Bila Ditimpa Musibah Jangan Bercita-cita Untuk Mati

مسجد الشاكرين

Oran Mata Ayer Perlis

Kuliah Magrib Pada 2 Feb 2014 

Oleh

                     Ustaz Yaali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Pegajian Hadith;

وعن أبي هريرة رضى الله عنه : ” من يرد الله به خيرا يصب منه”. رواه البخاري

وعن أنس رضي الله عنه : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” لايتمنين أحدكم الموت لضر أصابه ، فان كان لا بد فاعلا فليقل : أللهم أحيني ما كانت الحياة خيرا لي وتوفني اذا كانت الوفاة خيرا لي” متفق عليه.

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a. katanya; “ Rasul Allah s.a.w. bersabda;  “‘ Siapa yang dikehendaki Allah supaya jadi baik maka Allah akan menguji dengan musibah keatasnya.” Riwayat Bukhari.

Dari Anas r.a. katanya; “Rasul  Allah s.a.w. bersabda; “ Jangan sesaorang dari kamu bercita-cita untuk mati kerana suatu kesusahan yang menimpanya, tetapi jika terpaksa ia berbuat demikian maka hendaklah berdo`a; “Ya Allah panjangkan umurku jika dengan panjangnya umurku akan mendatangkan kebaikan   dan matilah aku jika dengan kematian itu  suatu kebaikan untukku”. Muttafaqun `alaih.

Hurain hadith:

Pengarang kitab ini memberitahu apa yang disebut oleh Abu Hurairah dan Anas  tentang pahala  bagi mereka yang sabar dan mengharap ganjaran  dari Allah ketika ditimpa   musibah, oleh itu setiap manusia wajib sabar dan menanggung sebarang musibah.

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah menyatakan tentang  sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud; “Siapa yang dikehendaki Allah dengan kebaikan dia akan diuji dengan musibah”. Dengan syarat  ia  sabar atas ujian tersebut. Jika  tidak sabar Allah akan kenakan bala yang lebih besar dan tidak ada kebaikan untuknya.

Orang bukan Islam   bila  ditimpa dengan ujian oleh Allah,  tetapi mereka masih kekal dalam kekufurannya hingga mati, dengan jelas bahawa Allah tidak ingin memberi kebaikan kepada mereka.

Bagi orang yang sabar setelah mendapat ujian Allah akan mendapat kebaikan iaitu   mereka akan dibersihkan dari dosa dan  Allah   akan maafkan kesalahan mereka didunia, ini adalah suatu kebaikan yang  diberi Allah kepada mereka, musibah yang menimpa manusia semasa hidup didunia  akan hilang dari masa kesemasa  sedangkan  azab Allah diakhirat  akan berkekalan.

Menurut  hadith  kedua yang diriwayatkan oleh Anas r.a., Nabi s.a.w. telah melarang agar siapa yang ditimpa kesusahan dan kemudaratan tidak bercita-cita untuk mati, biasanya seorang manusia yang ditimpa dengan kemudaratan rasa lemah untuk  memikulnya,  maka dengan sebab itu mereka akan meminta supaya diakhirkan hayat dengan kematian. Sepertimana kata mereka; “Ya Allah matilah aku, “  kadang-kadang  mereka menyebut dengan lidah dan kadang-kadang dalam hatinya, namun begitu Nabi s.a.w. melarang berbuat demikian, boleh jadi disebalik musibah  itu mendatangkan kebaikan.

Sebaik-baiknya apabila ditimpa dengan kesusahan dan kemudaratan  terus  berdo`a;  “Ya Allah bantulah aku supaya bersabar dengannya”, agar dengan itu Allah membantunya supaya bersabar dan mendapat kebaikan disebalik kesabaran tersebut.

Bagi sesiapa yang bercita untuk mati, sebenarnya dia tidak tahu boleh jadi dengan kematian itu akan mendatangkan keburukan baginya dengan tidak mendapat kerehatan selepas mati, kerana bukanlah setiap kematian itu   mendatangkan  kerihatan samada dalam kubur atau dihari akhirat kelak. Mungkin selepas kematian itu dia dizab dalam kubur,  sebaliknya jika dilanjutkan usianya dia sempat bertaubat dan kembali mengerjakan amal saleh menurut  kehendak Islam,  ini adalah sesuatu yang baik baginya.

Yang  penting  janganlah bercita-cita untuk mati bila ditimpa dengan kemudaratan, inilah yang ditegah oleh Nabi sa.w.,  lebih-lebih lagi  dilarang keras untuk membunuh diri.  Terdapat sebahagian orang yang kurang cerdik apabila ditimpa dengan kemudaratan akan membunuh diri dengan berbagai cara, sebenarnya mereka menempah azab yang lebih dahsyat, kerana siapa yang membunuh diri didunia ini akan diazab oleh Allah diakhirat kelak dalam neraka Jahannam sebagaimana cara mereka membunuh diri didunia ini dan kekal didalamnya.

Jika sesaorang itu membunuh diri dengan pisau atau  sesuatu yang  tajam,  pada hari kiamat kelak dia dimasukkan kedalam neraka Jahannam akan menikam dirinya dengan senjata tersebut dan kekal didalamnya, jika seorang itu membunuh diri  dengan meminum racun maka dia akan berbuat demikin dalam neraka jahannam kelak, demkian  juga siapa yang membunuh diri dengan terjun dari tempat yang tinggi dia akan terjun berkali-kali sebagai siksaan keatasnya dalam neraka nanti.

Apabila sesaorang diuji dengan musibah yang berat sehingga tidak sanggup memikul dan melepasi  had kesabaranya, Baginda menyarankan agar berdo`a;

اللهم أحيني ما كانت الحياة خير لي وتوفني اذا علمت الوفاة خيرا لي.

“Ya Allah, panjangkan umurku jika kehidupanku memberi  kebaikan dan matikan aku jika dengan pengetahuanmu  memberi  kebaikan kepadaku”.

Ini adalah cara yang selamat antara hubungannya dengan Allah Ta`ala, kerana bercita-cita untuk mati itu menandakan  putus asa  dalam hidupnya dan tidak sabar    menerima ketentuan Allah, dengan do`a tersebut dia telah menyerahkan urusan hidupnya kepada Allah kerana manusia tidak tahu soal  ghaib hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.

Sekian wassalam.

Bahan bacaan;

Sheikh Muhammad Saleh al-`Uthaimin, Syarah Riyadz al-Salihin, juz 1, Dar al-Basirah, Mesir, Hal. 140.

Kisah Wanita Berkulit Hitam Dirasuk Jin Menjadi Wanita Ahli Syurga

Kuliah Maghrib Masjid al-Syakirin Oran Mata Ayer Perlis pada 19 Jan 2014

Oleh

Ustaz Ya`ali Bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin

Kuliah Hadith:

dari ata bin rabah

Maknanya:

Dari `Ata`  bin Abu Rabah, katanya: “Ibnu Abbas r.a. mengatakan kepadaku: “Apakah engkau suka saya tunjukkan seorang wanita yang termasuk ahli syurga?” Saya berkata: “Baiklah”. Lalu ia berkata lagi: “Wanita berkulit hitam itu pernah datang kepada Nabi s.a.w. lalu berkata: “Sesungguhnya saya ini telah dirasuk oleh jin dengan sebab itu saya telah membuka aurat. Saya harap tuan do`akan untuk saya agar sembuh. “Baginda bersabda: “Jika engkau suka hendak lah bersabar bagimu adalah syurga, tetapi jika kamu suka saya akan berd`oa kepada Allah agar penyakitmu disembuhkan”. Wanita itu berkata. “Saya bersabar”, lalu katanya lagi. ”Sesaungguhnya dengan penyakit  ini   saya membuka aurat,kalau begitu minta tuan do`akan agar saya tidak membuka aurat lagi”. Nabi s.a.w. berdo`a untuk nya”. Muttafun alaih.

Syarah Hadith:

Kita boleh lihat ahli syurga dengan dua cara;

Pertama: Kita boleh lihat tanda meraka ahli syurga ialah dengan sifat mereka, setiap mukmin yang bertaqwa kepada Alah itulah tanda ahli syurga

Firman Allah Ta`ala dalam surah Ali Imran ayat 133 :

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Maksudnya

“Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa”.

Dan FirmanNya lagi dalam surah  al-Baiyinah 7-8:

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ

جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ

 “Seungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk.

Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya, balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya”.

Dari ayat–ayat ini difahamkan bahawa ahli syurga itu ialah setiap orang yang beriman,  bertaqwa dan beramal saleh.

Namun demikian kita tidak bolehlah mengatakan sipulan dan sipulan sebagai ahli syurga kerana kita tidak tahu bagaimana kesudahan hidupnya nanti zahir dan batinnnya, dengan sebab itu  kita tidak berkata ia sebagai ahli syurga.

Contohnya; Jika seorang yang nampaknya baik telah meninggal dunia, memanglah kita mengharapkan dia sebagai ahli syurga, tetapi kita  melihatnya secara  zahir sahaja sebagai ahli syurga. Allah jua yang mengetahui hakikatnya.

Kedua: Mereka yang jelas sebagai ahli syurga kerana mereka telah disebut oleh Baginda s.a.w. ahli syurga, seperti sepuluh orang sahabat yang mendapat berita gembira  sebagai  ahli syurga; seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Said bin Zaid, Saad bin Abi Waqas, Abdul Rahman bin `Aauf, Talhah bin Ubaidillah, Abu Ubaidah Amar bin al-Jarrah, Zubair bin al Awam.

Termasuk juga; Thabit bin Qais bin Shammas,  Saad bin Mu`az r.a., Abdullah bin Salam, Bilal bin Rabbah dan banyak lagi yang telah dinyatakan oleh Rasul Allah s.a.w.

Mereka yang tersebut diatas telah dinyatakan oleh Rasul Allah s.a.w., dengan demikian dapatlah kita katakan bahawa Abu Bakar ialah ahli syurga dan begitu Umar termasuk ahli syurga.

Demikian juga seorang wanita yang telah ditunjukkan oleh Ibnu Abbas kepada anak muridnya Ata` bin Rabbah dengan katanya:

maukah aku

“Mahukah aku tunjuk kepadamu seaorang ahli syurga, aku jawab ya! Katanya itulah wanita yang berkulit hitam”.

Biasanya  seorang wanita yang berkulit hitam tidak mendapat tempat ditengah masyarakat, wanita inilah yang dirasuk jin hingga membuka auratnya, suatu hari dia berjumpa dengan Nabi s.a.w.  memohon agar Baginda berdo`a agar disembuhkan penyakitnya; jawab Baginda: “kalau kamu hendak aku akan do`a kepada Allah. kalau kamu sabar sahaja bagi kamu syurga”. Jawab wanita berkenaan “Kalau begitu saya akan sabar walaupun  merasa sakit  sebab  rasukkan tersebut”. Wanita tersebut   inginkan balasan syurga. Sebaliknya dia meminta  agar Baginda berdoa supaya tidak mendedahkan aurat lagi,  lalu baginda berdo`a, dengan itu dia tidak lagi mendedahkan auratnya.

Rasukkan jin berlaku dengan dua cara;

Perama; Gangguan pada angota dan saraf manusia, ini boleh diubati dengan memakan ubat dari doctor.

Kedua; Disebabkan rasukkkan syaitan dan jin yang meresapi dalam badan manusia sehingga dia jatuh pengsan dan tidak terasa sakit, apabila syaitan atau jun sudah merasuk manusia hingga masuk kedalam badannya dia akan bercakap luar dari perkataan yang normal walau seorang itu dalam keadaan sedar, cara mengatasinya dengan bacaan ayat-ayat al-Quran oleh ahli yang alim dalam bidang berkenaan.

Kadang-kadang kita dapat tahu sebab kenapa dia merasuk sesorang manusia apabila disoal sebabnya, dalam sebuah hadith diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya;

satu masa

Maknanya:

Suata masa ketika Nabi s.a.w. dalam satu perjalanan telah melalui sebuah rumah wanita yang anak lelekinya telah dirasuk oleh jin, lalu Baginda berdailog  dengan jin tersebut akhirnya jin itu keluar dari badan  bayi berkenaan, ibu kanak-kanak tersebut telah memberi  hadiah kepada Nabi s.a.w.”.

Ibnu al-Qaiyum murid  kepada Ibnu Taimiyyah telah menceritakan; Suatu hari seorang lelaki yang telah dirasuk oleh jin telah dibawa  kerumah Ibnu Taimiyyah., lalu  beliau  berdailog dengannya dan meminta supaya bertaqwa kepada Allah dan keluar dari dalam badan lelaki tersebut,  kemudian jin perempuan itu menjawab; saya   kasih kepada leleki ini, kata Ibnu Taimiyah; tetapi dia  tidak kasih  kepadamu, keluarlah, jawab jin tersebut, saya ingin mengerja haji dengannya, jawab Ibnu Taimiyah, dia tidak ingin mengerja haji dengan awak hendaklah kamu keluar, jin berkenaan enggan keluar, maka Ibnu Taimiyyah membaca ayat al-Quran sambil memukulnya dengan sekuat-kuatnya. Akhirnya jin itu mengaku akan keluar dengan sebab  menghurmati  Sheikh Ibnu Taimiyyah, jawab Ibnu Taimiyyah;  Jangan kamu  keluar kerana menghurmatiku, hendaklah kamu keluar kerana ta`at kepada Allah dan Rasulnya, kemudian baru dia keluar”.

Apabila  jin keluar dari badan lelaki tersebut  dia pun sedar dan  bertanya orang ramai; Kenapa tuan sheikh ada bersama saya? Meraka menjawab; maha suci Allah? Apakah kamu tidak rasa sakit dengan pukulan sheikh yang memukul kamu sekuat-kuatnya? Jawan lelaki tersebut: saya tidak rasa pukulan tersebut. Contoh-contoh serupa ini amatlah banyak.

Untuk mengelak dan merawat rasukan jin atau syaitan  ada dua cara;

Pertama; Cara untuk mengelakkannya, hendaklah sentiasa membaca bacaan wirid yang disyariatkan sama ada pagi atau petang sebagaimana tercatit dalam kitab-kitab ahli ilmu yang mengetahuinya iaitu, membaca ayat kursi, siapa yang membacanya sebelah malam akan dilindungi  oleh Allah hingga pagi. Antaranya juga ialah dengan membaca surah al-Ikhlas, al-Falaq     dan al-Nas. Banyak hadith yang menggalakkan untuk membacanya pagi dan petang supaya menghindarkan dari gangguan jin.

Kedua; Untuk mengubatinya; apabila seorang yang  menderita  dengan rasukan jin hendaklah diberi  amaran agar ia takutkan Allah, mengingatkan   keburukannya  dan meminta pertolongan dengan  Allah Ta`ala hingga ia keluar.

Wassalam.

Bahan bacaan:

Muhammad Saleh al-Uthaimin, Syarah Riyadzul Salihin, dar al-Basirah, Mesir, t.t., hal. 134

Hadis Solat Nabi SAW

KULIAH MAGHRIB MASJID BAROH PERLIS PADA 9 JAN 2014

Oleh

Ustaz Ya`ali bin Dahaman Imam 1 Masjid al-Syakirin Perlis.

Pengajian  Hadith:

TAKBIR

Maknanya:

Dari Abu Hurairah r.a: bahawa Nabi s.a.w. jika berdiri untuk menunaikan solat Baginda  takbir semasa berdiri, kemudian Baginda takbir ketika ruku`, kemudian baginda membaca: (سمع الله لمن حمده ) ketika bangun dari ruku`, kemudian Baginda berdiri tegak dan membaca: (ربنا ولك الحمد), kemudian Baginda takbir ketika turun sujud, kemudian baginda takbir ketika mengangkat kepalanya dari sujud kemudian Baginda takbir ketika sujud kedua dan takbir juga ketika bangun dari sujud kedua, kemudian   Baginda lakukan sehingga selesai solatnya. Baginda takbir juga ketika bangun dari raka`at kedua selepas duduk membaca tahyat pertama.

Dari Matarraf bin Abdillah bin al-Shikhhir, katanya: Saya dan Imran bin Husain solat dibelakang Ali bin Abi Talib r.a., apabila dia sujud lalu membaca takbir, dan apabila mengangkat kepalanya dia membaca takbir, dan apabila dia bangun dari raka`at kedua dia takbir, apabila selesai solat lalu dia memegang kedua tangan Imran bin Husain seraya berkata: sesungguhnya aku telah diperingatkan bahawa beginilah solat Nabi Muhmmad .s.a.w. atau dia berkata: Dia telah solat bersama kami cara solat Nabi Muhammad sa.w..

Makna Ringkas:

Kedua-dua hadith yang mulia ini telah menerangkan cara solat Rasul Allah s.a.w., iainya dilakukan untuk memuliakan Allah dan dan mengagungNya. Tidak disyariatkan solat   melainkan untuk mengangungkan Allah.

Ketika mula memasuki solat dimulai dengan Takbir al-Ihram semasa berdiri tegak bagi memulakan solat, selepas selesai bacaan  dalam setiap raka`at lalu bertakbir ketika rurun ruku`, apabila bangun dari ruku` dibaca

سمع الله لمن حمده

sebaik sahaja berdiri tegak lalu memuji Allah padanya.

Kemudian takbir ketika turun sujud kemudian takbir lagi ketika mengangkat kepala dari sujud, begitulah dikerjakan sehingga selesai solat. Kemudian bila bangun dari rakaat kedua selepas membaca tahyat pertama lalu dibaca takbir ketika bangun darinya.

Pengajaran Hadith:

1. Wajib takbiratul ihram semasa berdiri memulakan solat

2. Disyariatkan takbir ketika turun ruku`, masanya ialah semasa pergerakan ketika turun ruku

3. Membaca

سمع الله لمن حمده

bagi imam atau yang solat berseorangan, bacaannya ialah ketika sedang bangun dari ruku` (bukan semasa ruku`)

4. Membaca

(ربنا ولك الحمد)

bagi imam, makmum dan juga yang solat berseorangan, bacaannya ialah semasa bergerak untuk berdiri bukan semasa berdiri tegaK

5. Berhenti sebentar ketika bangun dari ruku`

6. Takbir ketika bergerak turun untuk sujud bukan semasa sujud

7. Takbir ketika bangun dari sujud pertama untuk duduk antara dua sujud  bukan semasa duduk antara dua sujud

8. Hendaklah membaca takbir dan masanya seperti yang telah dijelaskan kecuali takbiratul ihram

9. Baca takbir ketika bangun dari membaca tahyat awal, bacaannya ialah semasa dalam pergerakan bangun keraka`at berikutnya, jika solat itu mempunyai dua tahyat

10. Difaham dari kalimah dalam حين (ketika) ialah setiap takbir mestilah beserta dengan pergerakan ketika perubahan rukun perbuatan, jangan didahului atau dilewatkan, ini adalah ketetapan hukum, inilah kesilapan yang selalu berlaku dikalangan orang awam semasa mendiri solat

11. Ada riwayat hadith yang menyatakan bahawa bacaan

(ربنا لك الحمد)

tanpa wau dan ada hadith yang menambah و

(ربنا ولك الحمد)

riwayat terbanyak ialah menambah و inilah riwayat yang arjah(lebih jelas).

 

والله اعلم

 

Bahan pengajian:

 

Abdullah bin Abdul Rahman Ibnu Saleh Ali Bassam, Taisir al-Allam, Juz 1, Dar Uli al-Nahy, Beirut, Cetakan ketujuh, 1994M/1414H , hal. 93

Sabar yang terpuji itu ialah ketika mula-mula ditimpa musibah

KULIAH MAGHRIB DI MASJID AL-SYAKIRIN, ORAN, MATA AYER, PERLIS

PADA 30 DIS 2013

OLEH

USTAZ YA ALI BIN DAHAMAN IMAM 1 MASJID AL-SYAKIRIN

Pengajian Hadith

wanita menagis dikubur

Maknanya:

Dari Anas r.a.  katanya: “Nabi s.a.w. berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis  diatas   kubur. Beliau bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah! Wanita itu berkata: “Ah jauhlah daripada  aku, kerana tuan tidak terkena musibah sebagaimana yang mengenai diriku dan tuan tidak mengetahui apa musibah itu.” Wanita itu diberitahu oleh sahabat beliau., bahawa yang menegur tadi adalah Nabi  s.a.w.. Lalu dia datang kerumah Nabi s.a.w.,  tetapi dia tidak dapati dimuka pintunya penjaga pintu. Wanita itu  berkata: “Saya memang  tidak mengenali  tuan,   maafkanlah saya atas kekasaran tutur bahasa saya tadi.” Kemudian Nabi s.a.w. bersabda; “Hanya  sabar  yang  terpuji itu ialah dikala kedatangan musibah yang pertama.” Muttafaq alaih. Dalam riwayat Muslim disebut: “Wanita itu menangis kerana anak kecilnya yang meninggal dunia”.

Syarah Hadith:

Anas r.a. menceritakan bahawa suatu hari Nabi s.a.w. melalui suatu perkuburan dan melihat seorang wanita sedang menangis di kubur anak lelaki yang baru meninggal dunia, wanita itu amat menyangi anaknya sehingga tidak sabar lalu keluar  ke kubur tersebut  dan menangis atasnya, sebaik sahaja Baginda melihat wanita itu lalu Bagindda meminta supaya dia bertaqwa kepada Allah dan bersabar. Wanita tersebut  telah meminta Nabi supaya menjahinya lalu menambah tuan tidak terkena sebagaimana musibah yang terkena keatas saya. Ini menandakan suatu musibah yang amat berat  menimpa wanita tersebut. Kemudian Baginda beredar  dari situ, selepass itu wanita berkenaan diberitahu oleh rakannya, bahawa lelaki yang menegurnya   ialah Nabi s.a.w., sebaik sahaja dia  mengetahui lalu bergegas ke rumah Nabi s.a.w., dia sungguh hairan kerana di pintu rumah Nabi s.a.w. tiada seorang pun yang mengawalnya. Sebaik sahaja bertemu dengan Baginda s.a.w. lalu meminta maaf atas kata-kata yang kasar itu lantaran dia tidak mengenanali Nabi s.a.w..   Baginda berkata kepada wanita tersebut: “Sabar yang terpuji itu ialah ketika mula-mula ditimpa musibah”. Ini lah sabar yang akan diberi pahala oleh Allah s.n.t. Adapun sabar selepas terkena nmusibah tidak bernilai disisi Allah, malah sepatutnya sebaik  sahaja menerima musibah terus bersikap sabar dan menharapkan balasan baik dari Allah seraya berkata;

kita bagi allah

Sesungguhnya kita bagi Allah dan kepada Nya kita akan dikembalikan Ya Allah berilah kepada ku pahala atas musibah yang  terkena keatasku dan gantilah dengan lebih baik   daripadanya”.

Antara faedah yang dapat diambil dari hadith ini ialah:

Pertama;

Betapa cantiknya akhlak Rasul Allah s.a.w. ,  dakwahnya kejalan yang benar dan kebaikan dimana sebaik sahaja Baginda melihat wanita berkenaan menangis di atas kubur lalu menyuruhnya supaya kepada Allah dan bersabar. Walau pun wanita berkenaan telah berkata kepdanya; “Jauhkanlah dariku”. Namun begitu Baginda tidak bertindak atas dirinya kerana baginda tahu betapa dukacitanya dalam hatinya yang tidak dapat menahan sabar lalu berbuat demikian. Andaikata jika diperkatakan; Adakah   hukumnya haram keatas wanita menziarahi kubur? Pandangan kami: Ya memanglah haram wanita berbuat demikian, kerana Baginda s.a.w. melarang atau melaknat  wanita menziarahi kubur, menjadikan tempat sujud dan menyalakan api diatasnya. Tetapi wanita ini bukanlah   keluar kekubur untuk menzirah malah dilakukan atas desakan hati kecilnya yang terlampau dukacita atas kematian anaknya yang melampaui kesabarannya, sebab itulah Nabi s.a.w. tidak melarang dan bertinda sesuatu atau meminta dia pulang.

Faedah yang lain pula ialah;

Sikap dan tindakan manusia akan dimaafkan jika berlaku atas kejahilan hukum atau jahil terhadap sesuatu keadaan, contohnya ialah wanita tersebut telah berkasar dengan Baginda s.a.w. dengan meminta supaya menjauhi darinya  sebaliknya Baginda meminta supaya wanita tersebut bertaqwa dan bersabar. Sebenarnya wantia itu tidak mengenali Baginda s.a.w. sebab itulah Baginda memaafkannya.

Antara faedah yang lain;

Bagi sesaorang yang kedudukannya sentiasa diziarahi dan diperlukan oleh orang ramai tidak sewajarnya meletakkan penjagapintu sehingga menhalang orang ramai bertemu denganya,  kecualai dalam keadaan yang tertentu boleh menghalang tugas orang yang berkenaan.

Antara faedah juga ialah;

Sabar yang terpuji ialah sabar ketika mula-mula menempuh sebarang musibah.  Manusia seharusnya bersabar dan mengharap balsan baik dari Allah dengan meyakini bahawa Allah yang akan mengambil semula dan Allah jugalah yang memberi kerana setiap sesuatu disisNya dan ada ajal yang ditentukan.

Antaranya juga ialah;

Menangis di atas kubur boleh menafikan kesabarannya, dengan itu Baginda meminta supaya wanita berkenaan bertaqwa kepada Allah dan bersabar. Memang didapati ada orang kematian orang terdekat lalu berulang alik  kekuburnya dan  menangis, ini semuanya boleh menolak sikap sabarnya, malah kalau sekiranya ingin kebaikan terhadap  si mati berdoalah untuknya walaupun berada dirumah tidak berulang alik kekubur, dengan berbuat demikian seorang itu akan timbulan khayalan terhadap simati dan akhirnya dia tidak akan terlupa akan musibah tersebut, yang afdzalnya  agar lupa dan abaikannya sekadar yang mampu.

Wallah aalam.  Wassalam.

Memakan Daging Korban Sesudah Tiga Hari

Seseorang yang melakukan ibadat korban, bolehkah ia menyimpan daging tersebut lebih tiga hari, selepas itu baru ia memakannya?

Jawapan tersebut diberi melalui dua hadis riwayat Imam Muslim seperti berikut:

Halaman 188

Halaman 188

Ini bermakna hadis pertama yang melarang   telah di mansuhkan melalui hadis yang kedua. Oleh yang demikian biasa kita mendengar orang melarang seseorang menyimpan lebih dari 3 hari kerana ia tidak membaca hadis yang kedua berikutnya.

Jld 1 Terjemahaan Hadis Sahih M<uslim

Jld 1 Terjemahaan Hadis Sahih M<uslim

Rujukan: Terjemah Hadis Shahih Muslim, Fachruddin HS, Penerbit Bulan Bintang, cetakan tahun 1978, pada halaman 188 Jilid 1

Jom Puasa Arafah Isnin 14 Oktober

Jom kita pakat pakat puasa Arafah hari Isnin ini 14 Oktober.

Halaman 223 Kitab Ringkasan Riyadhus Shalihin
Halaman 223 Kitab Ringkasan Riyadhus Shalihin

Imam Nawawi meriwayatkan daripada Abu Qatadah r.a, beliau berkata  Maksudnya:

” Rasullulah s.a.w  pernah ditanya  tentang (keutamaan) puasa hari Arafah. Baginda menjawab, ia daapat menghapuskan dosa tahun lalu dan tahun yang akan datang.”

– Di petik daripada halaman 223 Kitab Ringkasan Riyadhus Shalihin, Imam Nawawi     karangan Syeikh Yusuf bin Ismail An Nabhani, Penerbit Telaga Biru.

– Imam Nawawi Lahir 631 H dan wafat 676 H

Abu Anas Madani ; KELEBIHAN 10 AWAL ZULHIJJAH, PUASA HARI ARAFAH

Jangan Marah bagi Kamu Syurga

Kuliah Maghrib di Masjid Arau Perlis pada 24 Apr 2011

oleh Ustaz Yaali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin Oran Perlis.

 

Petikan sebahagian Kuliah Hadith bertajuk: Jangan   Marah bagi Kamu  Syurga

عن أبي هريرة رضى الله عنه أن رجلا قال للنبى صلى الله عليه وسلم: أوصيني ، قال: لا تغضب ، فردد مرارا ، قال : لا تغضب .  رواه البخارى .

Ertinya: Daripada Abu Hurairah r.a bahawa seorang lelaki telah meminta nasihat daripada Nabi s.a.w. dengan katanya; Berilah nasihat kepada saya, Baginda berkata: jangan kamu marah, lalu diulangi beberapa kali, baginda menjawab; jangan kamu marah”, Hadis riwayat al-Bukhari.

Lelaki yang bertanya ialah Abu al-Dardak r. a.

Dalam   riwayat yang lain  oleh al-Tabrani; bermaksud:

Aku bertanya,  Ya Rasul Allah, tunjukkan kepada saya satu amalan yang membolehkan saya masuk kedalam Syurga?, jawab Baginda; jangan kamu marah bagi kamu Syurga”.

Jangan marah memberi maksud: jauhkan dirimu dari sebab-sebab yang mendedahkan dirimu untuk marah.

Sifat pemarah adalah dari jiwa yang lemah, sedangkan berlemah lembut adalah jiwa yang kuat, cepat marah dan tunduk kepadanya menandakan  sesaorang itu lemah, walaupun dia memiliki anggota yang kuat dan badan yang sehat, Hadith diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya; Sabda Nabi s.a.w.:

“ليس الشديد بالصرعة ، انما الشديد الدي يملك نفسه عند الغضب “

Ertinya: Bukanlah orang yang gagah itu orang yang kuat bergusti(menjatuhkan orang lain), tetapi orang yang gagah itu adalah orang yang mampu menahan dirinya ketika marah”.

Kesan Marah Yang Dibenci;

Sikap pemarah adalah akhlak yang dicela, tabiat yang buruk umpama senjata yang membunuh, jika sesaorang itu menyerahkan dirinya kepada sifat marah, dia akan jatuh dan membawa kesan yang buruk kepada dirinya sendiri dan masyarakat.

Antara Kesan Buruk Terhadap Dirinya Sendiri;

Berlaku keatas dirinya sendiri dari segai fizikal, akhlak dan keimanannya, kita boleh melihat kesan pada dirinya sebaik sahaja sesaorang itu sedang marah, berubah wajahnya, meluap-luap darahnya, angota badannya menggeletar, tegang urat lehernya, keseluruhan badannya menggigil dan tidak jelas percakapannya, ketika itu akan terkeluar dari  mulutnya perkataan yang keji, kata-kata yang mengutuk dan mengumpat, dan boleh jadi terkeluar dari mulutnya perkataan yang haram, iaitu perkataan yang boleh terkeluar dari Islam atau murtad dimana dia akan melafazkan kalimah kufur ingkar terhadap hukum-hakam agama atau menolak agama dan seumpamanya. Lebih dari itu   boleh berlaku tindakan yang boleh merosakkan harta bendanya atau boleh menjejaskan kesihatannya sendiri.

Antara Kesan Buruk Terhadap Masyarakat;

Akan lahir perasaan hasad dengki dalam hatinya disamping menyembunyikan niat jahatnya terhadap orang ramai, ini akan menyakiti anggota masyarakat dan memisahkan dirinya dengan orang ramai, dia akan merasa gembira jika orang lain ditimpa musibah, ini semuanya boleh mendatangkan permusuhan dan kebencian antara   sahabat dan sanak saudara, seterusnya boleh memutuskan silatulrahim  antara keluarga, ketika itu rosaklah kehidupan dan runtuhlah perpaduan dalam masyarakat.

Membuang Perasaan Marah  Dan Merawatnya;

Sikap pemarah memang tabiat manusia, tetapi bagi seorang Islam yang ada hubungan dengan Allah selaku penciptanya hendaklah menjaga dirinya dan menolak sebarang kejahatan dari sikap tersebut dengan menjauhkan diri dari sebab-sebab yang membawa kepada kemarahan serta merawatnya apabila diperlukan;

Sebab-Sebab Kemarahan;

Memang banyak dan berbagai, antaranya ialah: sifat sombong takbur, ingin mengatasi orang lain, bermegah-megah    dan  memperolok-olokkan orang lain, banyak bergurau lebih-lebih lagi pada perkara bukan kebenaran, berdebat dan campur tangan dalam  hal ehwal yang tidak berkenaan dengan dirinya, terlalu rakus pada harta dan kemegahan yang berlebihan. Seorang Islam haruslah menghindarkan dirinya dari sifat-sifat tersebut dan mendidik  jiwanya supaya tidak berlaku demikian.

Cara Merawat Kemarahan;

*   Membiasakan dirinya dan mendidik agar berakhlak dengan akhlak yang mulia, seperti lemah lembut, sabar, tegakkan diri dengan kebenaran, tenang  hatinya dalam setiap urusan hidup. Contoh yang amat baik untuk diikuti ialah bagaimana baginda Rasul Allah s.a.w. bersikap sabar dan lemah lembut.

Zaid bin Sa`nah telah berjumpa dengan Nabi s.a.w. sebelum beliau memeluk Islam dengan tujuan untuk menguji tentang sifat Baginda sebagai seorang Nabi, iaitu lemah lembut yang mengatasi sifat marah dan  bila berdepan dengan orang yang  terlalu jahil   melainkan akan bertambah lemah lembut baginda, Zaid telah menuntut hutangnya dari Baginda Nabi s.a.w.yang belum sampai masanya dengan sikap yang kasar dan keras, lalu disambut  oleh Baginda dengan lapang dada dan senyum manis, sebaliknya Umar telah memarahi lelaki tersebut, kemudian Nabi s.a.w. telah menunjukkan kepada mereka berdua sebagai mengajar dan mendidik dengan sabdanya;

” أنا وهو كنا أحوج الى غير هدا يا عمر ، تأمرنى بحسن القضاء ، وتأمره بحسن التقاضى”

Ertinya; Aku dan dia, kami sebenarnya lebih berhajat kepada selain daripada ini wahai Umar! Kamu sepatutnya menyuruh aku  supaya melakukan pembayaran dengan baik dan menyuruhnya supaya menuntut hutang dengan cara yang baik”.

 

Lepas itu Nabi s.a.w. membayar hutang dan lelaki tersebut terus memeluk Islam.

*   Hendaklah mengawal diri ketika marah dan mengingati akan akibat buruknya, sebaliknya memikirkan akan kebaikan terhadap orang yang menahan marah dan memaafkan terhadap orang yang bersalah.

*   Memohon perlindungan daripada Allah Ta`ala, sebagaiman firman Allah dalam surah al-`Araf ayat 199; Bermaksud;Dan jika kamu dihasut oleh suatu  hasutan dari syaitan,  maka mintalah perlindungan  kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

*    Mengubah kedudukannya ketika sedang marah; Hadith diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud, sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud: Jika salah seorang daripada kamu sedang marah dalam keadaan berdiri  hendaklah dia duduk, jika dengan demikian boleh menghilangkan marah, kalau tidak hendaklah dia baring”

*   Tidak bercakap, kerana kemungkinan bila  bercakap akan mengeluarkan perkataan yang boleh menambahkan kemarahannya, atau pun  percakapan itu akan mendatangkan penyesalan sebaik sahaja hilang perasaan marahnya, boleh jadi itulah apa yang disukainya. Ahmad, Termizi dan Abu Daud meriwayatkan dengan maksud; Jika salah seorang daripada kamu marah, maka hendaklah dia diam, Rasul Allah mengulanginya sebanyak tiga kali”.

*    Berwuduk; kerana apabila marah panas badannya, cair darahnya dan mendidih menyebabkan tubuhnya menjadi panas, air dapat menyejukkan dan mengembalikan kepada keadaan asal, maksud hadith yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Termizi dimana baginda bersabda dalam khutbahnya; “ Ingatlah perasaan marah itu adalah bara api yang membara dalam hati anak adam”.

Disamping itu wuduk adalah ibadat dan zikir kepada Allah akan mengelakkan dari gangguan syaitan; Maksud hadith; Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan syaitan dijadikan daripada api. Apabila salah seorang daripada kamu marah hendaklah dia berwuduk”. Riwayat Ahmad dan Abu Daud.

Sekian والله أعلم

____________

Bahan bacaan kitab al-Wafi, karangan Dr Mustaffa al-Bugha dan Muhyiddin Misto, hal. 106.

(“Al-Wafi” ialah kitab yang mensyarah dan menghuraikan maksud Hadith 40 yang dipilih oleh Imam an-Nawawi . Kitab ini di syarah olah Dr Mustaffa al-Bugha dan Muhyiddin Misto)