ya Allah panjangkan umurku jika dengan panjangnya umurku akan mendatangkan kebaikan   dan matilah aku jika dengan kematian itu  suatu kebaikan untukku”. Muttafaqun `alaih.

Hurain hadith:

Pengarang kitab ini memberitahu apa yang disebut oleh Abu Hurairah dan Anas  tentang pahala  bagi mereka yang sabar dan mengharap ganjaran  dari Allah ketika ditimpa   musibah, oleh itu setiap manusia wajib sabar dan menanggung sebarang musibah.

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah menyatakan tentang  sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud; “Siapa yang dikehendaki Allah dengan kebaikan dia akan diuji dengan musibah”. Dengan syarat  ia  sabar atas ujian tersebut. Jika  tidak sabar Allah akan kenakan bala yang lebih besar dan tidak ada kebaikan untuknya.

Orang bukan Islam   bila  ditimpa dengan ujian oleh Allah,  tetapi mereka masih kekal dalam kekufurannya hingga mati, dengan jelas bahawa Allah tidak ingin memberi kebaikan kepada mereka.

Bagi orang yang sabar setelah mendapat ujian Allah akan mendapat kebaikan iaitu   mereka akan dibersihkan dari dosa dan  Allah   akan maafkan kesalahan mereka didunia, ini adalah suatu kebaikan yang  diberi Allah kepada mereka, musibah yang menimpa manusia semasa hidup didunia  akan hilang dari masa kesemasa  sedangkan  azab Allah diakhirat  akan berkekalan.

Menurut  hadith  kedua yang diriwayatkan oleh Anas r.a., Nabi s.a.w. telah melarang agar siapa yang ditimpa kesusahan dan kemudaratan tidak bercita-cita untuk mati, biasanya seorang manusia yang ditimpa dengan kemudaratan rasa lemah untuk  memikulnya,  maka dengan sebab itu mereka akan meminta supaya diakhirkan hayat dengan kematian. Sepertimana kata mereka; “Ya Allah matilah aku, “  kadang-kadang  mereka menyebut dengan lidah dan kadang-kadang dalam hatinya, namun begitu Nabi s.a.w. melarang berbuat demikian, boleh jadi disebalik musibah  itu mendatangkan kebaikan.

Sebaik-baiknya apabila ditimpa dengan kesusahan dan kemudaratan  terus  berdo`a;  “Ya Allah bantulah aku supaya bersabar dengannya”, agar dengan itu Allah membantunya supaya bersabar dan mendapat kebaikan disebalik kesabaran tersebut.

Bagi sesiapa yang bercita untuk mati, sebenarnya dia tidak tahu boleh jadi dengan kematian itu akan mendatangkan keburukan baginya dengan tidak mendapat kerehatan selepas mati, kerana bukanlah setiap kematian itu   mendatangkan  kerihatan samada dalam kubur atau dihari akhirat kelak. Mungkin selepas kematian itu dia dizab dalam kubur,  sebaliknya jika dilanjutkan usianya dia sempat bertaubat dan kembali mengerjakan amal saleh menurut  kehendak Islam,  ini adalah sesuatu yang baik baginya.

Yang  penting  janganlah bercita-cita untuk mati bila ditimpa dengan kemudaratan, inilah yang ditegah oleh Nabi sa.w.,  lebih-lebih lagi  dilarang keras untuk membunuh diri.  Terdapat sebahagian orang yang kurang cerdik apabila ditimpa dengan kemudaratan akan membunuh diri dengan berbagai cara, sebenarnya mereka menempah azab yang lebih dahsyat, kerana siapa yang membunuh diri didunia ini akan diazab oleh Allah diakhirat kelak dalam neraka Jahannam sebagaimana cara mereka membunuh diri didunia ini dan kekal didalamnya.

Jika sesaorang itu membunuh diri dengan pisau atau  sesuatu yang  tajam,  pada hari kiamat kelak dia dimasukkan kedalam neraka Jahannam akan menikam dirinya dengan senjata tersebut dan kekal didalamnya, jika seorang itu membunuh diri  dengan meminum racun maka dia akan berbuat demikin dalam neraka jahannam kelak, demkian  juga siapa yang membunuh diri dengan terjun dari tempat yang tinggi dia akan terjun berkali-kali sebagai siksaan keatasnya dalam neraka nanti.

Apabila sesaorang diuji dengan musibah yang berat sehingga tidak sanggup memikul dan melepasi  had kesabaranya, Baginda menyarankan agar berdo`a;

اللهم أحيني ما كانت الحياة خير لي وتوفني اذا علمت الوفاة خيرا لي.

“Ya Allah, panjangkan umurku jika kehidupanku memberi  kebaikan dan matikan aku jika dengan pengetahuanmu  memberi  kebaikan kepadaku”.

Ini adalah cara yang selamat antara hubungannya dengan Allah Ta`ala, kerana bercita-cita untuk mati itu menandakan  putus asa  dalam hidupnya dan tidak sabar    menerima ketentuan Allah, dengan do`a tersebut dia telah menyerahkan urusan hidupnya kepada Allah kerana manusia tidak tahu soal  ghaib hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.

Sekian wassalam.

Bahan bacaan;

Sheikh Muhammad Saleh al-`Uthaimin, Syarah Riyadz al-Salihin, juz 1, Dar al-Basirah, Mesir, Hal. 140.